MUTIARA KATA..


NABI MUHAMMAD S.A.W. PERNAH BERSABDA:

"BUKANLAH KEMULIAAN ITU DENGAN MEMAKAI PAKAIAN CANTIK DAN BERSEGAK, TETAPI IA ADALAH DENGAN KETENANGAN (SOPAN SANTUN) DAN MERENDAH DIRI."

-RIWAYAT AD-DAILAMI-


Permata Agama yang diredhai ALLAH..

Tuesday, December 4, 2012

Usaha KPT untuk Graduan Mahasiswa..



Bismillah wal Hamdulillah.

Bila disebut soal pekerjaan, ada sesetengah dari kita yang mula merasa bimbang. Adakah dengan skill dan sedikit pengalaman yang dia ada, mampu untuk menempatkan dirinya dalam arena kerjaya terutama di zaman yang mula membangun ini. Atau, istilah "menganggur" yang bakal digalas sekiranya peluang pekerjaan tidak berpihak kepadanya.

Saya bersama enam orang wakil Majlis Perwakilan Pelajar UIAM (atau dikenali sebagai Students' Representative Council IIUM 2012/2013) telah menghadiri Majlis Pelancaran Graduate Employability Blueprint & Pusat Kecemerlangan Industri pada lewat pagi tadi. Majlis yang disempurnakan oleh YB Dato' Seri Mohamed Khalid bin Nordin ini dianjurkan oleh Kementerian Pengajian Tinggi, bertempat di Hotel Pan Pacific, KLIA bermula pada jam 11.30 pagi dan berakhir pada jam 1.15 tengahari dengan jamuan yang disediakan.

Misi projek ini adalah untuk melahirkan graduan kompeten dalam memenuhi keperluan tenaga kerja di peringkat kebangsaan dan antarabangsa dengan 75% graduan diberikan pekerjaan dalam bidang masing-masing dalam masa 6 bulan selepas graduasi. Antara proses-proses ke arah membangunkan The GE Blueprint ini adalah: Sidang Meja Bulat, Makmal, dan Bengkel Penyelarasan.

Mengikut pandangan dangkal peribadi, dari satu sudut ianya adalah salah satu usaha yang baik untuk mengasah kelebihan dan skill yang ada pada setiap pelajar terutama di peringkat mahasiswa IPT. Dengan bidang yang sedang diceburi, mahasiswa mampu menguasainya dan bergerak menuju prospek pekerjaan dalam bidang yang mereka minati. Lebih menguntungkan bilamana seorang pelajar telah meng"attach"kan dirinya  dengan sesebuah syarikat, maka lebih mudah baginya untuk mendapatkan pekerjaan sekali gus menjana pendapatan melaluinya.

Walaubagaimanapun, perkara ini jika disedari dan dimulai dengan didikan awal sedari bangku sekolah lagi, saya percaya kita mampu melahirkan lebih ramai Ibnu Sina, Al-Khawarizmi, Al-Ghazali, Al-Biruni, Al-Farabi, Ibnu Batuta, Ibnu Khaldun dan tokoh-tokoh ilmuan Islam yang lain. Malah, kita juga berupaya melahirkan insan persis ilmuan kontemporari seperti Dr. Yusuf Al-Qaradhawi, Prof Syed Naquib al-Attas, Prof Dr Ekmeleddin Ihsanouglu, Prof Dr Zaghlul al-Najjar, Prof Madya Dr Mat Rofa Ismail, Dato' Dr. Haron Din, dan lain-lain lagi.

Didikan awal mampu mengasah bakat yang ada pada seorang pelajar untuk disumbangkan pada ummah, juga negara, selain memberi kebaikan pada diri sendiri dan keluarga. Justeru, adalah diharapkan supaya Kementerian Pelajaran Malaysia dapat mengambil langkah awal untuk menerapkan pengajaran dan pembelajaran dalam silibus pelajar-pelajar sekolah supaya mereka lebih fokus kepada bidang yang mereka mampu kuasai dan mampu menjana idea-idea yang terkehadapan untuk masa hadapan mereka dan negara.

Sekian, terima kasih.

Yang Bekerja,
Siti 'Aishah Jauhara binti Surtahman
Naib Presiden 3
Majlis Perwakilan Pelajar UIAM 2012/2013


Sunday, October 21, 2012

Tenang..


Bismillah wal Hamdulillah.

Sekian lama tidak mencoret sesuatu. Satu minggu cuti pertengahan ini, peluang diambil sekali mengalunkan jari jemari di papan kekunci.

Hampir tiga minggu hari itu berlalu. Menuntut diri berpijak di bumi yang nyata. Gugusan baru menghempap ke bahu, memberatkan kaki bertapak di tanah.

Kepala mendongak ke langit. Menikmati keindahan bulan dan bintang. Tersenyum.

'Bisakah kau bawa ku lari dari dunia yang penuh tipu daya ini?', bisik insan lemah.

Berkaca. Rembes. Sapu.

Lumrah dunia. Selari keizinanNya.

Pimpinlah tangan bersama, menuju redhaNya..

Tenang menggalasnya..

Friday, September 21, 2012

[V4AJ] Dulu Aku Melihat, Kini Aku Dilihat..


Bismillah wal Hamdulillah.

Hari ini 21 September 2012. Pastinya kehangatan Pilihanraya Kampus (PRK) kian terasa. Dalam meniti lagi 4 hari mendatang, pelbagai rasa dan rempah ratus, asam garam bakal ditempuh. Kuali dan minyak sudah panas. Hanya tinggal untuk menumis bawang merah dan bawang putih.

Tanggal 25 September, tiga perkara yang perlu saya penuhi. Yang pertama, sebagai seorang pelajar, semestinya pergi ke kelas, tumpu perhatian pada pengajian di dalam kelas. Yang kedua, sebagai seorang pengundi. Saya juga punya tanggungjawab untuk memberikan undi saya pada calon yang saya kira perlu untuk saya undi. Yang ketiga, sebagai salah seorang calon Students' Representative Council (SRC) mewakili Kulliyyah for Economics and Management Sciences (KENMS).

Satu tahun setengah yang lalu, saya hanya punya dua tanggungjawab. Juga saya hanya mampu melihat mereka-mereka yang hebat dan berani bertanding. Setelah pengumuman keputusan dibuat, saya pulang lantas meng'update' blog saya dengan tajuk "Tahniah & Takziah". Sehingga saat mereka perlu melepaskan jawatan, saya tetap mahu mengucapkan kata-kata itu pada mereka. Kerana apa? Kerana bagi saya delegasi pimpinan yang mereka bawa dan terajui sangat luar biasa dan terbaik.

Kali ini, entah bagaimana, kuasa dan perancangan Allah Taala menguji tahap kebergantungan saya padaNya. Adakah disebabkan ini membuatkan saya berkira-kira dengan tuntutan dariNya? Maka, saya positif dan optimis dengan hikmah dan tanda-tanda yang Dia cuba sampaikan pada saya. Saya, hanya perlu mencari, dan terus mencari, sinar dan tafsiran itu..

Bila saya ditanya akan ayat perangsang dan motivasi buat saya, maka tanpa ragu saya mengatakan "La yukallifullahu nafsan illa wus'aha..". Inilah surat cinta yang Allah titipkan dan mata saya tegar merenung ayat itu, hati saya getar menghayati ayat itu. Saat ini, ayat ini senantiasa di sebalik senyuman di bibir, di sebalik katupan mata, di sebalik debaran hati, yang segalanya atas kekuasaanNya.

