MUTIARA KATA..


NABI MUHAMMAD S.A.W. PERNAH BERSABDA:

"BUKANLAH KEMULIAAN ITU DENGAN MEMAKAI PAKAIAN CANTIK DAN BERSEGAK, TETAPI IA ADALAH DENGAN KETENANGAN (SOPAN SANTUN) DAN MERENDAH DIRI."

-RIWAYAT AD-DAILAMI-


Permata Agama yang diredhai ALLAH..

Wednesday, December 28, 2011

Perkongsian Di Malam Imtihan : Kekuatan..


Bismillah wal Hamdulillah.

Detik-detik sebegini sepatutnya tidak wajarlah untuk saya mengambil masa menulis sesuatu, kerana esok pagi jam 9 saya akan menduduki peperiksaan akhir semester ini bagi subjek Study of Religions. Namun, mungkin sesetengah orang beranggapan, no hal la sis..

Dengar nama subjek, nampak mudah. Namun pensyarah saya sendiri mengakui bahawa subjek ini terlalu informative dan banyak fakta dan istilah-istilah yang perlu diingati. Seandainya format soalan hanyalah MCQ (Multiple Choice Question) atau soalan objektif, ianya barangkali sedikit membantu, kerana jawapannya sudah ada, hanya kita perlu memilih jawapan yang tepat sahaja. Cuma sahaja, soalannya hanyalah berbentuk esei dan short answer, maka ianya memerlukan pembacaan dan hafalan yang baik sebagai persediaan.

Lalu, mengapakah saya masih di hadapan komputer riba ini, mengapa tidak terus mengulangkaji sahaja atau lebih tepat dikatakan mengadakan pecutan terakhir? Ianya bukanlah bermakna persiapan saya sudah cukup rapi, dan habis semua benda saya dah baca, hanya menunggu hari esok. Tidak. Kalau ditanya berapa peratus preparation saya ketika ini, sejujurnya saya boleh katakan, baru 55%. Berbekalkan carry marks yang tak seberapa, saya tak pasti kenapa saya masih 'tenang' di saat ini.

Di manakah 45% yang selebihnya? Bukan kuasa saya untuk menghilangkan fakta-fakta yang telah saya hafal sebelum ini. Allah Taala Yang Maha Berkuasa atas hamba-hambaNya. Saya juga hanya manusia biasa. Hal sebegini sering berlaku pada sesetengah manusia. Banyak benda yang terkeluar, dan baca sekarang pun dah tak masuk apa. Betul?

Mungkin juga gara-gara "preparation last minute". -- perangai pelajar masa kini. Namun, saya mampu bersikap optimis pada diri sendiri. Masih mampu tersenyum dan bersyukur, kerana Allah masih memberikan saya peluang untuk ruku' dan sujud padaNya, sedangkan banyak insan yang telah kembali bertemu denganNya saban hari.

Perkongsian ini sengaja saya nukilkan, kerana saya percaya, ramai insan yang mengalami kondisi dan kerisauan seperti ini. Maka, suka saya berkongsi semangat dan kekuatan untuk pembaca, meredakan hati yang gelisah, membangkitkan semangat yang parah.

1) Bagi mereka yang masih punya ibu dan bapa, pintalah redha dan doa mereka sebaiknya. Saat semangat saya sedikit menjunam sebentar tadi, sempat saya menghantar satu sms pada mak saya. Saya tak tahu mengapa saya menghantar "Mak, takut la exam esok" secara spontan. Lalu, untuk menyedapkan hati, saya terus mengisi masa dengan menggosok baju untuk dipakai esok hari. Sedang menggosok, mak reply mesej saya tadi, "Jangan takut, Keluarkan doa2 yang ada. InsyaAllah Allah beserta orang yang berserah diri kepadaNya." Terus bergenang air di kelopak mata saya. Terharu, dan terus ukirkan senyuman. :) Kerana apa, emaklah merupakan insan yang tidak putus-putus memberikan semangat dan keyakinan sejak kecil hinggalah dewasa kini.

2) Saya mencapai nota-nota untuk dibaca semula, kerana pada hakikatnya ianya telah pun dibaca berulang kali. Saya tak pasti mengapa, masih ada yang kurang. Lantas saya mencapai telefon bimbit saya, membelek nama-nama di 'phonebook', mencari insan bertuah untuk saya pinta secebis semangat. Lalu, sahabat baik saya, Hazwani Khamarudin adalah mangsanya. Alhamdulillah, kata-katanya membuatkan senyuman saya lebih lebar dan ikhlas. :)

3) Setelah laptop saya di'hidup'kan sebentar tadi, terus saya membuka laman facebook. Berhajat untuk mencari sedikit kekuatan. Lalu, saya terjumpa status seorang sahabat baik saya, membuatkan hati saya tersentuh..


