MUTIARA KATA..


NABI MUHAMMAD S.A.W. PERNAH BERSABDA:

"BUKANLAH KEMULIAAN ITU DENGAN MEMAKAI PAKAIAN CANTIK DAN BERSEGAK, TETAPI IA ADALAH DENGAN KETENANGAN (SOPAN SANTUN) DAN MERENDAH DIRI."

-RIWAYAT AD-DAILAMI-


Permata Agama yang diredhai ALLAH..

Thursday, December 30, 2010

Sayang & Benci..


Jika kita sayang, sayanglah seadanya.

Jika kita benci, bencilah seadanya.

Jika kita sayang, sayanglah keranaNya.
Jika kita benci, bencilah keranaNya.




Jika kita sayang, ungkapkanlah padanya.
Jika kita benci, jangan turuti emosi kita.

Jika kita sayang, tegurlah kesilapannya.
Jika kita benci, usah menghambur kata-kata nista.

Jika kita sayang, rindu itu fitrah manusia.
Jika kita benci, lama-kelamaan akan sayang juga.




Jika kita sayang, doakanlah untuk kebaikannya.
Jika kita benci, peluklah dirinya, kerna pada hakikatnya, kita menyayangi dia.

ANA UHIBBUKUM FILLAH..~


~ Aslih Nafsak Wad'u Ghairak ~

Friday, December 24, 2010

Tidak Akan Pernah Rasa Cukup..


Bismillah wal Hamdulillah.

Firman Allah Taala, yang bermaksud:

"Dan (ingatlah) ketika Tuhanmu memaklumkan, "Sesungguhnya jika kamu bersyukur, nescaya Aku akan menambah (nikmat) kepadamu, tetapi jika kamu mengingkari (nikmatKu), maka pasti azabKu sangat berat."
(Surah Ibrahim, 14 : 7)


Situasi 1


Kuew Tiau Kungfu - 1
(makan)

Tulisan itu dicatit di atas sehelai kertas putih bersaiz kecil. Diorder di cafe mahallah. Dinner.

7 minit kemudian.

"Kak, air bandung satu, bungkus."

"OK."


Tiba-tiba, datang seorang pekerja cafe, barangkali pembantu tukang masak datang ke kaunter sambil membawa satu bungkusan makanan yang sudah diletakkan di dalam plastik, sebelah tangan lagi membawa sebiji mangkuk.

'Macam aku punya je tu. Bukan kot..sebab nampak macam kuew tiau sup je...(ada ke kuew tiau sup?)', bermonolog sendirian sambil mata menurut pergerakan makanan-makanan yang dibawa oleh pekerja itu.

"Nasi Goreng Paprik, bungkus.. Kuew Tiau Kungfu, makan...", jerit pekerja tersebut.

Hampir sahaja gegendang telinga tercabut.

'Eh, aku punya ke ni? Lain macam je ghupenye..tapi tulisan aku dah ni..haish..', Siti mengerutkan keningnya.

Tanpa banyak berkata, makanan itu terus diambilnya.

Sampai sahaja di meja makan,

"Min, tengok la kuew tiau kungfu dia ni.. Lain.. Patutnya kuew tiau tu disalut dengan telur.. Ni rupa telur pun tak nampak..", cuba untuk mengadu pada temannya.

Sambil dibelek-belek makanan itu dengan garfu.

"Orang lain kot yang masak ni..", temannya cuba untuk menyedapkan hati.

Tidak mahu meng'complaint' makanan yang tidak memuaskan hatinya. Bimbang lagi lama dia perlu menunggu makanan. Semakin lama semakin ramai orang membuat tempahan.

Tiada pilihan.

Sambil makan,

"Hilang sudah kepercayaanku pada cafe ini..", nada merajuk.

Persoalannya, Masih Tidak Puas-kah?


Situasi 2

"Apasal elaun bulan ni tak masuk lagi ni?", merungut si Saya.

"Bulan lepas awal bulan dah masuk dah. Ni nak dekat akhir bulan, tak masuk-masuk lagi nih!", sambungnya.

"Eh, tadi aku dah check la, dah masuk dah pun. Baru je kot.", jawab rakan sebiliknya, Anda.

"Berapa masuk?", berminat agaknya.

"Adalah, RM90 kalau tak silap.", jawab Anda sambil bebola mata memandang ke atas, cuba mengingat dan mencongak baki duit dalam akaun.

"RM90 je?? Biasanya kan RM150. Apahal pulak turun ni. Miskin apa??", Saya menunjukkan nada protes.


Persoalannya, Masih Tidak Cukup-kah?


Situasi 3

"Mak aii..cun gila handphone kau!!", Didi menekan-nekan butang sambil tersenyum menampakkan gigi.

"Hah? Gila pun tak cun macam tu kan? Hmm.. Mak aku yang hadiahkan, sempena graduation day aku baru-baru ni.", Mimi menjawab dengan rendah diri.

"Aku nak beli jugak la. Berapa harganya?", soalnya bersungguh.

"Emm..i'm not sure..but maybe around RM2,500.", keningnya terangkat.

"Cayalah.."

"Eh, kau nak beli handphone baru lagi ke? Bulan lepas kau beli Blackberry. iPhone kau yang sekarang ni pun kau baru beli minggu lepas kan? Buat apa banyak-banyak? Sim card ada satu je pun.", Mimi pelik dengan perangai rakannya.

"Membazir la..", sambungnya.

"Alah..kau apa tahu..?", malas nak melayan leteran orang.



Persoalannya, Mengapa Beli Lebih? [macam slogan 'Mengapa Bayar Lebih' je..^^]


Ucapan Syukur

Kembali kepada ayat al-Quran yang dinyatakan pada permulaan entry ini, menunjukkan bahawa orang yang bersyukur adalah seorang yang hebat kerana mereka cepat berterima kasih dan redha dengan pemberian Allah, mereka dibantu oleh Allah, dan jika mereka menderita, mereka bersabar.

Apabila kita bersyukur dan berterima kasih, kita akan sentiasa bersangka baik pada sesiapa sahaja, pada apa sahaja perkara atau insiden yang berlaku. Malah, secara tidak langsung, kita akan mendapat kekuatan dalaman dan luaran.

Justeru, adalah dicadangkan supaya melazimkan lidah dan hati menyebut 'ALHAMDULILLAH', dan perlulah dimanifestikan dalam amal ibadah. InsyaAllah kejayaan sebenar pasti menanti di akhirat kelak.

Dalam Firman Allah SWT yang lain:

"Barangsiapa yang bersyukur, maka hal itu untuk (kebaikan) dirinya sendiri. Dan barangsiapa yang ingkar, maka sesungguhnya Tuhan itu Maha Kaya dan Maha Mulia."
(Surah an-Naml, 27 :40)




Tiga Cara Bersyukur

Para ulama mengemukakan tiga cara bersyukur kepada Allah.

Pertama, bersyukur dengan hati nurani. Kata hati atau nurani selalu benar dan jujur. Untuk itu, orang yang bersyukur dengan hati nuraninya sebenarnya tidak akan pernah mengingkari banyaknya nikmat Allah. Dengan detak hati yang paling dalam, kita sebenarnya mampu menyedari seluruh nikmat yang kita peroleh, setiap detik hidup kita tidak lain berasal dari Allah. Hanya Allahlah yang mampu menganugerahkan nikmatNya.