Maka, hari ini dan untuk akan datang, saya akan cuba bawakan 3 manifesto sekiranya saya diberi kepercayaan oleh sahabat-sahabat untuk mewakili mereka, iaitu:
1) To incorporate Islamic values among KENMS community. 
2) To strive for the standardization of food price in KENMS cafeteria. 
3) To inculcate the sense of inclusiveness of SRC among KENMS community.
Sekiranya saya tidak terpilih sekalipun, saya tetap bersama-sama mereka-mereka yang terpilih dari setiap sudut dalam membawa legasi baru ini. Saya yakin dan percaya segala apa yang Allah atur dan caturkan adalah yang terbaik. Sebagai hamba dan manusia, saya hanya mampu berusaha dan berserah. 

Buat sahabat-sahabat KENMS, pakat-pakat turun mengundi pada Hari Selasa minggu hadapan pada 25 September 2012, dari jam 8 (atau 9) pagi hingga 5 petang, bertempat di Computer Lab KENMS. Do bring your matric card along.. :)

Juga, saya mengucapkan semoga berjaya buat tiga jejaka yang turut bertanding di kerusi KENMS iaitu Bro Hamidi Zamri, Bro Nuroll Aiman & Bro Zubair. All the best! :)









"Being a good leader is not restricted only for certain gender, but determination, strong willpower, and spiritual intelligence are what will take us to the level of victory and wisdom.

Although I'm the only sister candidate for Kulliyyah of Economics and Management Sciences Constituency, I believe that women are also capable to represent the society and organisation.

With the motto PURE - Pragmatic, Unity, Responsive, Excellent, I would like to provide the best service and commitment to all including the students whether local or international, lecturers and staffs of IIUM. I strongly believe that without help from Allah, nothing is possible as I am only a representative sent by Him to function wisely as one of His Khalifah.

I'm here to serve for you and to realise integrity into reality. Also do not forget to fulfill your responsibility.

Cast you vote wisely :)"



VOTE FOR AJ? ^_^


~ Aslih Nafsak Wad'u Ghairak ~

Friday, August 24, 2012

Sudah Terhantuk Baru Tengadah..


Bismillah wal Hamdulillah.

Masih punya kesempatan untuk menulis tatkala kondisi diri yang tidak berapa stabil. Hanya ingin berkongsi rasa dan berharap bisa memberikan manfaat pada sekalian yang membaca.

Jatuhnya semalam, sakitnya hari ini.

Tidak pasti bagaimana mahu mengekspreskan rasa sakit ini. Huhu. Al-kisahnya kelmarin, sambil memegang anak saudara, adik bongsu menolak saya dengan kuat dari belakang, dan masa dengan pantas berlalu, lalu saya terjatuh bersama anak saudara. Kebetulan lantai ketika itu licin, lalu saya tergelincir. Terbaring dalam keadaan mengereng, sambil memeluk anak saudara kerana waktu jatuh itu hanya memikirkan anak saudara agar dia tidak terkena apa-apa. Alhamdulillah, kepalanya terjatuh atas tangan saya, dan dia segera bangun.

Namun, saya terkaku terbaring di atas lantai tersebut, tidak mampu bangun terasa seolah tangan patah, barangkali kerana siku terhentak kuat pada lantai. Beberapa minit tidak dapat bangun. Keluarga semua berada di ruang tamu, kerana ada tetamu baru tiba. Tidak tahu bagaimana mahu meminta pertolongan. Akhirnya satu ketika, alhamdulillah bisa bangun juga. Dalam keadaan yang rasional, saya tidak tahu mengapa, saya langsung tidak memarahi adik saya. Dan terus mendapatkan anak saudara saya. Alhamdulillah katanya tidak sakit apa-apa.

Malam itu, siku saya mula membengkak. Sakit juga. Huhu. Sebelum tidur, bahagian leher sudah rasa tidak kena. Bangun keesokan harinya untuk menunaikan solat, leher terasa sakit sangat. Urat di bahagian leher membengkak, dan mula panas. Mungkin "tertarik" sewaktu terjatuh kelmarin. Dan sehingga ke saat ini, sukar untuk memberikan salam ke kanan di akhir solat, juga sukar untuk bangun setelah baring. Malah, kepala saya turut sakit kembali dan urat kepala mula membengkak. ^_^ Alhamdulillah..


Kata orang, "sudah terhantuk baru tengadah". Entah sesuai atau tidak peribahasa ini saya selitkan. Saat kita sakit baru kita rasa nikmatnya waktu sihat. Baru terasa berharganya waktu doa selepas solat. Baru terasa bertuahnya punya tubuh badan yang sempurna. Baru terasa ruginya tidak membaca Al-Quran sebanyak-banyaknya tika sihat.

Ada ketika, kita lupa bahawa Allah mengirimkan kasih sayangnya dengan menarik sebentar nikmat sihat. Ada kala, kita sangsi mengapa Allah mendatangkan ujian itu terhadap kita. Ada masa, kita tertanya-tanya mengapa seberat itu Allah menguji kita. Sedang tidak kita tahu, berjuta-juta manusia yang lebih sakit, lebih dhaif, lebih menderita dan serba kekurangan dari diri kita.
"Maka nikmat Tuhanmu yang manakah yang kau dustakan?" (Ar-Rahman)
Lantas, bersyukurlah atas segala kurniaan Allah Taala. Saya merasakan dengan datangnya sakit ini, Allah sedang menegur saya, dan mudah-mudahan Allah menghapuskan dosa-dosa saya. Begitulah manusia, bila dibelai, leka. Bila ditampar, marah. Bila disebat, menangis.
".. Dan jika kamu menghitung nikmat Allah, nescaya kamu tidak akan mampu menghitungnya.." (Ibrahim : 34)
Asam garam kehidupan. Allah sengaja memberikan corak hidup kita serba warna-warni. Jika mendatar, tiada keunikan, hidup ini pasti hambar. Oleh sebab itu, adanya pahit manis, naik turun, suka duka dalam kehidupan, agar kita tahu bahawa bukan mudah untuk meraih syurga dan redha Allah, tanpa kita diuji. 

Ucapkanlah, "Alhamdulillah 'ala kulli hal.."

Moga beroleh rahmat dan kasih sayang Allah Taala tidak kira di mana kalian berada. Yakinlah, Dia sentiasa bersama-sama kita, dan pertolonganNya itu dekat.
"..Dan Dia bersama kamu di mana sahaja kamu berada.." (Al-Hadid : 4)
Wallahu a'lam. Sekian :)

#Tolong kalian doakan kesembuhan saya, dan juga pada bapak saya yang kini kurang sihat. Thank you in advance :)

~ Aslih Nafsak Wad'u Ghairak ~ 

Tuesday, August 21, 2012

"Siapa la jodoh hang ni, Siti?"


Bismillah wal Hamdulillah.

Pertamanya, saya ingin ucapkan SELAMAT HARI RAYA kepada semua pembaca blog Tinta Permata ini. Maaf zahir dan batin atas segala salah silap saya selama anda mengenali saya.