Tersentuh hati saya membacanya. Saya tak pasti bagaimana dengan kalian. Atau, saya hanya terasa sendiri.. ^^'

4) Yang pasti, hayatilah surat-surat cinta yang Allah titipkan melalui kekasihNya, Nabi Muhammad s.a.w., yakni Al-Quran Al-Karim. Membacanya, membuatkan kita rasa tenang dengan makna-makna tersirat yang Allah kirimkan sebagai bekalan dan kekuatan untuk hamba-hambaNya yang sentiasa mengharapkan nusrah dari Tuhan. Air wudhu' yang disunatkan lebih membuatkan kita yakin dan positif dengan janji-janji Allah buat mereka yang berjuang pada jalanNya. Lalu, hiasilah sepertiga malam ini dengan tahajud dan taubat pada Yang Maha Agung, kerana  baru kita sedar betapa kerdil dan kecilnya kita berbanding nikmat yang Dia kurniakan.

Kekuatan perlu dicari. Sekalipun kita terpaksa jatuh dan bangun semula. Usah mengharapkan segalanya menjadi mudah, andai tidak bersulamkan redha dan tabah. Kerana bila-bila masa sahaja kita diuji dengan kesukaran, kerana itu ujian untuk orang beriman.

Untuk akhirnya, selamat maju jaya pada semua pembaca. Saling mendoakan untuk kejayaan bersama. Kejayaan yang kita harapkan untuk agama dan perjuangan, bukan hanya untuk masa depan semata. Mahu Dean's List, tapi mengejar Deen's List itu yang lebih utama.

Siiru 'ala barokatillah.

Salam mujahadah :)

~ Aslih Nafsak Wad'u Ghairak ~

Sunday, December 25, 2011

Tiada Siapa Yang Tahu..



Setiap inci ku hayati
Setiap kurnia ku syukuri
Lantas dari sujud ke sujud
Aku terus hambakan diri


Tangan ini masih tekun menulis
Kaki ini terus kukuh berdiri
Lidah berzikir senyuman diberi


Namun
Tiada siapa yang tahu
Mata yang cuba gagah menipu
Tetap merembes air dingin
Mengalir terus di pipi gebu


Bukan tidak redha
Bukan tidak rela
Aku hanya insan biasa
Penuh dengan dosa dan noda
Namun tidak siapa yang tahu


Tiada siapa yang tahu
Terbitnya kaca di kelopak mata
Hanya untuk Dia
Kerana Dia Yang Memahami segalanya..


~ Aslih Nafsak Wad'u Ghairak ~

Sunday, December 11, 2011

Bilakah Masanya..?


Bismillah wal Hamdulillah.

Cepat je masa berlalu kan? Dah nak sampai ke penghujung semester dah untuk sem ni. Sampai bapa saya ingat saya masih 1st year in study.

Bila hari-hari kita disibukkan dengan assignments, exam, quizzes, presentations, meeting, juga hal-hal lain, pasti ada sedikit dari hati kita terlalai dengan urusan-urusan menghadapi hari yang pasti tiba, yakni hari Qiamat.

Usah kita bertanyakan bilakah berlakunya Hari Pembalasan, namun tanyalah pada diri kita, apa persediaan yang kita sediakan untuk dijadikan bekalan di akhirat kelak.

Masa itu emas. Harga emas memang mahal. Maka, harga masa itu tersangatlah mahal. Kerana apa, kerana emas kita boleh beli bila-bila masa dan di mana-mana sahaja yang kita mahukan dan bilamana kita mampu memilikinya. Namun, masa, bolehkah kita membelinya? Emas, jika hilang, menangis tak sudah lah kita. Namun, kita bisa membeli emas yang baru. Masa, jika hilang, bisakah kita mendapatkannya semula? Menangis air mata darah sekali pun, kita tak kan dapatnya kembali..




Setiap kali saya ingin membaca Surah Al-'Asr, pasti saya rasa gerun dan takut, serta serba salah. Nak menangis pun ada. Rasa kerdil je diri ni. Kita bercakap soal masa, sedangkan kita, adakah seorang yang betul-betul peka dengan kehadiran ia yang tidak akan kembali lagi..