Kedua, bersyukur dengan ucapan. Lidahlah yang biasa melafazkan kata-kata. Ungkapan yang paling baik untuk menyatakan syukur kita kepada Allah adalah hamdalah. Dalam sebuah hadis, Rasulullah bersabda,

"Barangsiapa mengucapkan subhanAllah, maka baginya 10 kebaikan. Barangsiapa membaca La ilaha illAllah, maka baginya 20 kebaikan. Dan, barangsiapa membaca alhamdulillah, maka baginya 30 kebaikan."

Ketiga, bersyukur dengan perbuatan, yang biasanya dilakukan anggota tubuh. Tubuh yang diberikan Allah kepada manusia sebaiknya dipergunakan untuk hal-hal yang positif. Menurut Imam al-Ghazali, ada tujuh anggota tubuh yang harus dimaksimakan untuk bersyukur. Antara lain, mata, telinga, lidah, tangan, perut, kemaluan, dan kaki. Seluruh anggota ini diciptakan Allah sebagai nikmatNya untuk kita. Lidah, misalnya, hanya untuk mengeluarkan kata-kata yang baik, berzikir, dan mengungkapkan nikmat yang kita rasakan. Allah berfirman di dalam Surah ad-Dhuha, ayat ke 11:

"Dan terhadap nikmat Tuhanmu, hendaklah kamu menyebut-nyebutnya (dengan bersyukur)."


3 Situasi Di Atas

Saya cuba membawa tiga contoh situasi yang rata-ratanya berlaku dalam kalangan kita, sebagai seorang manusia biasa. Hal ini mungkin berlaku pada diri saya, dan mungkin juga berlaku pada diri anda.

Situasi 1 - Meskipun Siti berhak untuk membuat laporan dan meminta agar makananya ditukar sesuai dengan tempahan yang dilakukannya, namun di sana barangkali Allah telah mengaturkan rezeki yang sepatutnya diterima pada waktu itu. Seperti juga, jika kita membeli makanan bungkus buat sarapan di pagi hari, tiba-tiba makanan tersebut jatuh terburai tanpa sempat kita menjamahnya lagi. Maka, perlu kita terima dengan redha bahawa makanan tersebut bukanlah rezeki kita.

Situasi 2 - Pertama sekali, bersyukurlah kerana tidak semua orang yang diberikan peluang atau rezeki untuk mendapatkan elaun bulanan, biasiswa dan sebagainya, justeru mengapa dipersoalkan seandainya jumlah elaun tersebut tidak seperti biasa, kurang, lambat, dan sebagainya. Pupuklah rasa beruntung dan berterima kasih kerana kita sentiasa lupa kadang-kadang ke manakah hala tuju wang yang diberikan kepada kita itu. Adakah ke arah kebaikan atau sebaliknya?

Situasi 3 - Ramai orang ada harta, kaya-raya, tapi miskin jiwa. Bila ada duit, sentiasa tidak cukup. Makin bertambah harta, makin banyak yang ingin dibelinya. Makin banyak duit, makin banyak dibelanja. Kadang-kala kehendak melampaui keperluan. Mengapa jadi begitu?


Orang Paling Kaya


Saya teringat sebuah hadith bertaraf Hasan Li Ghairih. Hadith ini pada asalnya bertaraf dhaif, namun setelah ia diperkuatkan hadith lain yang lebih baik, maka diangkat martabatnya menjadi Hasan Li Ghairih.

Rasulullah s.a.w. bersabda,

"Allah berfirman, 'Wahai hambaku, buat apa yang Aku fardhukan, kamu akan menjadi orang paling beribadah kepada Allah. Kamu tinggalkan apa yang Aku larang, kamu akan menjadi orang paling warak. Dan hendaklah kamu berasa cukup dengan apa yang Aku rezekikan, dan kamu akan menjadi orang paling kaya."

Seorang ulama cendekiawan berkata,
"Cerita tentang dunia ini semuanya hebat, tapi aku hairan pada anak Adam yang sombong pada tiga perkara:
1- Aku berasa hairan orang yang mengejar dunia sedangkan di akhirat nanti muflis.

2- Aku berasa hairan orang yang menggunakan lidah dengan fasih tetapi tidak digunakan untuk membaca al-Quran dan berzikir.

3- Aku berasa hairan orang makan setiap hari tetapi tidak pernah berpuasa."



Alangkah Bahagianya

Alangkah bahagianya, jika kita sentiasa melafazkan syukur pada Allah, Tuhan yang mengurniakan nikmat dan rezeki kadang tanpa diminta.

Alangkah bahagianya, jika kita dengan mudah mengucapkan terima kasih pada insan sekeliling yang sentiasa mendoakan kita, di kala waktu susah dan senang.

Alangkah bahagianya, jika kita tidak pernah rasa cukup dalam beribadah, berzikir, bersedekah, menuntut ilmu, dan berukhuwwah.

Alangkah bahagianya, jika kita hidup di dunia, hanyalah semata-mata untuk mencapai redha Allah.

Alangkah bahagianya, jika kita sentiasa menyedari dan melakukan apa yang kita sedia tahu.


*Bersyukur mencegah tumbuhnya perasaan takabur.

Wallahu a'lam.

Moga bermanfaat.


~ Aslih Nafsak Wad'u Ghairak ~

Friday, December 17, 2010

Sepanjang Perjalanan..


Bismillah wal Hamdulillah.


Syukur pada Allah kerana masih memberi hambaNya yang hina ini terus menerus menikmati nikmat dan kurniaanNya.

Sekadar selingan, APA KHABAR IMAN KITA HARI INI?

Moga sama-sama mendapat perlindungan dari Allah Taala.

Hari ini, berjalan seorang diri bermula dari pagi hingga ke petang.

Cuba berfikir dan mengambil iktibar.

Di sepanjang perjalanan.



Anak Kecil

Hari ini, lebih kurang pada jam 10.30 pagi, saya melangkah keluar dari UIA dengan bantuan bas T231 Rapid KL, untuk pulang ke rumah halaman.

LRT.

Situasi bermula di sini. Saya duduk di satu kerusi, manakala ada 3 orang sisters lagi berada selari dengan saya. Masing-masing pakaian menutup aurat. Alhamdulillah.

Bertentangan dengan kami ada 4 kerusi juga. Diisi oleh seorang ibu bersama seorang anaknya yang kecil. Anak perempuan, umurnya mungkin sekitar 3 tahun. Dan 2 orang perempuan yang lain.

Comel. Ungkapan pertama yang keluar dari hati. Gelagatnya menunjukkan seorang yang agak pandai berkata-kata.

Saya merenung anak kecil itu. Terdetik di hati, 'Alangkah bahagianya kamu wahai adik. Masih suci dari dosa.' Tergalas di belakangnya sebuah beg kecil. Padan dengan saiz tubuhnya.

Comel. Keluar buat kali kedua. Kalau dalam bahasa Jepun, 'Kawaii'. Dengan rambutnya yang panjang dan lurus, bentuk muka yang bulat, mata yang cantik. Terdetik pula dalam hati, 'Budak ni bila dah besar mesti cantik ni..'

