MUTIARA KATA..


NABI MUHAMMAD S.A.W. PERNAH BERSABDA:

"BUKANLAH KEMULIAAN ITU DENGAN MEMAKAI PAKAIAN CANTIK DAN BERSEGAK, TETAPI IA ADALAH DENGAN KETENANGAN (SOPAN SANTUN) DAN MERENDAH DIRI."

-RIWAYAT AD-DAILAMI-


Permata Agama yang diredhai ALLAH..

Wednesday, December 10, 2014

Solat Berjemaah Pengikat Qaseh..


Bismillah wal Hamdulillah..

Saya masih ingat lagi, tanggal 17 November yang lalu, masuk sahaja waktu Solat Isya', saya berkata kepada suami, "Abg, jom solat sekali. Nanti abg rindu nak solat dengan kita", seloroh saya. Meskipun dalam keadaan sakit contraction yang semakin kerap, Allah hadirkan kudrat kepada saya untuk solat berjemaah walaupun saya hanya mampu solat dalam keadaan duduk ketika itu.

Malam itu juga, sakit semakin kuat. Sehingga jam 1 pagi, saya cuba mengejut emak yang sedang tidur. "Mak, macam mana ni, sakit sangat dah ni." Tiba-tiba sakit contraction datang, saya pegang lutut mak saya dalam keadaan terketar-ketar. Mak terus kata, "Ni sakit nak bersalin dah ni!". Saya terus ke bilik, kejutkan suami yang baru setengah jam tidur.

"Abg, jom ke hospital..". Suami pun bangun, kami bersiap-siap. Dalam perjalanan ke Hospital Serdang, sakit semakin kerap. Kurang dari 5 minit sekali, dan sakitnya semakin sakit. Suami ingatkan untuk zikir La ilaha illa Anta Subhanaka inni kuntu minaz-dzolimin, dan istighfar sebanyak yang boleh. Mak pun pernah pesan, tengah sakit tu, minta Allah ampunkan dosa-dosa kita. Saya hanya mampu turuti. Sambil saya minta pinjam tangan suami untuk 'kurangkan rasa sakit'.

Sampai di hospital bahagian Dewan Bersalin, seperti biasa ikut prosedur. Mula-mula daftar, tunggu nama dipanggil, check tekanan darah, test air kencing, check carta jantung baby, then saya diminta duduk dulu. Tengah menunggu, saya terlelap dan terjaga bilamana datang sakit tersebut, secara berulang kali. Sehinggalah nama saya dipanggil.

Doktor nak check jalan. Eh jap, awat doktor lelaki? Kebetulan takda sorang pun doktor perempuan kat situ. Ya Allah, ampuni aku. "Berita baik, dah 7 cm." Doktor terus tanya bahagian tempat bilik bersalin, ada kosong tak. Alhamdulillah ada rezeki saya. Doktor terus pecahkan air ketuban. Saya bakal ditolak ke labor room. Saya sempat tengok henset, baca sms dari suami. "Syg, macam mana? Mak tanya ni..". "Jalan dah bukak 7 cm. Nak ke labor room ni..", sempat saya membalas.

Dalam perjalanan ke LR, saya dengar nama suami saya dipanggil. Alhamdulillah ada suami di sisi untuk ingatkan saya tentang Allah bila saya sakit. Itu pesan saya pada suami. Saya kata, "Nanti abg tolong ingatkan kita untuk zikir, istighfar, dsb ye bila nak dekat bersalin.." Dan saya ambil kesempatan minta maaf dengan suami atas dosa-dosa saya terhadapnya. Saya ingat pesan mak mertua, adanya redha suami buat kita mudah untuk bersalin, insyaAllah.

4.30 pagi. Saya ditinggalkan berdua dengan suami di dalam LR. Seperti biasa tangan suami menjadi mangsa untuk saya menahan sakit. Berpeluh-peluh dan sakitnya hanya Allah Yang Tahu. Dengan semangat solat berjemaah tadi, Allah izinkan saya untuk sentiasa berzikir, baca surah al-Insyirah, lafaz Ya Fattah sepanjang menanti waktu bersalin walaupun saya sudah dalam keadaan separa sedar. Sehinggalah satu masa, nurse datang, check jalan dan kata, "Okay, dah boleh start bersalin."