Juga, bila menjangkau usia-usia awal 20-an sebegini, soalan famous yang datang adalah, "Bila nak kahwin?", "Bila turn si adik pulak?". Mahu saja saya menjawab, "Wallahu a'lam. Bimbang-bimbang ajal yang tiba dahulu.."


Tapi disebabkan nak raikan persoalan mereka, jawapan selamat yang diberikan, "Esok..." ;)


Sekian.

~ Aslih Nafsak Wad'u Ghairak ~

Sunday, November 27, 2011

Hujan, Punya Makna..



Bismillah wal Hamdulillah.

Teringat hadith Nabi Muhammad sollallahu 'alaihi wasallam,
"Berdoalah pada waktu mustajab do'a, iaitu sewaktu pasukan tentera bertempur, waktu mendirikan solat, dan ketika hujan turun." (Hadith Riwayat Abu Daud)
Saban hari, bumi kita dilimpahi dengan air hujan yang turun dari langit. Percaturan yang Allah tetapkan ini pasti ada maksud dan hikmah yang tersembunyi, meskipun manusia terpaksa meredah hujan yang lebat beserta angin kencang, banjir, dan sebagainya. Tidak terkecuali, sebahagian dari kita merungut dan 'menyalahkan' hujan kerana turun bukan pada masa yang mereka inginkan.


Sukar kan untuk menjadi hambaNya yang bersyukur? Mampukah kita menjadi golongan sedikit yang Allah pernah janjikan syurga? Payah kan?

Tapi ianya tidak mustahil. Namun, ramai manusia terlupa dan tidak tahu akan hadith Nabi seperti yang telah dinyatakan di atas. Saat turunnya hujan adalah antara waktu mustajab (Allah perkenankan) doa kita. Kekerapan turunnya hujan kebelakangan ini, barangkali Allah sedang memberikan kita peluang dan ruang untuk perbanyakkan doa kepadaNya.

Do'a lah apa sahaja, asalkan tidak bertentangan dengan syariatullah dan sunnatullah. Anda mahukan keputusan yang cemerlang di dalam peperiksaan? Anda mahukan kemudahan dalam menghadapi kesukaran? Anda mahukan kekuatan untuk hidup yang penuh dengan cabaran? Anda mahukan kesihatan yang berpanjangan? Anda mahu dikurniakan seorang isteri atau suami yang setia dan bersefahaman? Anda mahukan anak-anak yang taat dan budiman? Anda mahukan mati dalam keadaan sebaik-baik pengakhiran?

Hati perlu ikhlas, sabar dan redha. Siapa sahaja anda, anda layak untuk meminta pada Yang Maha Mendengar. Kerana sifatNya kekal, dan Maha Memberi. 

Benarlah akan kata-kata, HUJAN ITU RAHMAT.. :)

Sekian.

~ Aslih Nafsak Wad'u Ghairak ~

Saturday, November 26, 2011

Sempena Hari Pernikahanmu..


Bismillahirrahmanirrahim.

Sempena Hari Pernikahanmu,

Adikmu ini mengucapkan sekalung tahniah atas kehadiran seorang suami yang dikau bisa jadikan teman, guru dan wasilah untuk menempah syurga. Juga ucapan takziah buatmu atas taklifat baru sebagai seorang isteri kepada seorang insan yang bernama lelaki.

27 tahun dirimu membawa status "single", kini tibalah saatnya untukmu mencurah bakti pada yang lainnya. Kasih dan pengorbananmu terhadap mak, bapak, dan kami adik-beradik, tiada tolok bandingnya. Lantas, ia membina kepercayaan atas dirimu, meskipun dalam hal memilih pasangan hidup.

Terima kasih tidak terhingga atas layananmu sebagai seorang kakak yang sangat baik, prihatin dan bertanggungjawab. Terlalu banyak kasih sayang dan sumbangan yang dikau berikan buatku. Dan kini, segalanya menerjah hadir ke kotak fikiranku akan satu persatu pengorbananmu.

Tika ku sakit, dikau bisa menjadi seorang doctor. Tika ku sedih, dikau bisa menjadi seorang motivator. Tika ku jahil, dikau bisa menjadi seorang illustrator. Tika ku papa, dikau bisa memberikan sponsor. Tika ku sendirian, dikau bisa menjadi driver. Tika ku dahaga, dikau bisa menjadi mineral water. :) Dikau sudah cukup untuk menjadi kakak contoh kepada kami.