Merenung lagi adik itu. Usianya saya anggarkan sebaya dengan anak saudara saya. Ingin sahaja gelarkan diri ini 'makcik'. Tapi bunyinya seolah terlalu tua pula. Abaikan~

Walaupun kepala sedikit kepeningan dek perjalanan yang sedikit berombak, mata masih memandang tepat pada si anak kecil itu. Sesekali mata mengerling ke kiri dan ke kanan, kalau-kalau ada makcik-makcik atau pakcik-pakcik yang sudah berumur dalam keadaan berdiri. Jika ada, pasti sahaja ingin memberikan tempat duduk pada mereka.

Pandangan beralih kepada insan di sisinya, sisi kanan, yang sering memegang tangannya agar tidak lari ke mana-mana. Andaian sahaja. Ibunya, seperti seorang yang amat kasih dan sayang terhadap anaknya itu. Itu sudah tentu, bukan?

Namun, si ibu itu seakan anaknya, membiarkan kepala dan rambut terdedah buat tatapan umum. Berwarna perang. Bukan perang asli.

Di hadapan adik kecil itu, berdirinya seorang amoi cina, berskirt pendek atas lutut. Di sebelah kanan si ibu, berdirinya seorang perempuan melayu berbaju kurung, namun rambutnya juga terdedah. Tidak lama kemudian, tempat duduk sebelah kiri si adik itu bertukar orang. Kini seorang perempuan, yang mendedahkan rambutnya juga.

Terdetik pula, 'Adik ni dikelilingi dan didedahkan dengan persekitaran golongan perempuan yang tidak memakai tudung. Bahaya. Kasihan si adik ni.'

Saya bermonolog lagi, 'Moga kelak dirimu wahai adik, dapat membawa perubahan yang lebih baik terhadap ibu dan dirimu. Serulah si ibu untuk menyempurnakan penampilan seiring dengan kecantikan. Moga dirimu dan keluargamu ini akan menjadi insan yang lebih baik dan mendapat petunjuk dari Allah serta bahagia di dunia dan di akhirat.'

Si ibu dan si anak tiba di destinasi. Sekuntum senyuman ku hulurkan buat si anak, kebetulan dia memandangku. 'Moga-moga.' Saya berseloroh sendirian.



'Jemputan' on the spot

Tiba di KL Sentral, saya terus meluru ke kaunter tiket komuter.

"Kuala Lumpur, 1."

"RM1"

"Terima kasih."

Tanpa berlengah terus menuju ke bahagian platform di bawah.

Laluan menuju ke Rawang.

Langkah semakin kencang bila mana train ke Rawang hampir tiba. Mengorak langkah ke bahagian tengah gerabak. Koc Wanita.

Saat menunggu train berhenti, tiba-tiba terdengar seseorang bercakap dengan seorang perempuan, bertudung labuh.

"Tu kawan ke?"

Saya berpaling ke arahnya. Perempuan itu senyap sahaja. Angguk tidak, geleng tidak.

Menunggu pula pintu train dibuka, tiba-tiba disapa dari belakang oleh seorang wanita.

"Assalamu'alaikum. Kami dari TV9."

"Eh??" (buat muka blurr)

"Nak minta tolong adik temankan Ustazah R (bukan nama sebenar) di sana. Kita nak rakam sikit."

Terus ditariknya tangan saya. Perempuan bertudung labuh tadi itu juga mengekori saya di belakang.

Mereka meminta kami berdua bersama-sama dengan Ustazah R untuk memasuki train tersebut, di bahagian koc wanita juga.

Untung juga, diberi ruang yang luas. Tiada himpitan. Tempat duduk disediakan. Kosong.

Di dalam train, ada lagi sesi rakaman mereka. Kedudukan Ustazah R selang 3/4 kerusi dari tempat duduk saya. Kali ini, Ustazah R memegang sebuah buku. Dibukanya buku itu.

Ada rakaman apa saya tidak pasti. Malas nak ambil tahu.

Saya berfikir.

Begitu rupanya.

'Ceh, masa ni la nak cari orang pakai tudung labuh.' Bersangka buruk sebentar.

Tapi dah istighfar balik dah. Moga Allah ampunkan.



JAWI

Alang-alang menyeluk pekasam, biar sampai ke pangkal lengan.

Dalam perjalanan menuju ke UKM, saya telah berniat sejak semalam untuk singgah ke JAWI [Jabatan Agama Islam Wilayah Persekutuan]. Niat untuk memanjangkan ukhuwwah.

Sengaja untuk berziarah. Tambahan, kebanyakan staf di bahagian Dakwah mengenali saya.

11.50 pagi.

"Ustazah, saya dah sampai. Saya tunggu di surau ye."

"Ok."

Ustazah Maznah, orang yang banyak menguruskan pertandingan hafazan peringkat Wilayah Persekutuan, dan mengawal peserta-peserta musabaqah dengan rapi. Mula mengenali beliau sejak saya berkecimpung di arena ini. 2008. Penuh nostalgia.

Beliau sedang menjalani program mingguan, setiap hari Jumaat. Saya kurang arif program apa yang dijalankan. Namun, yang pasti ianya sebagai aktiviti berkala buat staf-staf di situ.

Rezeki saya hari ni. Lunch disediakan. Layan~

Banyak perkara yang kami bualkan. Saya juga sempat bertemu dengan beberapa orang staf yang saya kenali dan tidak kenali. Antaranya Kak Rozilawati (pengiring 2010), Abang Jasni (pengiring 2009), dan beberapa krew yang turut menjayakan Majlis Menghafaz Al-Quran pada setiap tahun.

Ada pula cenderahati untuk saya bawa pulang.

Hadiah dari Kak Niza (LO Wilayah). Melaka marii.. Lama terperap kat ofis ustazah.

Dan Kalendar 2011.

Jazakumullahu kher.

3.30 petang.

Saya meminta izin mengundur diri.



Koc Wanita

Seperti yang kita sudah maklum, nama pun 'Koc Wanita', maka hanya wanita sahajalah yang layak berada di dalamnya.

Namun, ada juga insan yang ber-gen XY yang berminat memasuki kawasan ini.

Tanpa segan silu. Dikelilingi wanita.

Meski ada mata-mata yang tajam dan sinis sudah dilemparkan kepada mereka.

Mungkin dek terdapat ruang yang kosong di dalam koc khas ini. Lalu, dapatlah mereka mengambil kesempatan, lebih-lebih lagi bila mana tanpa pengawasan pihak komuter.

Macam-macam le~


************************


"Dan tidaklah kehidupan dunia ini selain daripada bermain-main dan bersenda gurau belaka. Dan sesungguhnya kampung akhirat itu lebih baik bagi orang-orang yang bertaqwa. Maka tidaklah kamu memahaminya."
(Surah al-An'am : 32)


~ Aslih Nafsak Wad'u Ghairak ~

Rentak kian beralun..


Assalamu'alaikum warahmatullah.


Bismillah wal Hamdulillah.

Bertemu kembali.

Sudah lama tidak meng'update' laman ini.

Busy? Not really.

Acapkali menekan tab 'New Post', namun hanya dibiarkan kosong. Putih.

