MUTIARA KATA..


NABI MUHAMMAD S.A.W. PERNAH BERSABDA:

"BUKANLAH KEMULIAAN ITU DENGAN MEMAKAI PAKAIAN CANTIK DAN BERSEGAK, TETAPI IA ADALAH DENGAN KETENANGAN (SOPAN SANTUN) DAN MERENDAH DIRI."

-RIWAYAT AD-DAILAMI-


Permata Agama yang diredhai ALLAH..

Wednesday, August 14, 2013

Cinta & Pernikahan


Bismillah wal Hamdulillah..

Masuk saja bulan Syawwal, kecoh mengenai isu kahwin, wang hantaran, poligami, dan yang sewaktu dengannya. Hingga masuk paper dan laman sosial membincangkan isu ini. Oh, rupanya umur sudah masuk 20-an. Waktu belasan tahun mana nak dengar cerita-cerita sebegini.

Namun, zaman sekarang seakan mula meniti budaya zaman dahulu. Dulu, zaman atuk-atuk kita, bernikah seawal usia 16 tahun bukanlah sesuatu yang janggal. Hingga satu masa trend anak muda berkahwin adalah pada usia 25 tahun ke atas. Jika ada yang berkahwin awal, ianya menjadi suatu yang jarang berlaku. Kini, belum mencecah umur 20 sudah mendirikan rumah tangga.

Soal rezeki, jodoh dan ajal sudah ditentukanNya. Hanya saja kita berusaha untuk memperolehnya dalam keadaan yang terbaik dan diredhai Tuhan. Cepat atau lambat sama sekali bukan urusan kita. Kita hanya hamba yang tidak tahu bilakah pencarian itu bakal berakhir. Mungkin hari ini, esok, minggu depan, bulan depan, tahun depan, atau 5 hingga 10 tahun lagi. Ianya rahsia..

Matang bukanlah syarat untuk mendirikan mahligai bahgia. Sayyidatina Aisyah r.a. masih kecil tika disunting oleh Rasulullah. Namun berupaya memberikan yang terbaik pada Baginda. Begitu juga persediaan. Andai kita sering mengatakan "aku masih belum bersedia", sampai bila kita takkan pernah bersedia. Justeru, bersedialah mulai sekarang.

Lakukan perubahan dan tindakan. Sediakan plan kehidupan di dunia, sebagai jambatan ke alam berikutnya. Cinta tika di dunia adalah jalan supaya kekalnya cinta itu hingga ke syurga. Bukan diikat dengan pernikahan sehari dua, lalu perceraian dipilih hanya kerana tidak sesuai dan tiada persefahaman.

Tujuan ikatan pernikahan perlu difahami sebaiknya. Hati perlu dicuci selalu, biarlah nur hidayahNya sering menembusi rongga-rongga kasih dan sayang gumpalan ini. Niat biarlah diperbaharui secara berterusan, agar kita menyedari hakikat cinta dan pernikahan bukan milik kita selamanya..


Layarkan muhasabah cinta <3


~ Aslih Nafsak Wad'u Ghairak ~


Sunday, June 9, 2013

Terkenang Almarhum Ustaz Fadzil Noor..


Bismillah wal Hamdulillah.

Angin kencang dan pukulan ombak yang berlaku dalam parti mengingatkan saya kepada Almarhum Ustaz Fadzil Noor, mantan Presiden PAS juga Ketua Pembangkang di Parlimen satu masa dahulu. Entah mengapa wajahnya menerjah fikiran saya tika ini.


Dalam perjalanan pulang ke kampung halaman sebentar tadi, sepanjang di dalam komuter, saya membaca buku ingatan dan kenangan yang ditulis oleh Pak Subky Abdul Latif, "Selepas 10 Tahun Pergi, Fadzil Noor : Dia Guru, Dia Kawan". Buku yang diulang cetak saya kira, kerana saya pernah membaca edisi cetakan pertama pada tahun 2003, cuma ditambah sedikit tiga bab terakhir edisi terbaru ini berikutan 10 tahun selepas Almarhum meninggal dunia.