Kedua, anda balik kampung di mana tahun ini? Semalam, kami sekeluarga pulang ke kampung di Batu Pahat, Johor. Seronok beraya di Johor.. Cumanya, tak berapa rasa nikmatnya sebab sebelum bertolak ke kampung dah sakit-sakit kepala, sakitnya berlanjutan hingga tiba ke rumah semula. Sakitnya bukan sakit biasa, tapi migraine barangkali. Alhamdulillah, Allah beri ujian sedikit ini.

Ketiga, saya tak expect untuk siapa yang datang blog ini dan berapa ramai yang baca post ini. Jadi, saya kira siapa yang baca, dia tahu lah 'cerita' ini. Sebab saya 'malas' a.k.a kurang rajin untuk cerita mulut kat orang lain. Huhu.

**************************

"Siapa la jodoh hang ni Siti?"

Soalan ni berulang-ulang kali ditanya oleh mak saya. Ada sekali tu, baru je buka puasa dengan kurma, tiba-tiba mak tanya soalan ni. Barangkali mak baru mendoakan saya agar dapat suami soleh sebelum berbuka puasa agaknya. Pernah mak tanya soalan begini juga dihadapan saya dan kakak waktu itu, dan kakak hanya menjawab "Biarlah mak, dia belajar habis dulu.."

Kadang, saya jawab "Mak tanya Siti, mana la Siti tahu mak..", kadang saya diam sahaja. Saya tak pasti apa yang bermain di fikiran mak. Kadang saya terasa seolah mak tidak larat mahu menjaga saya lagi. Tapi saya tahu, bukan itu maksudnya. Nak tanya sendiri pada mak, segan.. Cumanya, kenapa mak nak sangat kita kahwin awal? :(

Baru-baru ini, ada akhowat bertanya pada saya ciri-ciri lelaki yang macam mana yang saya mahukan. Kata saya, kalau orang tanya direct pada saya, sukar untuk saya nyatakan. Namun kadang-kala saya ada nyatakan secara tidak langsung pada post2 saya di blog dan status2 saya di fb. Perasan atau tidak sahaja. :) Bila orang tanya "mesti dia seorang hafiz Quran kan?". Saya hanya mampu tersenyum, dan sekadarnya menjawab, "Asalkan hatinya dekat dengan Quran."

Orang selalu kata saya ni terlalu "memilih" sangat. Bagi saya, saya akan suka kalau mak bapak saya suka. Kalau kita suka, tapi mak bapak kita tak suka, payah juga kan? Banyak rumahtangga punah gara-gara ibu bapa tidak suka calon pilihan kita. Maka, saya mengambil pengajaran dari kisah-kisah di sekeliling saya dan juga dari orang yang berpengalaman, agar memilih orang yang mak bapa kita redha. :)

Kita memang tak boleh nak jangka siapa gerangan orang yang akan menjadi jodoh kita. Kadang-kadang tunang sendiri, tidak semestinya bakal menjadi suami / isteri kita. Segalanya terletak pada ketentuan Allah Taala. Hati kita milik Allah, maka jika kita hendak menyunting hati tersebut, maka pintalah pada Allah jua. Bimbang-bimbang, hati yang kita mahu sunting itu, kelak bukan menjadi milik kita. Justeru, Allah sahaja punya jawapannya. Ask HIM, as He knows better. :)



Binalah CINTA dengan IMAN, bukan dengan gedik! Rata-rata remaja dan dewasa hari ini, mendahulukan kata nafsu berbanding kata hati. Kalau ikut kata hati sekalipun, kita tak pasti, hati kita itu bersih atau tidak. Kata hati itu, adakah dipandu dengan iman atau tidak. Ramai yang menjadi 'tuhan' pada jodohnya. Ramai yang confirm yang dia akan berkahwin dengan si dia yang dia sayang. Sedangkan kita tidak tahu percaturan Allah bagaimana. Lalu, kerana kata pasti, mereka berkasih-sayang sesama mereka seolah-olah akad nikah telah dilafazkan.

Saya yakin, ramai sahaja yang tahu-menahu akan perkara ini. Cuma, mereka kurang faham barangkali. Kadang, kita cuba berselindung di sebalik 'Cinta Islamik'. Huhu. Macam-macam istilah yang kita cuba cipta tanpa sedar. Kadang, ada juga yang terlupa. Maka, perlu untuk kita nasihat-menasihati antara satu sama lain. Barangkali hari ini kita beringat, mungkin esok kita terlupa. Hati manusia, Allah sahaja yang berhak ke atasnya.

Cinta itu FITRAH. Cinta itu TIDAK SALAH. Hanya bagaimana kita tempatkan dan salurkan cinta itu menjadikan cinta kita itu salah atau tidak.

Dan saya, tidak mengharapkan bila Allah kan datangkan jodoh terbaik buat saya. Dan, saya tidak pasti adakah sempat untuk saya bergelar seorang isteri di dunia, takut-takut ajal menjengah terlebih dahulu. Meskipun, saya turut mengharapkan ada insan yang menjadi imam dan pelindung saya sebagai pengganti kepada bapa. Cuma, tidak tahu, bilakah masanya, dan siapakah gerangannya..

"Don't choose a perfect guy. Choose the guy that's gonna make you a perfect girl.."

Salam 3 Syawal! :)

~ Aslih Nafsak Wad'u Ghairak ~

Friday, August 17, 2012

Dia, tinggal sehari..


Abang keluar awal ke masjid tengahari ni. Tanpa sepatah kata, dia keluar macam tu je. Terkilan, kenapa dia tak ajak kita gi sekali solat kat masjid. Biasanya dia akan ajak. Rupanya..

Hampir terlupa hari ini hari Jumaat. Tambahan Jumaat terakhir Ramadhan 1433H. Terkilan juga, entah bagaimana tahap iman diri mendiami bulan barakah kali ini.

Malam ini, solat tarawih terakhir barangkali. Usah mencari alasan dek persiapan hari raya, kita culas terhadapnya. Biarpun cuma amalan sunat, amalan fardhu kita confirm sempurna ke?

Muhasabah.

***************

Hidup ini kian berubah,
Langit malam nan gelita kan cerah saat siang bertamu,
Kepompong jua bisa mengilham kupu-kupu nan indah,
Benih yang dibaja turut tumbuh sihat mendekorasi halaman taman,
Namun,
Mengapa manusia sukar berubah menjadi insan berguna dan beriman?

~ Aslih Nafsak Wad'u Ghairak ~

Thursday, August 16, 2012

Saya..


Bismillah wal Hamdulillah.

Cepat kan masa berlalu. Ramadhan pun kian meninggalkan kita. Sedih.. T_T

Hari demi hari, waktu pantas berjalan.

Dan blog ini, dianaktirikan. Huhu :)

Dah lama tak berkongsi pengalaman dan cerita peribadi. Terasa nok cerita se ke awok2 hok bace nim. Heh. (Oh, mood "Masihkah Ada Ramadhan" dop ilang agi. Huhu) Tapi, dop ahu nok citer mende. (Bolok wok sekali)

Takda cerita apa pun sebenarnya. Cuma, saya..

Saya..

Saya saja ja menulis ni. Walaupun saya tak cerita perkara apa yang saya nak cerita, tapi tulis gini pun saya rasa saya dah cerita dan luah. Terima kasih kerana sudi berkongsi rasa itu. Huhu.