Idea mencurah-curah, namun tangan tidak bermain selari dengan apa yang terbuku.

Ingin juga cuba untuk berkongsi setelah sekian lama, namun tangan tidak semena-mena kaku.

Kerana apa?

Tidak perlu bertanya kenapa. Jika mahu berdakwah, tidak perlukan sebarang alasan. Betul?

Lantas, rentak kian beralun kembali.




Maka, dengan ini saya memohon kemaafan atas kekhilafan diri saya sendiri.



Sem Baru

4 hari sudah berlalu. Sem baru, azam baru.

Disambut dengan angin yang dingin dan hujan kadang renyai kadang lebat.

Subhanallah. Indah sungguh ciptaan Allah.

Sem baru. Alhamdulillah sudah memasuki sem 2 sesi 2010/2011.

Perlukan lebih anjakan paradigma, kekuatan dalaman, dan pengisian rohani.

Credit hours kali ini lebih sedikit dari sem lepas.

15.5 ---> 18.5

Moga dapat manage dengan baik.

* Business Mathematics
* Principles of Macroeconomics
* Foundation of Islamic Economics
* Fiqh for Economists 1
* Management Accounting Fundamentals
* The Islamic Worldview

Mohon doa.



Perkongsian

First class of MAF, Dr. Akhyar Adnan banyak menekankan konsep khalifatullah. Apa peranan sebagai seorang khalifah. Apa tujuan kita hidup. Apa goal yang ingin dicapai. Jika tiada goal, visi dan misi, apakah yang kita ingin capai sebenarnya. Seolah-olah hidup di awangan.

Mardhatillah.

Bila Allah redha dengan kita, apa yang diminta, mudah untuk ditunaikan. Either cepat atau lambat. Sebab Allah sayangkan kita. Hanya kita yang tidak menyedarinya, cuai dan bersahaja.

Bagaimana? Step pertama mudah sahaja, laksanakan apa yang diperintah, dan jauhi apa yang dilarang. Susah? Ya, memang susah. Namun di sana akan terselit kesenangan. Kan?


"Maka sesungguhnya bersama kesulitan ada kemudahan.
Sesungguhnya bersama kesulitan ada kemudahan."

(Surah Asy-Syarh, 94 : 5-6)


Ada seorang sahabat berkata (ada yang mengatakan ucapan dari Abdullah bin Umar bin Al-Khatab, ada pula yang mengatakan ianya ucapan dari Abdullah bin 'Amru bin Al-As):


اعمل لدنياك كأنك تعيش أبدا ، و اعمل لآخرتك كأنك تموت غدا

"Bekerjalah kamu untuk dunia, seolah-olah kamu akan hidup selama-lamanya. Dan bekerjalah kamu untuk akhirat, seolah-olah kamu akan mati esok hari."






InsyaAllah, kita sama-sama tekadkan azam, berlumba-lumba ke arah kebaikan. Fastabiqul khairat.

Sama-sama mendoakan. InsyaAllah terbaik!

Wallahu a'lam.


~ Aslih Nafsak Wad'u Ghairak ~


Monday, December 6, 2010

Lembaran Baru..


Teguh berdiri tiang bendera,
Teguh lagi tiang agama,
Andai diri tidak cuba berdusta,
Pada jalan yang tercinta.

Lembaran baru kini bermula,
Usah diulang kesalahan yang sama,
Yang dihadapan menunggu sedia,
Untuk hamba mencorakkan cerita.

Lembaran baru dititip meriah,
Mengikis dosa hati merekah,
Awasi diri dari bermegah,
Kelak hidup mendatang tidaklak susah.

Lembaran baru tersenyum indah,
Sebagai ingatan bermulalah hijrah,
Koreksi diri tangah ditadah,
Kesilapan lalu segera diubah.

Lembaran baru diselak sedaya,
Tanda usia semakin dekat akhirnya,
Pasakkan azam dan juga doa,
Agar diri lebih dekat pada Yang Esa.


SALAM MA'AL HIJRAH 1432H.


-SAJS-
Kg Sg Tangkas,
Kajang, Selangor.
6 Disember 2010
8.02 pm


~ Aslih Nafsak Wad'u Ghairak ~


Saturday, November 27, 2010

Cita-cita..


Bismillah wal Hamdulillah.


Assalamu'alaikum warahmatullah.

Syukur pada Allah atas keberlangsungan akan nikmat Iman dan Islam.

Cita-cita. Pelbagai jawapan dan tafsiran bakal diberikan jika kita ditanya mengenai cita-cita.

"I prefer to be a doctor.."

"Saya akan cuba sedaya-upaya untuk belajar sehingga ke peringkat PhD."


"Saya nak bawa mak ayah saya menunaikan haji."


"Saya nak jadi seorang usahawan yang berjaya."

"I wanna be a millionaire.."


"Saya nak 8 orang anak.."


"Mak ayah saya suruh saya menjadi engineer.."


"Saya ingin mendirikan rumah tangga pada usia 20 tahun." (contoh...)




Setiap orang mempunyai cita-cita. Cita-cita, visi dan misi yang tersendiri.

Namun, yang pasti, cita-cita itu hanya impian buat kehidupan di dunia. Salah ke? Eh, tidak salah. Namun, kadang-kala kita terlupa matlamat sebenar kita adalah impian dan cita-cita kita di akhirat kelak.

Seimbangkan keperluan dunia dan akhirat.

"Dan carilah (pahala) negeri akhirat dengan apa yang telah dianugerahkan Allah kepadamu, tetapi janganlah kamu lupakan bahagianmu di dunia...."
(Surah Al-Qasas, 28 : 77)

Kita diwajibkan untuk menuntut ilmu akhirat, ilmu-ilmu yang berkaitan dengan aqidah, tauhid, syari'ah, dsb. Namun di sana, kita juga diperlukan untuk mendalami ilmu dunia, seperti ilmu perubatan, kejuruteraan, seni bina, sains kemanusiaan, dsb, sebagai tuntutan fardhu kifayah bagi sesebuah masyarakat.

Lebih menguntungkan bila mana kita menjadikan ilmu dunia sebagai saham kita di akhirat. Bukankah dunia ini sebagai jambatan ke akhirat. Belajar dan bekerja kerana Allah. Belajar dan bekerja kerana ingin menegakkan dan menaikkan maruah agama. Belajar dan bekerja untuk kemaslahatan dan kemudahan untuk saudara-saudara seagama dan bangsanya. Semuanya bergantung pada niat kita. Langkah kita. Amalan kita.

Paling utama adalah segala gerak kerja kita adalah semata-mata ingin mencapai dan mendapat keredhaan dari Allah. Mulai saat ini, perbaharui niat, mantapkan impian, teguhkan iman, menggapai cita-cita ke arah redhaNya. Bila mana ada cita-cita, pasti ada usaha. Usaha untuk mencapai cita-cita. Pinta pada Allah diluaskan jalan, dipermudahkan urusan. Kelak kemanisan akan dirasai sepanjang masa meski halangan, cabaran, mehnah dan tribulasi di sepanjang trek perjuangan.


Cita-Cita Saya?