Dalam keadaan ralit membaca, seorang wanita di sebelah menjenguk isi kandugan yang saya sedang baca. Sesekali dia menoleh ke tempat lain. Saya endahkan dia, dan teruskan pembacaan. Hampir tiba di stesen UKM, saya mengangkat buku tersebut, membelek-belek helaian belakang, melihat foto-foto kenangan yang diselitkan.

Tidak semena-mena mata saya bertakung dengan air mata. Semakin berat dan hampir jatuh. Orang di hadapan saya barangkali perasan. Saya cepat meniup ke arah mata saya dan mengebil-ngebilkan beberapa kali. Sedikit kering dan reda. Saya keluar dari komuter, berjalan longlai hampir 10 minit menuju ke rumah.

Saya masih ingat, tika itu saya masih di darjah 6. Saat mendapat berita pemergiannya, terpancar kesedihan yang teramat sangat di wajah bapa. Beberapa hari selepas pengebumiannya, kami sekeluarga bermusafir ke Kedah, tempat Almarhum Ustaz Fadzil Noor dikebumikan juga berdekatan dengan rumahnya dan KIDU. Niat untuk ziarah tanah perkuburannya. Dala perjalanan, saya masih ingat kata-kata bapa yang ringkas, "masih tak percaya Ustaz Fadzil dah meninggal..". Suram.

Almarhum Ustaz Fadzil menghembuskan nafas terakhir pada 23 Jun 2003 ketika usianya hampir 65 tahun, kerana penyakit kencing manis yang sudah lama dihidapnya, jua diserang masalah jantung. Ustaz Fadzil Noor yang dikenali oleh orang-orang yang hidup sezamannya dan mereka yang tahu nama namun tidak sempat mengenalinya, pasti menghormati dan mengagumi semangat dan wadah perjuangannya.

"Beliau pergi sebagai Presiden PAS di bawah konsep kepimpinan ulama', sebagai anggota Parlimen dan sebagai Ketua Pembangkang. Beliau tidak sempat ke Putrajaya, tetapi dia merintih PAS mara dengan gerakan hijau untuk menuju ke Putrajaya. Walaupun ia tidak berlaku pada masanya, tetapi ia tidak terhalang pada masa anak-anak dan cucunya." -Subky Abdul Latif


Al-Fatihah untuk Almarhum Ustaz Fadzil Noor. :')

Sunday, June 2, 2013

'Aishah Jauhara~


Bismillah wal Hamdulillah.

Saja nak share orang bagi hadiah (atas permintaan). Hehe




Comey dop? Hee~

Monday, May 27, 2013

Puisi : Kunci Syurga


[background music : Misty Rain Falls (instrumental)]

KUNCI SYURGA

Ku tanya sama ibu
Harus bagaimana untuk ku menempah syurgaNya
Sambil mata mensasar ke luar jendela ibu bersuara
Cari mangga dan ketemukan kuncinya
Supaya pintu jannah itu bisa kau buka

Aku terdiam seribu bahasa
Menganalisa kata ibu sedalam-dalamnya
Di mana harus ku temu sama si mangga
Dengan cara apa harus ku bina kunci untuk membukanya
Terduduk tunduk melihat kerdilnya diri
Koreksi

Nasihat ibu
Carilah suami yang bisa membimbingmu
Dia yang membawa kamu meraih cintaNya
Dia yang mengetuk pintu hati yang berkaca
Dia yang petah menerima baik burukmu
Untuk menyusuri jalan penuh onak dan duri bersama

Justeru,
Taatilah dia turuti kehendaknya
Sayang dan cintailah dia sepenuh keikhlasan
Kelak kau ketemu kunci bahagia
Untuk bersama memimpin tangan menuju syurgaNya



Nukilan,
-AJ, 27 Mei 2013, 7.05pm, UIAM Gombak-

Sunday, April 21, 2013

Calon N26 Bangi, PRU-13..


Bismillah wal Hamdulillah..

Ambang Pilihanraya Umum (PRU) kali ke-13.