Ok, dah tenang, dan puas.. :)

Saya bercadang nak mengarang satu cerpen lagi. Doakan saya.

Maaf, ambil masa awok2 tuk baca post ni. (sape2 hok rajing baca je la..huhu)

#Salam penghujung Ramadhan..

~ Aslih Nafsak Wad'u Ghairak ~

Wednesday, August 15, 2012

Taubat


Wahai Tuhan jauh sudah
Lelah kaki melangkah
Aku hilang tanpa arah
Rindu hati sinarmu

Wahai Tuhan aku lemah
Hina berlumur noda
Hapuskanlah terangilah
Jiwa di hitam jalanku

[c/o] Ampunkanlah aku
Terimalah taubatku
Sesungguhnya Engkau
Sang Maha Pengampun Dosa

Ya Rabbi, izinkanlah
Aku kembali padaMu
Meski mungkin takkan sempurna
Aku sebagai hambaMu

[Ulang c/o]

Berikanlah aku kesempatan waktu
Aku ingin kembali
Kembali..

Dan meski tak layak
Sujud padaMu
Dan sungguh tak layak aku

[Ulang c/o]

Berikanlah aku kesempatan waktu
Aku ingin kembali
Kembali kepadaMu

Ampunkanlah aku
Terimalah taubatku
Aku ingin kembali
Kembali kepadaMu

Ampunkanlah aku..



Album : Ya Rahman
Munsyid : Opick
http://liriknasyid.com

~ Aslih Nafsak Wad'u Ghairak ~

Wednesday, July 25, 2012

Erti Cinta di Bulan Ramadhan..


Sekalipun cinta telah ku uraikan dan ku jelaskan panjang lebar,
Namun jika cinta ku datangi, 
Aku jadi malu pada keteranganku sendiri.

Meskipun lidahku telah mampu menguraikan,
Namun tanpa lidah,
Cinta ternyata lebih terang,
Sementara pena begitu tergesa-gesa menuliskannya.

Kata-kata pecah berkeping-keping,
Begitu sampai kepada cinta.

Dalam menguraikan cinta,
Akal terbaring tak berdaya,
Bagaikan keldai terbaring dalam lumpur.

Cinta sendirilah yang menerangkan cinta dan percintaan.


*********

As you know, this poem dibacakan oleh watak Anna Althafunnisaa dalam filem Ketika Cinta Bertasbih karangan Habiburrahman El-Shirazy dalam memberikan erti cinta.

Kita cuba ertikannya juga bagaimana cinta kita di bulan yang penuh barakah, yakni bulan Ramadhan.

*sentap*

Kalau benar kita cintakan Allah Taala,
Usah menanti bila iman kan datang,
Namun pohonlah padaNya agar cinta itu kan bertandang..

Ramadhan Kareem! :)

~ Aslih Nafsak Wad'u Ghairak ~

Friday, June 22, 2012

Mohon DO'A Kalian..


Bismillah wal Hamdulillah.

Penulis dalam usaha untuk membersihkan sawang-sawang yang bersarang di blog ini, juga sawang-sawang yang bersarang di hati ini. Bila kita bersuci sangat mudah, menyucikan hati juga mudah, namun tidak ramai yang menyahut seruan ini. Agak-agaknya kenapa ya? Betullah kata orang, tepuk dada, tanya iman.. :)

Alhamdulillah, sehingga ke hari ini, kita masih diberikan peluang dan ruang untuk berpijak di bumi Allah Taala, menghirup oksigen secara percuma dan berjalan mencipta cerita sendiri.

Hampir satu perdua tahun lembaran 2012 bersketsa. Bermacam-macam peristiwa yang menempel dalam lipatan sejarah kehidupan manusia, sama ada dari pihak individu, masyarakat, atau negara. Tahun ini sahaja, pelbagai peristiwa menaikkan perhatian kita, bukan sahaja isu di dalam negara, malah di luar negara, dek kemajuan sains dan teknologi, mudah kita mengakses informasi dari seluruh dunia. Lalu terpulang kepada apa tindakan yang sewajarnya kita ambil sebagai salah satu sikap kecaknaan dan keprihatinan kita.

Rakyat di Mesir masih menanti dengan penuh debaran keputusan rasmi untuk jawatan Presiden yang mana keputusan tidak rasmi telah berpihak kepada Dr. Mohamad Morsi dengan peratusan 52.5% undi, berbanding calon tajaan bekas rejim Mubarak, Ahmed Syafik dengan mendapat 47% undi. Dunia hari ini memperlihatkan keutuhan pemimpin Islam yang benar-benar menjadikan Islam agama dan cara hidupnya, semakin diterima oleh masyarakat dunia masa kini. Meskipun ianya berlaku di Mesir, kita di Malaysia, apa sumbangan kita? Ingat, kita punya DO'A sebagai senjata yang paling berharga.

Bagaimana pula hal yang berlaku di Myanmar? Penindasan dan pembunuhan yang berlaku ke atas umat Islam Rohingya telah merobek hati dan kesabaran umat Islam yang lain di seluruh dunia. Nasib umat Islam Rohingya yang berada di Myanmar berada dalam keadaan yang sangat buruk dan sangat tenat. Undang-undang dan operasi keselamatan Nasaka sejak 1982 telah mengakibatkan kesengsaraan yang berat seperti perampasan rumah, tanah, ternakan, pemusnahan masjid, perkosaan wanita, dan pemaksaan keluar dari Islam dan dipaksa menganut Buddha. Kita patut rasa apa yang mereka rasa. Tembakkan DO'A setiap kali selepas solat buat mereka.

Isu keganasan di Syria pula masih belum berakhir. Kezaliman rejim zionis sangat dahagakan darah umat Islam. Hal ini bertepatan dengan Firman Allah Taala di dalam Surah Al-Baqarah ayat ke-120 yang menunjukkan bahawa sejak dari zaman Nabi Muhammad s.a.w., orang-orang yahudi dan nasrani tidak akan rela dan tidak akan redha selagimana orang Islam tidak menganuti agama mereka. Umat Islam di Syria sangat-sangat membutuhkan bantuan dari kita umat Islam di seluruh dunia. Sekalipun kita tidak mampu untuk turun berjihad, kita masih mampu untuk menahan nafsu dari membeli barangan-barangan yang menyumbang kepada kekuatan ekonomi rejim zionis. DO'A, dan BOIKOT barangan dan makanan Israel, tak susah pun sahabat-sahabat..

Berbicara soal 'aqidah, ramai yang ditindas dan diseksa semata-mata ingin menjaga keimanan dan agama Islam yang mereka anuti, walaubagaimanapun, ramai juga yang tertipu dengan kemewahan dan kenikmatan dunia sehingga tergadai aqidah mereka. Sebab itu kita disarankan oleh Nabi untuk membaca DO'A ini agar diperteguhkan iman dan aqidah serta ketaatan kepada Islam:
اللهم يا مقلب القلوب ثبت قلوبنا على دينك وعلى طاعتك
Di negara kita sendiri pula bagaimana? Tahun ini juga Malaysia dijangka akan mengadakan Pilihanraya Umum (PRU) yang ke-13. Sejak dua menjak ini, pelbagai program dianjurkan yang berbentuk diskusi juga perdebatan yang melibatkan kedua-dua belah pihak iaitu dari pihak kerajaan (UMNO/BN) dan juga pihak pembangkang (PR). Kita turut diperlihatkan dengan hijrah para artis tanah air dari seorang ke seorang, malah ada segelintir mereka yang berani memperkatakan yang haq dan berjuang dalam salah sebuah parti Islam yang mereka yakini. Segalanya terpulang pada diri kita. Kadang kita terlupa yang rupanya kita cuba menegakkan benang yang basah, sedangkan terpapar di kedua pancaindera kita akan rasuah dan kezaliman yang berlaku. Fikir-fikirkan..