Saya tengok jam di dinding waktu tu, 7 pagi! Allah, terlepas subuh! Dalam hati, kena ganti nanti ni, setelkan dulu bersalin. Dalam 10 minit, lahirlah mujahid sulung kami seberat 3.6kg (tak boleh lawan ummi 4.2kg & abi 4.5kg dia.heh). Terima kasih suami, sebab sanggup tengok sepanjang proses bersalin. Walaupun lepas tu suami terduduk, pegang kepala, sebab pitam. Bila nurse keluar je, dia terus muntah dalam tong sampah. Saya yang dalam kelaparan dan dahaga, suami saya yang dapat air milo dulu. Sabar je lah. Haha.

Keesokan harinya, saya bertanya pada mak, saya kena ganti solat subuh tak. Mak kata, kena. Dan sehingga kini, saya yakin suami saya rindu untuk solat berjemaah dengan saya lagi. Hehe. Kebetulan, dan saya pun tidak menjangka, itulah solat berjemaah terakhir sebelum saya bersalin. Sebab saya percaya, dengan solat berjemaah sesama suami isteri, ianya mampu menjadi penguat qaseh dan sayang sesama mereka.

Kebanyakan rumahtangga yang goyah adalah kerana kurangnya elemen penguat ibadah seperti ini. Tapi seeloknya minta suami untuk solat berjemaah di masjid atau surau. Itu pesan mak saya waktu saya bujang dulu. Dekatkan hati suami dengan masjid dan surau. Berjemaah di rumah itu biar sekali sekala. Maka, berdoalah selalu agar suami / bakal suami kita dilembutkan hati dan meletakkan Allah di hadapannya. Dan moga Allah pelihara bahtera cinta kita..

~Aslih Nafsak Wad'u Ghairak~

Monday, November 24, 2014

Hanya Ibu Yang Mengerti..


Bismillah wal Hamdulillah..

Malam semalam, ada buat jamuan makan-makan sesama kami adik-beradik. Kebetulan anak dan saya baru boleh discaj dari NICU Hospital Serdang petang semalam. Sambutan hari lahir kecil-kecilan tanpa tentatif, hanya makan-makan meraikan 4 orang yang lahir pada bulan November dalam keluarga kami. 19hb Asiah, 22hb Sayyidah, 24hb Nabeela, dan ahli baru 18hb Hanzalah.


Juadah utama adalah pizza. Ada domino's pizza, ada pizza arab. Selain tu, cucur udang, ayam bbq, dsb. Saya hanya menelan air liur. Cuba melihat tanpa nafsu. Lantas saya mengambil pinggan, cedok nasi kosong dan lauk ikan masak halia dan kunyit. Yang lain gembira mengenakan juadah yang pelbagai itu. Sedang saya, menelan makanan orang pantang itu di satu sudut sendirian.

Mata saya tertumpu pada nasi tersebut. Seakan robot saya makan dan menelan dengan penuh kesyukuran. Dalam masa yang sama mata saya mula bertakung. Tiada siapa yang perasan. Itulah kelebihan saya. Mampu mengalirkan air mata sembunyi tanpa disedari orang. Sesekali saya menyeka air mata tersebut seakan menggosok mata yang gatal. Perlahan-lahan mengelap air dingin itu ke lengan baju secara professional.

Usai makan, saya segera masuk ke bilik, kononnya menemani anak saya yang tidur. Padahal dalam masa yang sama, saya memujuk diri sendiri. Tidak lama kemudian, mak masuk ke kamar saya membawa sepotong pizza. Kata mak, "takpe..pizza ni boleh makan..ada daging dan buah zaitun je..". Kata saya, dah kenyang. Mak memaksa saya mengambilnya, kerana mak tahu saya sedang berbohong ketika itu.

Mak datang lagi kali kedua membawa sepotong pizza yang lain. Begitu juga untuk potongan ketiga yang membuatkan saya betul-betul kenyang. Hati saya sudah tidak sedih dan hiba lagi seperti awalnya. Rasa puas dapat makan juadah lain dari lain sepanjang 6 hari selepas saya bersalin. Dan paling penting tidak rasa tersisih hanya kerana saya dalam keadaan berpantang.