Saya juga mempunyai cita-cita dan impian. Sewaktu di sekolah rendah, saya ingin menjadi seorang Saintis (kerana ketika itu saya meminati mata pelajaran sains). Namun, ianya bertukar bila mana saya melangkah ke alam sekolah menengah. Untuk menjadi seorang pensyarah, saya cuba melatihkan diri bercakap di hadapan orang ramai, orang yang lebih tua, lebih muda dan sebaya. Namun kini, saya masih memikirkan, apakah aku bisa menjadi apa yang aku citakan? Namu hakikatnya, saya menyedari bahawa, hati saya lebih terikat dengan al-Quran. Impian terdekat saya adalah ingin menjadi seorang 'Guru Tahfiz'. Mungkin sesetengah pihak memandang kerjaya ini adalah golongan yang tersisih. Namun bagi saya, itu bukanlah faktor yang bisa melemahkan cita-cita murni ini, kerana saya tahu ianya ada nilai yang tersendiri di sebalik nama itu.

Dan, saya juga berharap dan berdoa, agar Allah mengakhiri hidup saya dengan sebaik-sebaik pengakhiran. Saya juga berharap agar saya sempat melancarkan hafazan 30 juz sebelum Allah menarik nyawa yang dipinjamkan kepada saya. Saya bimbang, jika saya menginggalkan dunia dalam keadaan saya lupa akan ayat-ayatNya yang telah dihafaz. Saya ingin ada yang menemani saya di saat saya keseorangan di dalam tanah, di saat saya keseorangan berjuang dan bertempur dengan soalan-soalan dari malaikat Munkar dan Nakir. Saya malu, jika tiba saat saya berhadapan denganNya, saya dalam keadaan seorang yang berpenyakit kusta. Saya juga seperti kalian, ingin memasuki syurga Allah, walau diri ini tidak layak dan jauh untuk mendapat syurgaNya, namun saya gentar dari dimasukkan ke dalam neraka Allah, na'udzubillah.

Maka, di dunia merupakan usaha kita ke arah cita-cita di akhirat. Usaha ke arah itu. Namun, kita perlu senantiasa ingat, kita hanya merancang, namun perancangan Allah jualah yang terbaik. (ringkasan dari Surah ali-'Imran, ayat 54)

Sama-sama kita merenung dan berfikir. Sama-sama mendoakan.

Moga dapat manfaatnya bersama.


Wallahu a'lam.


~ Aslih Nafsak Wad'u Ghairak ~


Friday, November 26, 2010

Be Strong..



Mengapa bermenung panjang
dan terus bermonolog sendiri
mengenangkan nasib tanpa diminta
realitinya diri tidak akan lari
dari terus dan terus diuji.

Bukan kuasa kita
untuk menolak
namun kita berdaya
untuk menahan.
Justeru
usah berputus asa
kerana kita punya prinsip
yang tidak ada pada sesiapa.

Pinta pada Yang Setia
seluas lautan
seteguh langit
seterang matahari
seindah pelangi
akan segala yang dikatakan
KEKUATAN.

Look forward.
Be Strong..ya!





-SAJS-
Kg Sg Tangkas,
Kajang, Selangor.
26 November 2010
11.00 am

Chaiyok2!!


**********************************

~ Aslih Nafsak Wad' Ghairak ~


Wednesday, November 24, 2010

...الله...



Marilah kita sama-sama mengalunkan NamaNya nan indah..


الله ... الله ... الله
يـــــالله

الله الله الله الله الله
يـــــ
الله

الله ... الله ... الله
يـــــالله

ا
لله ... الله ... الله
يـــــالله

الله الله الله
يـــــالله

الله الله الله الله الله
يـــــ
الله

الله ... الله ... الله
يـــــالله

الله ... الله ... الله
يـــــالله



-Syamil-


***********************************************

~ Aslih Nafsak Wad'u Ghairak ~


Monday, November 22, 2010

Suria..



Dingin angin sesuai masa,
Langit gelap mengakhiri cerita,
Kelopak layu mendamba bahagia,
Menunggu tiba kasih sang cahaya,
Apakah masih ada waktu baginya,
Menabur bakti buat Pemilik Semesta..?






Tubuh dilitup kain berkuasa,
Kelak disisih musuh terkesima,
Mendengus tanda kudrat manusia,
Suria menjengah tenggelamnya gelita,
Senyuman di bibir bertambah ceria,
Amanah jua digalas sehala.


-SAJS-
Kg Sg Tangkas,
Kajang, Selangor.
22 November 2010
6.06 am


*****************************************

~ Aslih Nafsak Wad'u Ghairak ~


Wednesday, November 10, 2010

Takdir & Cerminan Diri..



Salim : "Hei..kau siapa nak tegur-tegur aku?? Kau cermin diri kau dulu!"

Ali : "Aku kawan kau la, tak kan musuh kot. Errkk..aku tiap-tiap hari pandang cermin. Biasa je tengok. Kenapa, ada apa-apa masalah ke?"

Salim : "Hahaha...kau nak buat loya buruk ye??"

Ali : "Eh, tak lah. Aku tak loya pun sekarang. Aku baru je lepas makan tom yam tadi."

Salim : "Wei...ada je yang kena penangan aku nanti. Aku selama ni hisap rokok tak ada siapa-siapa lagi yang berani tegur tau! Kau ingat kau selalu pergi masjid, dah dikira baik sangat la??"

Ali : "Kalau tiada orang yang berani tegur kau, aku dah cuba untuk memecahkan tradis tu. Boleh kan?"

Salim : "Arghh! Malas la layan kau. Tapi aku nak ingatkan kau, sebelum kau nak tegur aku, lebih baik kau check diri kau tu dulu. Diri sendiri pun tak elok mana, ada hati nak tegur orang lain. Sedar la diri tu sikit."

Salim berlalu meninggalkan Ali dengan muka yang merah padam.

'Aku tegur sebab aku sayangkan kau Lim..' getus hatinya.


*************************************

Salmi : "Hello..suka hati aku la nak buat apa pun. Yang kau sibuk-sibuk ni kenapa? Aku tahu la, kau jelous kan sebenarnya?

Fatimah : "Astaghfirullah. Bukan begitu la Sal.. Kan kurang manis jika seorang wanita mempamerkan gambarnya pada tontonan umum. Kita ni wanita Sal.. Fitnah dunia."

Salmi : "Alah kau ni.. Ada-ada aja. Kau bukannya tahu apa niat aku. Asalkan niat baik, bukannya jadi masalah apa-apa pun."

Fatimah : "Niat yang baik, namun jika ianya memudaratkan kita, elok dielakkan. Lebih baik kita berwaspada sebelum terjadi apa-apa."

Salmi : "Kau ni macam ustazah pulak. Sudah la. Jangan nak jaga tepi kain orang la. Ok!"

Salmi lantas menukar status YM kepada 'offline'.

'Aku memberitahumu kerana aku sayangkan kamu..' hatinya berkata dengan nada sayu.



*************************************



Bismillah wal Hamdulillah.

Sebaik-baik kejadian yang Allah ciptakan adalah manusia. Sebagaimana firman Allah di dalam Surah at-Tiin, ayat ke-4:


"Sesungguhnya Kami telah menciptakan manusia dalam bentuk yang sebaik-baiknya."