Dalam hidup ini, kita tidak akan lari dari salah satu cabang dalam Islam iaitu politik. Kita tidak mahukan politik kotor, kerana Islam sangat halus dan murni untuk dikotorkan. Jangan pula menyekat pendirian saya dalam memperjuangkan politik ISLAM, kerana saya beragama Islam.

Lembaran Masihi telah kita uraikan, sukatan Hijri jangan kita abaikan. Alhamdulillah bulan Sya'ban telah menjengah, memberikan khabar kepada kita bahawa bulan yang dipenuhi barokah yakni bulan Ramadhan bakal tiba. Apa persiapan kita menantikan kehadiran bulan itu? Dan bagaimana pula persiapan kita menghadapi saat itu (kematian)?


DO'A. DO'A. DO'A.

Barangkali ada do'a yang kita pinta dimakbulkan Allah. Maka, usah berhenti mengharap dan jangan berputus asa. Allah mendengar keluhan dan rintihan kita. :)

Sekian, wassalam.

~ Aslih Nafsak, Wad'u Ghairak ~

Tuesday, June 12, 2012

Kerinduan Itu..


Di kala awan sarat mula merembeskan kandungannya
Titisan yang jatuh seolah menterjemah seribu rasa
Lantas makhluk kerdil mencari tempat berteduh
Hingga terlena dibuai mimpi hingga ke subuh.

Tika daun berguguran menutupi ruang tanah
Kelak dedaun kering itu bakal dipijak dan dimusnah
Namun akan ada yang datang menyapu dan mengemas
Walau berbekalkan secebis kudrat sanggup berhempas pulas.

Saat si ibu pergi mencari bekalan makanan
Si anak merengek memanggil-manggil ibu kesayangan
Meski baru sahaja terpisah ke hulu
Kerinduan yang dialami tiada siapa yang tahu.

Rindu.
Hanya satu kata mentafsir segala.
Di interpretasi dek kewarasan akal manusia.


~'Aishah Jauhara~
12 Jun 2012
12.53 am
Bangi

Sunday, May 13, 2012

Resolusi "Sidang Meja Bulat : BERSIH 3.0 & Masa Depan Malaysia"..

RESOLUSI
SIDANG MEJA BULAT
BERSIH 3.0 & MASA DEPAN MALAYSIA


Menyedari dan menginsafi keperluan gerakan mahasiswa untuk mengadakan platform perkongsian dan membina persefahamandalam kalangan aktivis gerakan mahasiswa terhadap isu-isu penting dalam negara, bagi meningkatan kesedaran dan partisipasi mahasiswa terhadap agenda pembangunan masa depan negara Malaysia serta menentukan halatuju dan jalan penyelesaian alternatif terhadap sesuatu masalah atau isu yang berlaku, kami, pimpinan gerakan mahasiswa, menuntut dan mencadangkan kepada pihak yang berkenaan, untuk :
  1. Menghidupkan dan menyuburkan semula ‘Speaker Corner’, dialog bebas dan program baktisiswa bagi meningkatkan nilai idealisme dan aktivisme mahasiswa serta partisipasi dalam menunaikan tanggungjawab terhadap masyarakat.
  2. Meneruskan kebersamaan gerakan mahasiswa untuk mengadakan perbincangan bagi mencari kata sepakat dan jalan penyelesaian terhadap pelbagai masalah dan isu yang melanda rakyat Malaysia dan umat Islam.
  3. Meningkatkan nilai kematangan dalam isu-isu semasa, masyarakat dan ummah, selaras dengan tahap keintelektualan sebagai seorang yang terpelajar.
  4. Memberi dan meningkatkan kesedaran mahasiswa tentang tanggungjawab sebagai pembela masyarakat dan jurubicara ummah.
  5. Menyokong penuh lapan (8) tuntutan BERSIH 3.0 dan menuntut pihak SPR dan kerajaan melaksanakannya sebelum diadakan Pilihanraya Umum ke-13.
  6. Menyeru ahli politik dalam negara meningkatkan kematangan berpolitik dengan meningkatkan kewibawaan masing-masing pada kaca mata rakyat dan tidak menggunakan politik kotor.
  7. Kesepakatan atas agenda Islam mestilah diutamakan melebihi sentimen politik kepartian.
  8. Memberi fokus kepada pembangunan jati diri Islam kepada mahasiswa.
  9. Menolak sebarang bentuk pemikiran dan tindakan yang di luar batasan syara’.
  10. Menyeru gerakan mahasiswa dan mahasiswa untuk mengemukakan alternatif atau cadangan tambahan terhadap bantahan atau sokongan yang dibuat terhadap pelbagai pihak.
  11. Mengadakan wacana terbuka diantara Perdana Menteri Malaysia, YAB Dato’ Seri Najib Tun Abdul Razak dan Ketua Pembangkang, YB Dato’ Seri Anwar Ibrahim sebelum Pilihanraya Umum ke-13.
Dengan ini kami berikrar, untuk meneruskan momentum membela dan memperjuangkan nilai-nilai kebenaran dan keadilan yang dituntut oleh Islam demi masa depan Malaysia yang lebih cemerlang dan dirahmati Allah s.w.t.

Wallahua’lam.

Resolusi ini dipersetujui sebulat suara oleh :
  1. Mohammad Fazril bin Mohd Saleh, Pen. Setiausaha Agung PKPIM Pusat
  2. Khairul Azhar Khayun, Koresponden PKPIM UIAM
  3. Aiman Faudzi, JK Informasi & Maklumat PEMBINA Pusat
  4. Mohd Eqwan Mohd Roslan, Presiden PEMBINA UIAM
  5. Nur Aisyah bt. Mohamad Hijazi, Timb. Ketua Biro Media PEMBINA UIAM
  6. Akram Ikrami Taib Azamudin, Presiden GAMIS
  7. Nur Syazwani, Timb. Pengerusi SIGMA-GAMIS
  8. Marwan Abdullah, Mantan Pengerusi KARISMA Daerah Gombak
  9. Mohamed Mu’az Mohamed Ruslan, AJK KARISMA Daerah Gombak
  10. Atikah Mohd Hatta, AJK KARISMA Daerah Gombak
  11. Raafiq Zakaria, Timb. YDP GPMS UIAM
  12. Mohamad Akhmal b. Muhamed Supian, Ketua Penerangan GPMS UIAM
  13. Nur Adiela Kamarizzaman, Naib Presiden Ma’ruf Club UIAM
  14. Safiuddin Samsir, Bendahari Ma’ruf Club UIAM
  15. Nur Khairunnisaa’ Kamaruzzaman, AJK Penerangan Ma’ruf Club UIAM
Tarikh : 12 Mei 2012

*Institut Forum Siswa (i-FORSIS) adalah penganjur Sidang Meja Bulat “BERSIH 3.0 & Masa Depan Malaysia"



Copied from Ust Eikhwan Ali

Sunday, April 8, 2012

Sanah Helwah Bro..