Masakan mak tidak memahami anaknya ini. Kerana anak ini juga yang dikandungnya selama hampir 40 minggu, dilahirkannya dengan penuh kesakitan, dibesarkannya dengan penuh kasih sayang. Saya juga berharap saya dapat memahami anak yang saya kandungkan, lahirkan dan besarkan dengan ajaran agama dan perjuangan Islam. Sayangi ibu hingga kita ke liang lahad sebagaimana ibu menyayangi kita tanpa syarat.

Benarlah, syurga itu di bawah telapak kaki ibu. Saya pasti, anda sedang merindui ibu anda saat ini. Call and ‪#‎saythanks‬ to them, atau kirimkan doa buat mereka..


~Aslih Nafsak Wad'u Ghairak~

Wednesday, August 14, 2013

Cinta & Pernikahan


Bismillah wal Hamdulillah..

Masuk saja bulan Syawwal, kecoh mengenai isu kahwin, wang hantaran, poligami, dan yang sewaktu dengannya. Hingga masuk paper dan laman sosial membincangkan isu ini. Oh, rupanya umur sudah masuk 20-an. Waktu belasan tahun mana nak dengar cerita-cerita sebegini.

Namun, zaman sekarang seakan mula meniti budaya zaman dahulu. Dulu, zaman atuk-atuk kita, bernikah seawal usia 16 tahun bukanlah sesuatu yang janggal. Hingga satu masa trend anak muda berkahwin adalah pada usia 25 tahun ke atas. Jika ada yang berkahwin awal, ianya menjadi suatu yang jarang berlaku. Kini, belum mencecah umur 20 sudah mendirikan rumah tangga.

Soal rezeki, jodoh dan ajal sudah ditentukanNya. Hanya saja kita berusaha untuk memperolehnya dalam keadaan yang terbaik dan diredhai Tuhan. Cepat atau lambat sama sekali bukan urusan kita. Kita hanya hamba yang tidak tahu bilakah pencarian itu bakal berakhir. Mungkin hari ini, esok, minggu depan, bulan depan, tahun depan, atau 5 hingga 10 tahun lagi. Ianya rahsia..

Matang bukanlah syarat untuk mendirikan mahligai bahgia. Sayyidatina Aisyah r.a. masih kecil tika disunting oleh Rasulullah. Namun berupaya memberikan yang terbaik pada Baginda. Begitu juga persediaan. Andai kita sering mengatakan "aku masih belum bersedia", sampai bila kita takkan pernah bersedia. Justeru, bersedialah mulai sekarang.

Lakukan perubahan dan tindakan. Sediakan plan kehidupan di dunia, sebagai jambatan ke alam berikutnya. Cinta tika di dunia adalah jalan supaya kekalnya cinta itu hingga ke syurga. Bukan diikat dengan pernikahan sehari dua, lalu perceraian dipilih hanya kerana tidak sesuai dan tiada persefahaman.

Tujuan ikatan pernikahan perlu difahami sebaiknya. Hati perlu dicuci selalu, biarlah nur hidayahNya sering menembusi rongga-rongga kasih dan sayang gumpalan ini. Niat biarlah diperbaharui secara berterusan, agar kita menyedari hakikat cinta dan pernikahan bukan milik kita selamanya..


Layarkan muhasabah cinta <3


~ Aslih Nafsak Wad'u Ghairak ~


Sunday, June 9, 2013

Terkenang Almarhum Ustaz Fadzil Noor..


Bismillah wal Hamdulillah.

Angin kencang dan pukulan ombak yang berlaku dalam parti mengingatkan saya kepada Almarhum Ustaz Fadzil Noor, mantan Presiden PAS juga Ketua Pembangkang di Parlimen satu masa dahulu. Entah mengapa wajahnya menerjah fikiran saya tika ini.