Maka, di sana Allah telah sediakan syurga dan neraka untuk seluruh makhluknya. Mereka yang beriman, Allah janjikan bagi mereka syurga, manakala neraka disediakan buat mereka yang ingkar dengan perintah Allah, bermaksiat dan kufur padaNya.

Memang benar kita perlu percaya kepada adanya Qada' dan Qadar. Akan tetapi ramai dalam kalangan kita yang menyalahtafsirkan erti 'TAKDIR'.

"Dah Allah tetapkan aku jadi macam ni, nak buat macam mana. Dah takdir.." seorang penagih dadah cuba memberikan alasan.

"Alahai..dah aku memang tak pandai, apa boleh buat. Aku terima la sebagai takdir. Usaha macam mana pun tak pandai juga.." seorang pelajar akur bersahaja akan dirinya.

Bukankah Allah telah mengingatkan kita seperti yang tercatat di dalam Kitab suci, pada Surah Ar-Ra'd, ayat 11, yang bermaksud:


"Baginya (manusia) ada malaikat-malaikat yang selalu menjaganya bergiliran, dari depan dan belakangnya. Mereka menjaganya atas perintah Allah. SESUNGGUHNYA ALLAH TIDAK AKAN MENGUBAH KEADAAN SESUATU KAUM SEBELUM MEREKA MENGUBAH KEADAAN DIRI MEREKA SENDIRI. Dan apabila Allah menghendaki keburukan terhadap sesuatu kaum, maka tidak ada yang dapat menolaknya dan tidak ada pelindung bagi mereka selain Dia."


Lalu, sentiasalah berdoa padaNya agar ditetapkan hati, diteguhkan iman dalam menjaga maruah diri dan agamaNya. Meski kita sering melupaiNya, namun Dia sentiasa mengingati kita. Kerana, kasih sayangNya mendahului kasih sayang kita (sebagai hamba) kepadaNya.


"..Dan tolong-menolonglah kamu dalam (mengerjakan) kebajikan dan taqwa, dan jangan tolong-menolong dalam berbuat dosa dan permusuhan..."
(Surah al-Ma'idah, 5 : 2)


"Sesungguhnya manusia berada di dalam kerugian.
Kecuali orang-orang yang beriman dan mengerjakan kebajikan, serta saling menasihati kepada kebenaran dan saling menasihati pada kesabaran."
(Surah al-'Asr, 103 : 2-3)


Kadang-kala Allah menegur kita melalui wasilah dari kalangan hamba-hambaNya. Tanpa diduga, ada insan yang hadir memberi peringatan kepada kita. Mungkin tanpa kita sedar maksiat dan dosa yang telah kita lakukan itu, Allah telah memberikan kita 'jentikan' amaran agar kita tidak melakukannya lagi.

Terimalah sesiapa sahaja yang datang lalu sudi untuk menegur kekhilafan diri kita. Mungkin di sana tersimpul hikmah yang besar akan teguran dan cebisan kasih yang diberikan mereka. Sesungguhnya mereka telah menjadikan diri mereka sebagai cermin buat diri kita. Teman yang baik adalah ibarat cermin. Mereka segera menegur kita tatkala ada makanan tersisa di tepi bibir kita, menegur kita tatkala kopiah di kepala tidak sempurna tempatnya, menegur tudung yang dipakai 'senget' agar menjadi indah di pandangan mata.




Tegur kerana sayang. Jarang sekali kita dengar tegur kerana kita benci. Ucapkanlah alhamdulillah kerana ada juga insan yang sudi mengingatkan kita kepada Allah.

Cermin Hati - Ikhlas dan Sabar~


~ Aslih Nafsak Wad'u Ghairak ~


Tuesday, November 9, 2010

Esok sedia menanti..



Bismillah wal Hamdulillah.


Dengan namaMu ya Tuhan aku mulakan,
memetik KalamMu yang indah jadi pedoman,
tatkala diri lemah dan hilang panduan,
Kau senantiasa di sisi mengingatkan,
takut jangan bersedih jangan,
di sana akan adanya pelangi selepas hujan,
syukur padaMu ku tadahkan tangan..

Suara itu bergema lagi,
memecah kesunyian malam yang sunyi sepi,
ku bangkit menyahut seruan Ilahi,
redhaMu jua ku dambakan selari,
sujudku menambah keakraban yang kian suri,
tanda kasihMu mendahului kasih kami..

Timbunan pasir bertebaran ditiup angin,
Dikutip sukar ditangkap bukan,
hari kelmarin mustahil akan berulang kembali,
hanya hari esok yang sedia menanti..




-SAJS-
D1.5 Sumayyah,
UIA Gombak.
9 November 2010
10.40 pm



~ Aslih Nafsak Wad'u Ghairak ~


Wednesday, November 3, 2010

Kini, baru ku tahu sebab dan hikmahnya..


Bismillah wal Hamdulillah.

Assalamu'alaikum warahmatullah.

Bertemu kembali, alhamdulillah.

Kali ini, saya cuma ingin meminta keizinan dari pemilik tangan, mata dan hati untuk meluangkan masa mencoret satu, dua perkara yang tiba-tiba terdetik di hati yang dirasakan perlu untuk dikongsikan buat para pembaca dan semestinya sebagai al-inzar buat diri yang menaip ini.

Sekarang, masih lagi dalam fatrah atau suasana exam. Bagi pelajar-pelajar di Main Campus IIUM, kehangatan musim yang bisa membuatkan siswa siswi membuat pelbagai ragam, masih lagi terasa walau ada yang sudah menamatkan paper terakhir pada hari ini. Tidak kurang juga ada sebilangan kampus di IPT yang lain, baru bermulanya study week. Untuk adik-adik di bangku sekolah pula, kalian juga di ambang peperiksaan akhir tahun juga, kan? ^_^

Baiklah, kembali kepada point yang asal. Sebenarnya, saya cuba untuk mengetengahkan, bahawa selain daripada perisai untuk menghadapi exam seperti mohon keberkatan ilmu dari pensyarah, guru-guru, solat hajat dan memanjatkan doa kepada Allah, yang perlu dititikberatkan juga, restu dan doa dari MAK dan BAPAK (maaf, saya menggunakan gelaran bagi kedua ibu-bapa saya..) ataupun AYAH, ABAH, PAPA, WALID, PAK TIRI, IBU, MA, MAMA, UMMI, MAK TIRI mahupun penjaga kita.


Bapa, pemangkin semangatku.. Surtahman Kastin.


Mak, peneman setia suka dan lara.. Romalia Zainol.


Mengapa saya berkata hal yang sedia maklum. Maaf, saya cuma ingin berkongsi dan mengingatkan. Kadang-kala kita terlupa kehadiran mereka meski kita berjuang di asrama dan kampus sehingga tidak berpeluang atau berkesempatan untuk pulang ke rumah dalam dua, tiga bulan.

Siapakah mereka sehingga golongan ini disebut oleh Allah Taala dalam al-Quran, pada Surah al-Isra' ayat 23 dan 24? [boleh check maksudnya dalam tafsir al-Quran]. Mungkin saya tidaklah sehebat sahabat-sahabiah dalam melahirkan rasa kasih dan sayang kepada kedua ibu bapa. Akan tetapi sebagai seorang anak, zahirkan rasa tersebut semaksima mungkin, walau mereka telah pun tiada.