Suatu ketika,
Saat kilat sabung-menyabung,
Guruh berdentum bergiliran,
Langit yang cerah bikin kelam,
Awan yang indah bertukar suram,
Lalu mencurah-curah air membasahi bumi.

Panahan petir tajam menusuk,
Lukanya kekal padu hingga kini,
Kesannya belum terubat berbulan lamanya,
Entah mengapa gumpalan itu tergores,
Sehinggalah berlalunya tahun demi tahun,
Gerimis itu masih terus merenjis daunan hijau.

Meskipun acapkali hadir di depan kedua pancaindera,
Saat bertentang ibarat punya pemisah di tengah-tengah,
Berlalu berlawanan arah kiri dan kanan,
Seolah tiada ikatan menyimpulkan kita,
Biarpun akar teguh mencengkam tanah.

Namun kata orang,
Air dicincang tidak akan putus,
Walau air hujan jatuh tanpa henti,
Suatu masa matahari kan muncul jua,
Dengan harapan bisa beri sinaran baru,
Buat bunga yang kian layu,
Dan aku, kan tegar menanti saat itu.

Selamat ulangtahun kelahiran, buatmu..


~ Aslih Nafsak Wad'u Ghairak ~

Wednesday, March 28, 2012

Dikau Orang Yang Paling Cantik Pernah Aku Jumpa..



Bismillah wal Hamdulillah.

Based on the title above, guess who? Who is the beautiful one? Later i'll let you know who she is. :)

Let we begin with a story..

"Perempuan First Class"

Teringat masa zaman sekolah menengah dulu, Ketua Pelajar ketika itu memberikan tazkirah lepas maghrib. Dan ayat dia yang saya tak boleh lupa dan terkesan sampai sekarang, "Banat (sisters), tolonglah jadi muslimah first class. Sebab jarang ada orang lelaki yang nak perempuan second class apatah lagi yang low class." <-- lebih kurang gitu la ayat dia.. ^^'

Pergh. Masa dengar tu, berasap jugak la hati ni kan. Tapi bila fikir-fikir balik, muhasabah diri, yup, takda yang salah pun apa yang diungkapkan tu. Agak-agak macam mana kita nak definisikan "perempuan first class" tu ek?

Mari kita lihat, apa kata mereka..~







Yes, masing-masing punya intepretasi tentang istilah buatan manusia ini.

Apakah "Perempuan First Class" menurut saya?

Saya bukanlah seorang isteri Nabi yang bisa memberikan panduan selepas ketiadaan Nabi.
Saya bukanlah seorang sahabat Nabi yang mampu mengindahkan isi makna Al-Quran dengan perlakuan.
Saya bukanlah seorang ulama' dan fuqaha' yang berkelayakan memberikan ijtihad dan pandangan.
Saya bukanlah seorang cendekiawan Islam yang mempu menafsir dan mencetus idea selari dengan syariat Islam.
Saya bukanlah seorang sasterawan yang bisa merungkai maksud sesuai dengan maknawi alam.
Saya juga bukanlah seorang pelajar terulung untuk memberikan definisi yang diterima pakai oleh semua.

Saya hanya insan biasa-biasa yang mendambakan keredhaaNya atas setiap derapan langkah yang saya atur dan diaturkan olehNya untuk saya di bumi ini, lantas bercorakkan ilmu dan amal yang seiring dengan Al-Quran dan As-Sunnah, saya mampu mendekorasi tanah milik Tuhan ini dengan gagasan Islam meskipun terpaksa mengharungi onak dan duri, jua mehnah dan tribulasi. Beriltizam melaksanakan perintah Allah dan Rasul, menghormati ibu bapa dan orang tua, punya hubungan baik dengan manusia dan mampu lakukan yang terbaik di dunia untuk bekalan di akhirat sana. Biarpun saya tidak dipandang tinggi di sisi manusia, cukuplah saya diterima dan diangkat nilai yang selayaknya tika di hari perhitungan kelak.

Itulah definisi "Perempuan First Class" menurut saya yang serba dhaif ini. :) Sesiapa sahaja bisa menjadi watak "Saya" mengikut definisi saya dia atas, sekiranya dia mahu dan ada inisiatif untuk menuju ke arah itu.

Leceh Ke Jadi Perempuan?

Kadang pernah tak terfikir, "camna ek jadi orang laki? macam best je..orang perempuan ni leceh sikit, serba-serbi kena jaga."

Orang akan berfikiran begitu sekiranya dia tidak memikirkan apa kelebihan yang orang perempuan ada. 

Kalaulah dia tahu, sebenarnya mudah je orang perempuan ni nak masuk SYURGA. Seandainya dia tahu, apa yang Allah telah tetapkan buat golongan wanita ini turuti ada HIKMAH dan nilai di sebaliknya. Sekiranya dia tahu, hanya golongan wanita yang manusia panggil "cantik". (sebab lelaki orang panggil "hensem". hehe~)

Mahu tahu kelebihan-kelebihan menjadi seorang wanita yang berjaya di sisi Allah Taala? Boleh lihat di sini.

HIJAB - Hanya Disyariatkan Buat Muslimah

Rasulullah s.a.w. pernah bersabda:
"Apabila seseorang wanita melakukan solat lima waktu, puasa di bulan Ramadhan, memelihara maruahnya, dan taat pada suami, maka masuklah mana-mana pintu syurga yang dikehendakinya."

Hakikatnya, wanita mudah untuk mendapat pahala dan mendapat syurga Allah Taala. Namun awas, wanita juga mudah terjerat dan terjerumus ke lembah yang membawa kepada neraka.

Sayang sekali, jika kita digelar seorang wanita / perempuan, kita gagal mengenakan pakaian yang menutupi aurat kita sepertimana yang Allah telah tetapkan. Sayang sekali, jika kita mengaku kita beragama Islam, namun kita gagal membezakan akidah kita dengan mereka yang belum memeluk agama Islam. Sayang sekali saudaraku, seandainya kita tahu memakai hijab sehingga menutupi paras dada itu wajib, akan tetapi kita tidak laksanakannya.


Apalah sangat bebanan sehelai kain andai ganjarannya nanti merupakan syurga Allah yang kita sering idam-idamkan..?

Serius saya cakap, seandainya anda memakai tudung yang bisa menutupi dadamu, nescaya anda tidak akan rasa ingin memakai pakaian yang ketat dan sendat. Kerana gula-gula yang ditutup rapi lebih terpelihara berbanding gula-gula yang terdedah. Kan?

Sekiranya anda sudah mula terdetik dan ingin berhijrah ke arah lebih baik (sama ada sudah mula memakai tudung, atau mula berpakaian longgar, dsb), DIKAU ORANG YANG PALING CANTIK PERNAH AKU JUMPA.. :)

Sekian.

~ Aslih Nafsak Wad'u Ghairak ~

Friday, March 16, 2012

Ujian itu Nikmat..


Bismillah wal Hamdulillah.

Blog berhabuk dan kusam.

Ok, saya perasan blog tidak diupdate. ^_^'

Alhamdulillah, ada kesempatan kali ni, nak berkongsi perkara yang saya rasa nak kongsi dengan kalian. Hanya secebis cuma, tidak berniat untuk mengarut panjang-panjang. Anyway, moga ada manfaatnya bersama.