Hari ini, ketaatanmu yang utama adalah pada sang suami. Namun ianya bukanlah bermakna syariat Allah diabaikan dan dijadikan sampingan. Ketaatan mutlak tetap hanya pada Yang Satu, agar redha dan berkat Allah menemani dalam setiap tutur dan langkahmu untuk melayari bahtera hingga ke syurga.

Ungkapkanlah lafaz syukur dan kata yang indah tanda kerdilnya kita sebagai seorang hamba. Segala nikmat perlulah dikembalikan pada Yang Maha Memberi, kerana tanpa rezekiNya, mana mungkin manusian bisa menikmati fitrah untuk menyayangi dan disayangi.

Jodoh itu rezeki dari Allah Taala. Maka, pohonlah padaNya agar rezeki itu sentiasa berkat dan subur seiring jua pergantungan dan pengharapan kita padaNya.

Sunnah Rasul telah dikau penuhi, layarilah ia dengan penuh ketaqwaan dan kesabaran agar rumah tangga yang dibina dilimpahi dengan sakinah, mawaddah wa rahmah. Moga pernikahan ini juga bisa membuatkan syaitan durjana menangis terduduk hiba akan kegagalan mendorong manusia bermaksiat dan jauh dariNya.

Akhir kata, mohon maaf atas segala kekasaran bahasa, keterlanjuran bicara dan kesalahan kata yang sengaja ataupun tidak sengaja. Selawat dan salam ke atas junjungan besar Nabi Muhammad Sollallahu 'alaihi wa sallam.

Terima kasih atas segalanya.

Sekian,
dari adikmu,
Siti 'Aishah Jauhara binti Surtahman.


BAROKALLAHU LAKUMA WA JAMA'A BAINAKUM FI KHAIR
buat satu-satunya kakak kandungku di dunia,
ASMA' WARDAH BINTI SURTAHMAN
dan suaminya
MOHD YUSAIRI BIN MOHD YUSOF



Thursday, November 3, 2011

Raikan Fitrah..


Situasi 1

Asiah : Bang, semalam kan saya pergi rumah Mak Long, dia jamu kuih almond london. Teringin pulak saya. Nanti kita gi beli ye bang, dekat2 nak Raya Haji ni..
Saiful : Mmm..
Asiah : Bang, tadi saya masak gulai ikan masin kesukaan abang. Jom la kita makan..
Saiful : Ye..
Asiah : Bang, petang ni ada rancangan Al-Kulliyyah. Tolong ingatkan saya ya..
Saiful : Mmm..
Asiah : Bang, esok tolong temankan saya pergi beli barang dapur sikit boleh tak?
Saiful : Mmm..
Asiah : Bang, nak air ke? Saya tolong buatkan..
Saiful : Cukup3. Awak ni.. Asyik bercakap je dari tadi. Tak penat ke? Awak diam boleh tak?
Asiah : Erk, ok.. :(

Sejam kemudian..

Saiful : Asiah, tolong ambilkan kopiah abang di bilik.
Asiah : [hanya mengangguk]

Saiful : Jom makan..
Asiah : [ikut pergi ke dapur]

Saiful : Kenapa senyap je ni? Biasanya tengah2 makan ni macam2 cerita ada..
Asiah : [hanya tersengih]

Saiful : Asiah, abang pergi masjid dulu ye.
Asiah : [hanya angguk dan senyum]

Saiful : Ni kenapa tak cakap sepatah langsung ni? Sakit gigi ye?
Asiah : Tadi kan abang suruh senyap.
Saiful : Erk. =.=

Situasi 2

Saiful sedang menonton televisyen, perlawanan sengit bola sepak antara Terengganu dan Negeri Sembilan.

Asiah, tanpa disedari mengambil remote tv menukar siaran kepada drama bersiri Indonesia.

Saiful : Eh, kenapa tukar channel ni? Orang tengah syok tengok tadi..
Asiah : Abang ni asyik tengok bola je.. Nak kata pandai main, tak jugak. Tengok la cerita lain pulak.
Saiful : [frust]

Situasi 3

Farah : Mama, nak buku mewarna tu.. Belikan la..
Asiah : Tak payah la. Dah 5 Tahun dah, besar panjang dah. Beli la buku Amal Jama'i oleh Haji Yahya Othman ke..
Farah : 'amal jama'i tu apa benda..'

********************


Raikanlah fitrah yang ada pada seseorang itu. Barangkali kita belajar sesuatu daripadanya.