Jika dahulu, saya sungguh kagum dengan komitmen, keikhlasan, semangat dan kewibawaan bekas ADUN Bangi, Dr. Shafie Abu Bakar. Jadual hariannya tidak pernah lekang dari memenuhi jemputan dan mendengar keluhan dan masalah rakyat. Meskipun dengan kudratnya yang sedikit berumur, beliau tidak pernah mengeluh dan merungut dengan amanah yang beliau pikul. Ke mana-mana sahaja tanpa bodyguard. Tiada tempat khusus untuk sesebuah jemputan juga tidak menjadi satu masalah baginya, walhal beliau layak untuk mendapat semua itu kerana menyandang sebagai "wakil rakyat". Atas faktor akhlak dan budi pekertinya yang mudak didekati, saya sangat yakin dengan calon yang dibawa oleh parti yang sama dengan beliau untuk PRU-13 ini.

Ust Mohd Shafie Ngah, calon yang bakal bertanding mewakili PAS pada Pilihanraya Umum kali ini di N26 Bangi, bersaing dengan calon dari Barisan Nasional iaitu Datuk Mohd Zaidi Md Zain. Kebetulan punya nama yang sama dengan ADUN sebelum ini, ditambah dengan komitmen dan pengalaman sebelum ini sebagai YDP PAS Serdang, menambahkan kepercayaan saya pada kualiti yang beliau ada. Punya visi dan matlamat yang jelas, turut membawa manifesto Pakatan Rakyat, saya yakin dengan penuh jitu tarbiyyah yang telah diserapkan pada ahli oleh parti memberikan kekuatan rohaninya tersendiri, yang setiap tindakan dan percakapan disandarkan pada Allah Taala.


Tanpa meremehkan dan merendahkan pihak lawan, saya percaya masing-masing punya nilai dan kekuatan tersendiri. Apa sahaja niat dan perjuangan yang dibawa, serahkan pada Allah Taala sebagai sebaik-baik penilai. Yang pasti, rakyat bukan patung untuk disuap dengan kemewahan dan kekayaan, golongan yang boleh dizalimi juga tanpan diberikan hak dan kebebasan bersuara. Mahasiswa juga bukan golongan yang hanya menjadi pemerhati dan bersuara di sebalik selimut tebal, seolah-olah menyekat kebebasan berfikir dan menyatakan pendapat. Saya juga punya harapan bahawa Bangi dapat dikekalkan sebagai "Bumi" dan "Bandar Berilmu" pada masa akan datang :)

Anda rakyat, mampu menilai dengan kudrat dan akal sebagai seorang manusia. Undi anda penentu masa hadapan. Undi dan pilihlah calon yang anda yakini mampu memberikan kesejahteraan dan keamanan. Moga-moga ada saham yang Allah sediakan atas usaha kecil anda demi melihat rakyat terbela dan negara sentosa.

Salam rakyat marhaen! :)

#Like page:
https://www.facebook.com/pages/shafiengahcom/463155437071608?fref=ts

Juga layari:
http://www.shafiengah.com/

Sunday, April 14, 2013

Respon "Isu Donat"..



Bismillah wal Hamdulillah..

SRC Carnival '13 baru sahaja melabuhkan tirainya dengan Majlis Penutup pada jam 3.30 petang tadi dan berakhir pada jam 7 petang dengan pengagihan 19,300 donut kepada pelajar, rumah-rumah kebajikan, sekolah dan orang awam, setelah seminggu berlangsung. Sekalung penghargaan ditujukan khas kepada barisan komiti yang Sincere, Reliable dan Committed, yang diketuai oleh Saudara Faris Zaidi yang bertungkus-lumus menjayakan salah satu program besar SRC (Students' Representative Council) IIUM pada tenure ini. 

SRC bawakan kepada anda beberapa program yang diharapkan dapat membawa manfaat pada anda terutamanya komuniti UIAM. Antaranya, "Forum : Seni & Tamadun", "Usrah Musical", "International Women's Day", "X-Games", "National Leadership Conference" dan sebagai penutup program "Doughnuts of Hope" telah mencuri tumpuan orang ramai dan media hinggalah merentas benua.



Maka, kali ini, saya tertarik untuk memberikan sedikit respon berkenaan dengan "Isu Donat" yang kian hangat diperkatakan oleh orang ramai, baik berunsur positif mahupun negatif. Kenyataan yang akan saya gariskan sebentar lagi adalah hanya sebagai pandangan dan cetusan peribadi, bukan sebagai seorang exco SRC. Kerana bagi saya, meskipun sekiranya saya tidak menjadi exco, saya punya pandangan yang sama. Begini..