Sekadar ingin bertanya, (sila jawab dalam hati sudah~), pernah tak rasa, sedang kita bercakap, memberi nasihat dan pengisian pada orang, tiba-tiba tersentak, "eh, macam kena kat diri aku je!" 

Masing-masing punya jawapan tersendiri, dan saya, "Yes, saya SELALU rasa!" (Alhamdulillah)

Biasa tak dengar orang kata, biasanya selepas kita memberi peringatan, nasihat dan pengisian pada orang lain, kita pasti diuji dengan apa yang telah kita ungkapkan itu..?

Ya, barusan tadi, saya ada mengadakan usrah dengan adik-adik saya. Setiap kali saya cakap, pasti saya akan terberhenti sekejap, dan terfikir, "Mudahnya aku menasihati mereka, sedang aku masih terumbang-ambing mencari identiti diri, mengumpul semangat untuk menghadapi hari mendatang." <-- oh, sempat lagi berfikir tengah-tengah bercakap~ 

Secara logiknya, kita bisa rasa 'down' dan 'serba salah'. Namun dari satu sudut, ada 'point' dan hikmah yang Allah ingin sampaikan, menuntut kita agar sentiasa beringat dan melaksanakan apa yang dikata.


Ya, kita akan sentiasa diuji, diuji dan diuji. Ujian itu bukanlah dengan hanya melalui kesukaran dan kesusahan, malah ia datang dalam bentuk kesenangan dan kenikmatan dunia yang hanya sementara. Maka di sana, perlunya 'jihad' (bersungguh-sungguh) dalam mengharungi pancaroba duniawi. Di sinilah kita memerlukan pengorbanan yang tidak mengharapkan sebarang balasan dan ganjaran manusia, melainkan dariNya.

Bila kita diuji, tandanya Allah masih sayang akan kita. Usah menyangka kita telah pun beriman, sedangkan kita sendiri belum diuji. Maka, gelisah lah anda, andai rasa masih belum diuji.

Maka, berbalik pada tema yang saya selalu bawa setiap akhir post saya, "Aslih Nafsak Wad'u Ghairak" - Islahkan dirimu, dan serulah pada yang lain..

Sekian. :) 

Nota:
1) Apa point sebenar yang saya nak bawa pun, saya confuse -,-
2) Maaf, ayat tengah-tengah malam, biasa la kan.. :)
3) USRAH OSEM! Siapa yang tak pernah rasa lagi, try sekali, pasti nak lagi. ;)
4) UJIAN ITU NIKMAT. Nikmat itu manis bila kita berjaya melaluinya.
5) Selamat menjadi hamba Allah yang bersyukur atas ujian dariNya.

~ Aslih Nafsak Wad;u Ghairak ~

Monday, February 20, 2012

3 Tahun Berlalu..

20 Februari 2009 - 20 Februari 2012

3 tahun..
Dengan pantas ia berlalu
Antara sedar atau tidak
Yang pasti..
Mana mungkin masa yang berjalan itu
Bisa ku kutip kembali..

3 tahun..
Benar-benar menguji aku
Antara khianat atau setia
Antara paksa atau rela
Antara dosa dan pahala..

Kerna,
Sejak saat itu
Amanah yang tidak diduga buat hamba
Menerpa seiring jatuhnya butiran mutiara
Meski bahuku tidak terdaya menggalasnya..


~muhasabah~

Sifarkan Alasan, Mantapkan Hafazan.. :)

 ~ Aslih Nafsak Wad'u Ghairak ~

Sunday, February 5, 2012

Tiada Maaf Bagimu..?



Bismillah wal Hamdulillah.

Barusan tadi, ada seorang adik bertanya pada saya,

"Kalau kita dah minta maaf, tapi kita tak tahu orang tu dah maafkan kita ke belum, kira macam mana eh?"


Saya tidak ingin menjawab persoalannya di sini.

Cuma, apa yang ingin saya sampaikan dan kongsikan, hebat sangatkah kita tidak sudi memaafkan orang yang telah melakukan kesalahan terhadap kita? Biasa dengar, "Sedangkan Nabi pun sentiasa memaafkan umatnya, mengapa tidak kita?". Kita ni, siapa..?

Itu sifat manusia.

Bagaimana pula dengan dosa kita pada Al-Khaliq? Sebesar mana pun dosa yang kita lakukan, Allah tetap mengasihi malah mencintai orang-orang yang benar-benar bertaubat.

إِنَّ اللَّهَ يُحِبُّ التَّوَّابِينَ ...

Dari sudut kita, si pelaku salah, buanglah sikap ego untuk mengaku kesalahan dan mengucapkan kata MAAF, I'M SORRY, MA'ALISY, dan sebagainya. Tidak kira kepada sesiapa sahaja - sesama manusia, lebih-lebih lagi pada Allah Taala.

Tak rugi pun, kan? :)

Beruntung dan bersyukurlah kerana kita seorang Muslim, dan kerana menjadi umat kepada Nabi yang menjadi kekasih Allah.

*Proud To Be A Muslim*


SALAM MAULIDUR RASUL :)

~ Aslih Nafsak Wad'u Ghairak ~

Friday, February 3, 2012

Cerpen : Aku Kau Pinang.. (Akhir)

-- (I) ; (II) ; (III) --

“Aku terima nikahnya Nur Azyan binti Mohamad Khairi dengan mas kahwin dua ratus ringgit tunai.”

Alhamdulillah, dengan sekali lafaz, aku kini menjadi isteri seorang pejuang bernama Muhammad Izzat bin Sulaiman. Aku segera mengucapkan hamdalah dan memeluk umi dengan erat. ‘Umi, terima kasih kerana menjaga dan mendidiku dengan baik selama ini..’

Lantas, aku mengirimkan mesej pesanan ringkas yang mengandungi sebuah puisi yang telah aku karang malam semalam kepada insan yang baru sahaja bergelar seorang suami kepadaku.

Aku tertanya-tanya
Mengapa awan mendung itu berlalu pergi
Baru ku mengerti sinaran mentari menguasai
Namun di suatu sudut
Tujuh warna indah pelangi menghiasi langit
Berlatarkan awan putih nan indah suci
Sesuci hatimu yang tulus murni

Aku tertanya-tanya
Mengapa bintang itu yang kau tatap
Sedang beribu-ribu bintang menghiasi langit di waktu malam
Aku tidak pasti adakah bintang yang sama yang ku lihat
Namun aku percaya
Bulan yang kita renung itu bulan yang sama
Meskipun tempat kita berbeza

Aku tertanya-tanya
Mengapa bunga tidak kembang mekar di waktu malam
Sedang angin malam lebih nyaman berbanding siang
Baru ku mengerti, bukan nyaman pilihan sang bunga
Sedang sinaran matahari dan air penyumbang utama
Barulah kelopak berani kembang mewangi
Dan tersenyum megah buat sang kumbang

Aku tertanya-tanya
Mengapa diriku yang kau pinang
Sedang aku tidaklah semulia Khadijah dan sefaqih Aisyah
Aku hanya insan biasa yang mendamba seorang suami
Yang luar biasa seperti insan yang menerima titipanku ini
Iaitu kamu, wahai suamiku

Terima kasih abang atas kepercayaan ini.. :)

Izzat sempat membuka dan membaca SMS yang ku kirimkan sebentar tadi. Dia berpaling ke arahku, dan menguntumkan senyuman bermakna buat pertama kali. Lantas dia membalas,

Segalanya kerana Allah, sayangku.. :)

Alhamdulillah.