Fitrah seorang perempuan adalah ingin berkongsi sesuatu dengan orang yang paling dekat dengannya. Sekalipun kita terpaksa mendengar cerita yang sama berulang kali, apa salahnya kita teruskan mendengar dan raikan dia.. :)

'Fitrah' seorang lelaki, suka bersukan dan rata-ratanya menggemari sukan bola sepak. Apalah kiranya jika kita meraikan kegemaran dia sekalipun kita tidak menggemari mahupun membenci sukan tersebut. :)

Bagi anak-anak kecil, fitrah mereka inginkan permainan yang sesuai dengan seusianya. Menjadi kebosanan buat anak-anak kecil sekiranya kita mendesak mereka dengan perkara di luar kemampuan mereka. Namun, sesekali ada baiknya jika kita dedahkan pada mereka isu-isu dan perkara-perkara yang membuatkan mereka lebih berfikiran matang dan terkehadapan. Kerana apa, sekaranglah masanya untuk kita melahirkan generasi haraki dan rabbani yang intelek, baik dari sudut tarbiyah juga dari sudut siasah dan akhlaq. Bukan lagi sekadar melihat anak-anak bermain sep-sep tom-tom, galah panjang dan lompat tikus.

Begitu juga, fitrah manusia adalah ingin hidup berTuhan. Kita tidak akan lari dari berharap dan perlukan nusrah dari Tuhan. Kerana kita dijadikan sebagai insan yang lemah. Adanya Dia, Allah Yang Maha Berkuasa, lebih menguatkan aqidah dan meneguhkan iman kita sebagai hamba yang sentiasa tercari-cari sinar ketaqwaan dan kebahagiaan dalam erti kata yang sebenar.

Tidak semua perkara kita harus memenuhi kehendak manusia hanya kerana 'fitrah'. Ada perkara yang kita akui ianya merupakan fitrah sebagai seorang manusia, namun haruslah dihiasi dengan jalan yang diredhai oleh Allah Taala, tidak hanya mengikut hawa nafsu semata.

Segalanya berbalik pada diri kita. 

Raikanlah pandangan dan karakter orang lain. :)

*Selamat Bercuti..
*Selamat Hari Raya Aidil Adha. 'Eid Mubarak..

~ Aslih Nafsak Wad'u Ghairak ~

Saturday, October 1, 2011

CONVEST 2011..




GREX 2011 (Grand Exhibition)
Venue : Mosque compound
Date : 8-11 October 2011
Time : 8 am till 5 pm

ISLAMIC PERFORMANCE NIGHT (IPN)
Venue : Main Hall, CAC
Date : 15th October 2011
Time : 8 – 11.30 pm

NATIONAL SEMINAR on Youth & Leadership
Theme : Nurturing Excellent Future Leaders
Date : 9 October 2011
Time : 9 am – 11.30 pm
Venue : Banquet Hall, Rectory Building

TRIPLE F RACE (FIT FOR FUN)
Venue : Female Sports Complex
Date : 15 October 2011
Time : 7am – 12.30 pm

SERUMPUN (Seminar Penulisan Putera Puteri Nusantara)
Venue : Moot Court, AIKOL, IIUM
Date : 8 October 2011
Time : 8.30 am – 5.00 pm
CHOCOLATE FAIR AND SME HALAL HUB
Venue : KAED Gallery
Date : 9 – 12 October 2011
Time : 8.30 am – 6.00 pm

ZoMAF'11 (Zeal of Malaysian Armed Forces)
Venue : Male Sport Complex
Date : 8th October 2011
IIUM Got Talent
Venue : RIVERSIDE
Date : 15th October 2011
Time : 8 pm

Mock Trial
Venue : Main Audi, IIUM
Date : 13th October 2011
Time : 8 pm - 12 am


*subject to change

More info : click here

Wednesday, September 21, 2011

Batu dan Sutera..



Batu itu,
bukan untuk dipijak,
bukan untuk dilempar dan disepak,
bukan jua untuk perhiasan di rak.
Walau sekeras mana pun ia,
andai setitis air jatuh padanya,
berterusan tanpa henti,
ianya bisa melekuk merubah bentuk.




Sutera itu,
bukan untuk dikotori,
bukan untuk dijadikan alas kaki,
bukan jua untuk disimpan di dalam peti.
Walau ianya lembut dan coraknya indah,
ia mudah tertarik dan tergores,
kerana sifatnya bukanlah bermakna bisa dihampar sana sini,
apatah lagi untuk diconteng sesuka hati.