Bagaimana caranya? Terserah. Saya bawakan contoh apa yang saya lazim lakukan. Setiap kali hendak menghadapi kuiz, saya akan menelefon mak, minta mak doakan yang terbaik. Nampak simple bukan? Tapi berkat doa seorang ibu tiada siapa yang tahu, juga semangat yang dia salurkan amatlah bermakna. Gunakanlah kemudahan yang ada dengan sebaiknya.

Paper pertama saya pada sem ini bermula pada 1 November yang lepas. Malam exam, saya stay up hingga ke pagi. Jam 3 pagi, saya hantar sms pada bapa, "Bapak, tolong doakan ct, pukul 2.30 petang ada exam Statistics..". Kerana saya tahu, bapa saya akan membacanya tatkala bangun dari tidur. Jam 4.30 pagi, bapa membalas, "InsyaAllah." Ringkas. Jam 1.30 petang setelah solat Zuhur, saya menelefon mak. Mak kata selawat banyak-banyak. Jangan lupa sentiasa berdoa. Ingat Allah selalu. Kata-kata keramat buat diri.


Handphone Sony Ericsson W508.
Sudah setahun juga umurnya, ku miliki dengan tukaran wang milikku sendiri yang dipinjamkanNya~


Malam semalam saya menghantar sms lagi lebih kurang jam 1 pagi. "Bapak, tolong doakan ct, pukul 9 pagi exam Accounting..", "Mak, tolong doakan ct, pukul 9 pagi exam Accounting..". Terharu bila mana bapa saya membalas, "Salam. Bapak dah solat dan doakan..". Ditambah pula dengan balasan dari mak, "InsyaAllah. Nabeela semalam exam, dia baca 2 kali Surah al-Fatihah, doa untuk Nabi, Para Sahabat, Ibu Bapa dan untuk diri sendiri. Katanya ok...". See.. The power of it.

Cumanya, saya cukup terkilan sekiranya, ada kalangan kita yang melebih-lebihkan 'bf' or 'gf' untuk mendoakannya. Malah, setiap hari, pagi, petang siang malam, menelefon bertanya khabar dan respon setelah selesai exam. Tidak salah meminta orang lain untuk mendoakan kejayaan kita, akan tetapi jangan melanggar apa yang Allah larang. Ibu bapa pula, hanya telefon sekali sekala, malah ada yang tidak menelefon mereka langsung. Dahsyat sungguh 'kuasa' kekasih hati rupanya! Sudah lah berdosa kerana berpacaran, malah mohon semohon-mohonnya doa dan maaf dari orang yang bukan mahram kita. [maaf, saya tidak menuju kepada mana-mana pihak atau individu, saya cuma mengingatkan..]

Dulu, saya pernah terdetik, kenapa mak bapak suka suruh aku buat tu, buat ni, pergi belajar kat situ, belajar kat sini. Melangkah ke alam sekolah menengah, saya cuba untuk mengelak dan berhenti dari meneruskan pengajian di KOSTAQ, tapi mak dan bapa biarkan saya di sana, walau jauh jarak perjalanannya dari rumah kediaman, namun akhirnya ku kekal di sana [kini : IMTIAZ Dungun] sehingga tamat Tingkatan 5. Kini, baru ku tahu sebab dan hikmahnya.


Kolej Sains dan Teknologi Al-Quran (KOSTAQ) YT-Besut, tersimpul sejuta kenangan~



SM Imtiaz Dungun, mengajarku erti kepimpinan dan hidup berdikari..


Kemudian, permohonan saya untuk memasuki Program Persijilan DQ-UIAM pada awalnya tidak diterima. Saat itu, saya betul-betul pasrah. Namun, bapa bersungguh-sungguh untuk membuat rayuan sehingga sanggup menghantar surat rayuan ke bahagian pentadbiran. (ketika itu saya cuba menghalang bapa dari membuat demikian kerana hati saya sudah tawar untuk masuk DQ). Akan tetapi, natijahnya, saya sudah pun grad dari Darul Quran pada tahun lepas. Bila terfikir kembali, tak sangka aku belajar juga di DQ. Kini, baru ku tahu sebab dan hikmahnya.


Pahit getir ku lalui membawa erti kemanisan dalam hidupku..


Sehingga ke hari ini, saya masih keliru, kenapa saya berada di UIA, sedangkan saya tidak pernah termimpi untuk berada di sini. Kalau nak diikutkan, saya hampir sahaja berlepas ke Jordan bersama rakan-rakan DQ yang lain pada bulan 9 yang lepas. Namun, atas alasan bapa saya agar meneruskan pengajian di UIA, saya akur. Walau ini bukan pilihan saya. Kerana, akan datang, ku akan tahu sebab dan hikmahnya.


Masih meneruskan perjuangan di bumi ini..


Pilihan ibu bapa adalah yang terbaik untuk diri kita. Hatta bila bercakap soal jodoh sekalipun, saya lebih prefer untuk menerima pilihan dari mak dan bapa saya. Kerana saya tahu itu adalah yang terbaik buat diri saya.

Erm, saya merancang hanya untuk menulis sepatah dua saja. Dah panjang pula jadinya. Maaf atas segala keterlanjuran bicara, kesalahan bahasa dan kesilapan kata. Saya juga hanyalah manusia biasa. Tidak lari dari melakukan dosa dan noda.

Mohon doa dari semua. Saya masih lagi ada 3 paper, imtihan dunia.

7 November 2010 : Principles of Microeconomics.

9 November 2010 : Principles and Practice of Management.

13 November 2010 : Information Technology.


Terima kasih semua. Moga dalam rahmat dan redha Allah selalu.

Barokallah~


~ Aslih Nafsak Wad'u Ghairak ~


Monday, October 25, 2010

Tips Ketika Buntu..


Bismillah wal Hamdulillah.

Alhamdulillah, kita masih diberi peluang oleh Allah untuk menikmati dua nikmat yang paling besar, yakni nikmat Islam dan nikmat Iman.

Penulis mengambil kesempatan pada kali ini untuk berkongsi atau memanjangkan lagi salah satu ilmu dari ilmu-ilmu yang Allah telah pinjamkan kepada umat manusia.

Pada asalnya, penulis telah diberi nasihat oleh emak penulis pada pagi tadi, di mana beliau telah mengutip mutiara ini melalui kuliah subuh pada hari Ahad, 24 Oktober 2010 (semalam) di Masjid UKM, Bangi. Penulis merasa ianya sangat berguna dan perlu di'share'kan bersama pembaca sekalian.

Ianya mengenai amalan yang digalakkan untuk kita lakukan, memandangkan mahasiswa-mahasiswi universiti yang rata-ratanya bakal menduduki final exam, mungkin juga berguna buat para pelajar yang bakal menghadapi peperiksaan akhir tahun, SPM, dsb.




Ringkas dan padat. Seandainya anda buntu ketika menelaah dan mengulangkaji pelajaran, atau 'blank' sewaktu menjawab soalan peperiksaan, anda disarankan untuk membaca..




1) Doa sebelum belajar. Doanya tidak ditetapkan. Bergantung kepada individu.

2) Al-fatihah. Kita hadiahkan buat Junjungan besar, Nabi Muhammad s.a.w, para sahabat baginda, dan ibu bapa kita.