Aku bahagia, lebih bahagia dari mereka yang berpasangan tanpa ikatan yang sah.

Yang pasti, kini, aku dapat merasakan keindahan bercinta selepas kahwin dengan seorang lelaki yang halal bagiku. Benarlah, untuk mendapat yang terbaik, kita perlulah menjadi yang terbaik terlebih dahulu. Sekalipun orang itu bukanlah dalam kalangan orang-orang yang baik dan beragama, kita kena yakin bahawasanya orang yang Allah titipkan itu adalah yang terbaik buat diri kita.

Dan juga, ikatan pertunangan bukanlah satu tiket untuk kita berdua-duaan, tempat kita bermadu kasih dan bertelefon sehingga ke lewat malam. Gunakan wasilah pertunangan ini dengan jalan yang suci dan diredhai olehNya, sebagai jalan untuk kita mengenali calon suami atau isteri kita akan perkara-perkara tertentu. 

Pilihan berada di tangan kita. Adakah dengan berpacaran benar-benar membahagiakan kita, atau memilih bernikah untuk mencapai kebahagiaan yang hakiki. Jika yang mencantikkan lukisan adalah warna, maka yang mencantikkan kehidupan adalah iman dan taqwa. Cinta tidak perlu dipaksa, ia akan datang dengan sendirinya.. Yakinlah.


*** Tamat ***


Nota Kaki:
* Segala puji bagi Allah, Tuhan Sekalian Alam. Selawat dan Salam buat Junjungan Besar Nabi Muhammad Sollallahu 'Alaihi Wasallam.
* Sebenarnya, ada sambungannya lagi. Tapi, rasa macam nak akhirkan cerita ni setakat ini sahaja. :)
* Ambil apa-apa yang baik. Buang segala yang buruk.
*Terima kasih kerana sudi membaca.

Thursday, February 2, 2012

Cerpen : Aku Kau Pinang.. (III)

-- Aku Kau Pinang (I) ; Aku Kau Pinang (II) -- 

“Erk. Ye ke? Yan tak perasan pula..”, aku memang tidak mengenali batang tubuh insan bernama Muhammad Izzat bin Sulaiman ini sebelum dari kami bertunang. Pertunangan kami dipersetujui oleh kedua ibu-bapa kami, sedang aku hanya menuruti keputusan umi dan abi, kerana aku percaya pilihan umi dan abi adalah yang terbaik dan tidak akan salah. 

“Umi tengok, Izzat tu seorang lelaki yang baik, beriman, rajin solat berjemaah di masjid, cepat mesra, dan baik dengan orang-orang tua. Umi rasa gembira dan lega kalau umi lepaskan kamu kepada dia, Yan.”, umi seolah suka dan yakin dengan lelaki bernama Izzat ini. 

“Umi..”

“Ya sayang..” 

“Umi rasa, Yan boleh jadi isteri yang baik dan solehah tak?”, tanyaku, sambil aku bermenung melihat aliran air sungai yang tenang dengan hembusan angin bersahaja yang menyapu wajahku.

Tiba-tiba kelopak mataku seakan ingin menakung air mata yang tidak dipinta untuk hadir. Aku sendiri tidak tahu mengapa. Umi hanya tersenyum mendengar soalanku. Belum sempat umi menjawab, aku bertanya lagi, 

“Umi, Yan mampu ke jadi seorang ibu yang kuat dan tabah macam umi?”, air mataku tidak dapat ditahan lagi, akhirnya jatuh jua mengalir ke pipi. Dengan segera aku menyeka air mataku, takut-takut ada mata-mata lain yang memerhati. 

“Sudah la Yan. Umi faham apa yang berada di hati dan fikiran Yan sekarang. Umi dulu juga selalu tertanya-tanya soalan sebegini sebelum umi kahwin dengan abi dulu. Tapi umi percaya dengan Yan, yang Yan mampu menjadi isteri yang solehah, baik dan taat pada suami, serta menjadi ibu yang kuat dan tabah dari umi. Jiwa kamu kena kental, kata nak jadi isteri seorang pejuang!”, umi cuba memberikanku semangat.

Ya, sejak dua menjak ini, aku jadi lebih gementar di saat meniti tarikh pernikahanku yang sudah hampir. Sekalipun aku tidak bersedia, kata orang, selepas kahwin, baru kita akan tahu kita dah bersedia atau belum, sekali gus melatih kita supaya sentiasa bersedia.

Sesungguhnya aku tidak sesekali meragui keikhlasan dan kesungguhan yang ditunjukkan oleh Izzat. Aku turut berasa bertuah kerana bakal suamiku ini merupakan antara ahli jemaah yang turut berjuang mengembalikan sistem pemerintahan beridentitikan Islam dan berlandaskan Al-Quran dan As-Sunnah. Justeru, aku berharap aku dapat menjadi sayap kiri yang sentiasa bersama-sama dengannya walau susah ataupun senang. 

“Yan, kalau kita cintakan seseorang berlandaskan nafsu semata, kelak kita akan hanyut bersama angan-angan dan cinta yang tidak akan ke mana. Namun seandainya kita mencintai seseorang kerana Allah, berkasih sayang kerana Allah, Allah akan memandu kita ke jalan yang diredhaiNya. Letakkan cinta Allah dan Rasul di tempat yang utama, insyaAllah rumahtangga akan disulami dengan keberkatan dan ketaqwaan kepadaNya.”

"Satu perkara lagi, perkahwinan juga bukanlah membuatkan kita tersekat dengan da'wah dan gerak kerja Islam kita terbantut. Malah, sepatutnya dengan peringkat ini, membuatkan kita lebih terkehadapan untuk membawa Islam sebagai agama yang tertinggi dan gerak kerja da'wah lebih teguh dan berkembang. Anak-anak yang bakal kamu lahirkan nanti juga perlulah kamu didik dan tarbiyah dengan ajaran Islam yang sebenar, bukanlah dengan cara membiarkan mereka berdikari lalu hanyut kerana beralasan kamu sibuk dengan gerak kerja jemaah. Ingat, anak-anak dan keluarga itu bukan sahaja sebagai anugerah dari Allah, ianya juga merupakan satu amanah. Barulah ianya dinamakan Baitul Muslim." 

Aku mengangguk, tanda mengiyakan kata-kata umi. Umi membuatkan aku lebih yakin dan tekad dengan tanggungjawab yang bakal aku galas nanti. 

“Dan, dengan fatrah kamu berdua dalam ikatan pertunangan, ingat pesan Imam Al-Ghazali, “Hendaklah si perempuan itu menyukai tunangnya kerana agamanya bukan hartanya, memilih kehidupannya bukan kemasyhurannya, merinduinya dengan berpada-pada, mentaatinya dengan rela, maka itulah yang mengeratkan kasih sayang dan mengukuhkan kemesraan”.” 

“InsyaAllah, terima kasih umi. Sayang umi…”, senyumanku kini lebih lebar dan manis aku hadiahkan buat umi. Aku menarik nafas lega, umiku memang seorang yang memahami aku.


~bersambung..