Dalam perjalanan pulang ke kampung halaman sebentar tadi, sepanjang di dalam komuter, saya membaca buku ingatan dan kenangan yang ditulis oleh Pak Subky Abdul Latif, "Selepas 10 Tahun Pergi, Fadzil Noor : Dia Guru, Dia Kawan". Buku yang diulang cetak saya kira, kerana saya pernah membaca edisi cetakan pertama pada tahun 2003, cuma ditambah sedikit tiga bab terakhir edisi terbaru ini berikutan 10 tahun selepas Almarhum meninggal dunia.


Dalam keadaan ralit membaca, seorang wanita di sebelah menjenguk isi kandugan yang saya sedang baca. Sesekali dia menoleh ke tempat lain. Saya endahkan dia, dan teruskan pembacaan. Hampir tiba di stesen UKM, saya mengangkat buku tersebut, membelek-belek helaian belakang, melihat foto-foto kenangan yang diselitkan.

Tidak semena-mena mata saya bertakung dengan air mata. Semakin berat dan hampir jatuh. Orang di hadapan saya barangkali perasan. Saya cepat meniup ke arah mata saya dan mengebil-ngebilkan beberapa kali. Sedikit kering dan reda. Saya keluar dari komuter, berjalan longlai hampir 10 minit menuju ke rumah.

Saya masih ingat, tika itu saya masih di darjah 6. Saat mendapat berita pemergiannya, terpancar kesedihan yang teramat sangat di wajah bapa. Beberapa hari selepas pengebumiannya, kami sekeluarga bermusafir ke Kedah, tempat Almarhum Ustaz Fadzil Noor dikebumikan juga berdekatan dengan rumahnya dan KIDU. Niat untuk ziarah tanah perkuburannya. Dala perjalanan, saya masih ingat kata-kata bapa yang ringkas, "masih tak percaya Ustaz Fadzil dah meninggal..". Suram.

Almarhum Ustaz Fadzil menghembuskan nafas terakhir pada 23 Jun 2003 ketika usianya hampir 65 tahun, kerana penyakit kencing manis yang sudah lama dihidapnya, jua diserang masalah jantung. Ustaz Fadzil Noor yang dikenali oleh orang-orang yang hidup sezamannya dan mereka yang tahu nama namun tidak sempat mengenalinya, pasti menghormati dan mengagumi semangat dan wadah perjuangannya.

"Beliau pergi sebagai Presiden PAS di bawah konsep kepimpinan ulama', sebagai anggota Parlimen dan sebagai Ketua Pembangkang. Beliau tidak sempat ke Putrajaya, tetapi dia merintih PAS mara dengan gerakan hijau untuk menuju ke Putrajaya. Walaupun ia tidak berlaku pada masanya, tetapi ia tidak terhalang pada masa anak-anak dan cucunya." -Subky Abdul Latif


Al-Fatihah untuk Almarhum Ustaz Fadzil Noor. :')

Sunday, June 2, 2013

'Aishah Jauhara~


Bismillah wal Hamdulillah.

Saja nak share orang bagi hadiah (atas permintaan). Hehe




Comey dop? Hee~

Monday, May 27, 2013

Puisi : Kunci Syurga


[background music : Misty Rain Falls (instrumental)]

KUNCI SYURGA

Ku tanya sama ibu
Harus bagaimana untuk ku menempah syurgaNya
Sambil mata mensasar ke luar jendela ibu bersuara
Cari mangga dan ketemukan kuncinya
Supaya pintu jannah itu bisa kau buka

Aku terdiam seribu bahasa
Menganalisa kata ibu sedalam-dalamnya
Di mana harus ku temu sama si mangga
Dengan cara apa harus ku bina kunci untuk membukanya
Terduduk tunduk melihat kerdilnya diri
Koreksi

Nasihat ibu
Carilah suami yang bisa membimbingmu
Dia yang membawa kamu meraih cintaNya
Dia yang mengetuk pintu hati yang berkaca
Dia yang petah menerima baik burukmu
Untuk menyusuri jalan penuh onak dan duri bersama

Justeru,
Taatilah dia turuti kehendaknya
Sayang dan cintailah dia sepenuh keikhlasan
Kelak kau ketemu kunci bahagia
Untuk bersama memimpin tangan menuju syurgaNya



Nukilan,
-AJ, 27 Mei 2013, 7.05pm, UIAM Gombak-