1) Fokus Kebajikan
Program "Doughnuts of Hope" adalah cetusan idea yang diberikan oleh tenure SRC sebelum ini, namun atas beberapa faktor, ianya tidak berjaya dilaksanakan pada tenure lepas. Lalu, SEKRETARIAT KEBAJIKAN SRC UIAM tampil menyambung idea dengan mengendalikan program ini dan menukarkan konsepnya serba sedikit. Maka, fokus utamanya adalah dengan memberikan atau membahagikan donat-donat yang disusun membentuk logo UIA yang besar, dapat diberikan secara percuma kepada komuniti UIA dan anak-anak yatim sekitar lembah Klang.

2) Populariti
Kami sesekali tidak mengharapkan sebarang populariti dan nama semata-mata, kerana fokus kami adalah kebajikan. Seandainya usaha ini tidak tercatat dalam Malaysia Book of Records sekalipun, usaha ini tetap dijalankan. Apa yang saya boleh katakan bahawa, tiada isu PEMBAZIRAN berlaku kerana semua donat dapat diagihkan sebaiknya. Alhamdulillah :)

3) Usaha Kecil
Kami beranggapan bahawa ini adalah usaha kecil kami dalam menyalurkan donat-donat ini secara percuma kepada orang lain, terutama anak-anak yatim. Kami cuba menyahut seruan Nabi yang mana kita perlu berbuat baik pada anak-anak yatim. Sekiranya anda mampu melakukan dengan cara lain, maka lakukan. Cuma, saya percaya, sebahagian besar dari kita langsung tidak punya usaha kebajikan yang kita lakukan terhadap golongan seperti ini. Rasanya tidak perlu mengutuk dan bercakap besar bahawa program ini adalah sia-sia, seandainya anda hanya memikirkan perut anda terisi setiap masa, tanpa memikirkan golongan yang disebut-sebut oleh Allah Taala di dalam Al-Quran.

4) Intelek Mahasiswa
Ramai yang menepis usaha kami dengan beranggapan bahawa mahasiswa UIA yang belajar pandai-pandai, hanya mampu melakukan "ini"! Saya kira, ini bukan satu isu merendahkan tahap keintelektualan kami, hanya kerana donat-donat ini. Program-program intelek yang telah kami anjurkan sebelum ini, tidak pula kalian berikan komentar dan respon yang positif. Lalu bagaimana ini? Jangan kerana sombong dan angkuh, bisa memperkecilkan usaha orang lain. Saya tahu anda hebat, berintelektual, berilmu dan kritis pemikiran, namun jangan dilupa, kalau bukan Allah yang izinkan, anda juga mungkin "berfikiran cetek" macam kami!

5) Donat
Usah menyalahkan donat, hanya kerana ia kami pilih sebagai makanan yang ingin dijadikan sadaqah dan saham buat kami. Usah menukar trademark UIA "The Garden of Knowledge and Virtue" kepada "The Garden of Doughnuts and Virtue". Barangkali jika kami gantikan donat itu kepada bunga cengkih, mungkin "isu bunga cengkih" pula yang disebut-sebut.

6) Kepuasan
Kami lakukan program ini bukan SAJA-SAJA. Kami dapat rasakan bahawa ada satu kepuasan dengan melakukan program ini dengan harapan menjadi satu ibadah tambahan yang dapat kami lakukan. Namun, kami terbuka dengan komentar anda semua yang tidak berpuas hati dengan objektif program ini.

Kami menerima kritikan-kritikan dan pandangan massa kepada kami dengan hati yang terbuka. Kerana kami beranggapan bahawa, kami masih baru belajar dan mungkin, anda tidak tahu objektif sebenar program ini.

Apa yang kami tahu, kami masih punya pelajar-pelajar UIA yang MENYOKONG kami, meskipun ada juga yang berlainan pendapat dengan kami. Kami masih mampu tersenyum, kerana kami TAHU apa yang kami BUAT.

Oh ye, nantikan pula program terbesar kami, iaitu CONVEST'13 dengan program-program yang lebih menarik! :)


Sekian :)

-Mahasiswi UIAM-