3) Al-fatihah buat diri kita sendiri.

4) Selawat ke atas Nabi, sebanyak 7 kali.


Yakin dan tawakkal kepada Allah.

InsyaAllah, moga Allah mempermudahkan urusan kalian. Walaubagaimanapun, semuanya di bawah kekuasaan dan ketetapan Allah.




Di kesempatan ini juga, penulis memohon kemaafan kepada muslimin muslimat, saudara-saudari, brothers and sisters, yang mengenali penulis atau tidak, secara langsung atau tidak, sekiranya penulis ada melakukan kekhilafan diri serta kesalahan dari segenap sudut. Mohon Allah Taala tidak menutup hijab tika penulis 'berperang' dengan mata pena disebabkan dosa penulis pada kalian.

Jika ada yang perlu dituntut atau yang sewaktu dengannya, boleh khabarkan kepada penulis. Penulis terima dengan hati terbuka. Dan mungkin penulis akan melakukan sesuatu agar pintu kemaafan dapat dibuka. InsyaAllah, penulis juga tidak menyimpan apa jua dendam kesumat dalam hati penulis kepada kalian. Moga sama-sama kita menjadi insan yang pemaaf.




Akhir kata dari penulis, jadikanlah imtihan dunia ini sebagai salah satu wasilah untuk kita mendekatkan diri kepada Allah. Taqarrub ilallah. Rugilah kita jika hanya berusaha, tanpa 'meminta izin' dariNya. Kita perlu berusaha, tetapi perlu diingat, yang memberi kejayaan hanyalah kuasa Allah. Jika kita beranggapan kita berkuasa menentukan kejayaan kita, ingatlah, ada lagi Yang Maha Berkuasa.




Salam imtihan dari penulis. Bittaufiq wan najah. ;)


"Ya Allah, sekiranya kegagalan kami membawa fitnah pada Islam dan perjuangan, maka Kau cemerlangkanlah kami dalam setiap perkara. Dan sekiranya kejayaan kami membuat kami jauh dari Islam dan perjuangan, maka Kau lebih berhak menentukan yang selayaknya untuk kami. Kerana kami mengimani, tiada yang Kau takdirkan sia-sia, melainkan ada hikmah yang belum tersingkap nilainya."


Moga bermanfaat.


~ Aslih Nafsak Wad'u Ghairak ~


Friday, October 22, 2010

Sambungan.. [Hanya Seminggu]


Hanya Seminggu



"Awal bonar ekau balik, Ila?". Terkeluar sedikit loghat nogori Mak Som, satu-satu ibunya.

"Hari
first masuk kerja, bu. Tak banyak kerja sangat.. Lagipun takdela awal sangat, kira ok la tu.." jawab Ila sedikit kepenatan sambil senyuman manja di bibir.

"Iyelah..dah solat asar ke belum?" pantas ibunya bertanya.


"Belum, bu. Asar pun baru masuk je kan?" tanya Ila sedikit kehairanan.

"Ye tak ye jugak. Dah..pergi bersihkan diri, lepas tu kita solat berjemaah. Ibu tunggu.."

"Gampang buk..insyaAllah, tunggu sebentar ya!" jawab Ila ala-ala Indon.


Mak Som tersenyum sambil menggeleng-gelengkan sedikit kepala.
'Ada-ada je la anak aku ni..' bisik hatinya.



************************


Seusai solat, Ila menuju ke kamarnya, bertemakan kebiruan, sesuai dengan warna kegemarannya. Belum sempat dia menyelak langsir kamarnya..


"Ila, nanti datang depan ye. Ibu ada sedikit perkara nak berbincang dengan kamu ni." pinta si ibu.


Na'ilah memandang ibunya lalu mengangguk bersahaja.



************************



"Ibu nak air?" tanya Ila.


Ibunya hanya menggelengkan kepala tanda tidak mahu.


"Ayah?"


"Ayah baru je minum air teh herba yang ibu kamu buat tadi." ayahnya menolak ringkas.

"Duduklah nak.." ayahnya menyeru kepadanya malah sudah tahu anaknya itu ingin melambatkan proses perbincangan.


Ila duduk bersimpuh di lantai.

"Ila dah fikirkan ke belum perkara yang ibu sampaikan kelmarin?" tanya ibunya tanpa membuang masa.

"Erm..." Ila serba-salah.


"Beginilah Ila. Kamu tu dah besar panjang. Dah matang untuk membuat keputusan. Ayah dan ibu sepakat bersetuju. Hanya tinggal kata putus dari kamu je." jelas si ayah.


"Ayah.. Ibu.. Jika ayah dan ibu merasakan itu yang terbaik buat diri Ila, Ila tidak membantah. Asalkan ayah dan ibu redha akan Ila." Ila hanya tunduk mengemukan jawapan.

"Ila tak perlukan masa ke? Lagipun, Ila kan masih tak kenal siapa dia. Kalau ibu katakan kepada dia, Ila memerlukan masa seminggu, setuju?" tanya si ibu memerlukan kepastian.

"Hanya seminggu? Erm..kalau begitu, ayah dan ibu tolong berikan Ila masa dalam seminggu ye?" cetus Ila berharap ada keputusan selepas istikharah yang akan dilakukan.

"Baiklah. Apa jua keputusanmu, ibu dan ayah akan menyokongmu." Mak Som cuba memberi sokongan pada anak emasnya.

"Terima kasih bu.."

"Cuma, ayah nak ingatkan kamu, jangan terbawa-bawa perkara ni sehingga boleh membebankan kamu dan membuatkan kamu lalai mengingati Allah. Bahkan, kamu perlu lebih dekat dengan Allah supaya kamu diberi jalan yang terbaik di sisiNya." nasihat ringkas dan padat dari seorang ayah.


"InsyaAllah, ayah. Terima kasih mengingatkan Ila." wajah Ila tenang dengan senyuman.


"Baiklah ayah, ibu. Ila masuk tidur dulu. Takut 'terlajak' pula esok." lemah lembut bicaranya mengundur diri.


"Tafaddholi ya bint." ujar ayahnya.

Ila sedikit keletihan lantaran tugas baru yang diterimanya sejak beberapa hari yang lalu. Bimbang juga seandainya amalan hariannya ditinggalkan berbekalkan alasan sebegitu.


Ya, dengan Qiamullail lah dirinya terasa begitu rapat dengan Tuhannya. Segala aturan hidup disandarkan pada Yang Maha Kuasa. Setiap tindak-tanduknya dimulakan dengan nama Tuhannya. 'Bismillahirrahmanirrahim'. Itulah tunjang kekuatan pada dirinya. Bangun pada waktu malam untuk melaksanakan ibadat-ibadat sunat, memanjatkan doa pengharapan syurga dan keampunan buat diri, keluarga dan saudara seIslam.

Kerana itu juga dia memasakkan jauh di sudut hatinya ingin menjadi seperti Na'ilah al-Farafishah, sesuai dengan nama yang telah diberikan Allah kepadanya. Sentiasa berharap, walau tidak secara keseluruhan, auranya sahaja sudah mencukupi.

Mudah-mudahan....




To be countinued, insyaAllah.. ^_^'