Ada ketika IA bisa menjadi keras sekeras batu,
ada ketika IA juga bisa berubah menjadi lembut selembut sutera,
tiada kata terbaik yang dapat melunakkan IA,
melainkan madah-madah cinta yang kekal hingga ke akhirnya,
di samping lafaz kasih dan syukur hanya padaNya.
Itulah IA,
HATI manusia milik Tuhan Yang Esa.




'Aishah Jauhara
21 September 2011
12.46 am
Room F2.6, Mahallah Sumayyah, IIUM.

~ Aslih Nafsak Wad'u Ghairak ~

Wednesday, September 7, 2011

Title 'Pelajar Sekolah Agama'..?



-gambar hiasan-


"Budak sekolah agama dah macam bukan budak sekolah agama!", luahan seorang adik kepadaku.

Terasa juga genjatannya, namun riak wajahku seolah tenang, kerana ini bukan pertama kali statement yang masuk ke gegendang telingaku.

"Kenapa kamu cakap macam tu?", tanyaku, mencari asbab (sebab-sebab) dan kepastian menurut pandangannya.

"Ye lah kak.. Sebab aku pun pernah sekolah agama jugak dulu waktu Form 1 sampai Form 2, pastu tak tahan, aku keluar. Rules dia macam-macam, kena kancing lengan baju la, pakai stokin la, tudung labuh paras siku la, kasut B.U.M. yang aku baru beli dulu pun, pengawas tak bagi pakai. Dah la beli mahal-mahal. Memang tak tahan r..", ada nada ketidakpuashatian melalui suaranya. 

Aku terus mendengar.

-gambar hiasan-

"Dah tu, diorang-diorang yang tudung labuh sampai bawah punggung, jalan tunduk penuh wara', nak dengar diorang ketawa pun payah, tup-tup, aku jumpa dia kat shopping complex baru ni, pakaian bukan main ketat, sendat, tudung pun kalah aku, macam pakai scarf je!", luahnya dalam satu nafas. 

"Gambar-gambar kat facebook tak yah cakap r kan.. Lagi meluat aku tengok. Bergambar dengan balak, peluk-peluk, macam nak cium dah ha! Dulu bukan main lagi, "Sahabat-sahabat, kita orang-orang yang punyai agama dan iman dalam diri perlu istiqamah dalam melaksanakan perintah Allah. Jauhi perkara-perkara maksiat, dan jangan sesekali ber'couple' kerana ia potensi besar untuk kita terjerumus ke kancah zina..". Hooo..sori la beb..cakap tak serupa bikin betul.", sempat dia melakonkan watak orang yang dia maksudkan.

Aku mengetip bibir, tanganku memangku dagu. Masih menghayati bait-bait kekesalan dalam setiap kata-katanya, sambil memikirkan apa jawapan yang perlu aku berikan. 

"Susah dah nak jumpa kawan-kawan aku dulu yang betul-betul konsisten sekarang. Lepas keluar sekolah tu, aku ada jugak follow-up cerita member-member kat sana. Kata kawan-kawan aku, kebanyakan yang berlagak alim waktu sekolah dulu, semua tak menjadi. Aku ni walaupun takde la alim sangat, tapi at least aku tahu jugak apa yang patut dan apa yang tak patut.", nadanya sedikit menurun. 

Diam seketika. Mungkin tiba masanya dia memberi ruang padaku untuk bersuara. 

"Erm.. Agak-agak la kan, kalau kamu berada di tempat dia, dan dia berada di tempat kamu, apa yang kamu mahukan dari dia untuk kebaikan kamu?", sengaja saya lontarkan soalan ini, walaupun saya tak pasti soalan jenis apa ni..

Dia diam seribu bahasa, mencari jawapan barangkali. 

"Tegur aku.", jawabnya ringkas.

Kepalanya tunduk ke bawah. Dia sudah cuba mula memahami maksudku.

"Lagi?", soalku lagi.

"Erm.. selalu ingatkan aku, bimbing aku, doakan aku.."

"Tapi kak, aku ni bukannya baik pun nak bimbing-bimbing orang ni..", sambungnya lagi.

"Akak pun bukan baik orangnya. Erm.. Awak pernah tegur perbuatan dia yang awak tak suka tu?", tanya saya.

"Aku ada jugak tegur-tegur dia camtu, tapi by PM kat FB. Tapi hampeh, dia tak balas pun."

"Pernah jumpa dia?"

"Reunion raya tahun lepas."

"Emm.. Dik, iman manusia bukan seperti malaikat yang sentiasa 'maintain', iman kita bukan seperti Nabi dan Rasul yang sentiasa meningkat, iman kita sebagai manusia, ada naik, ada turunnya. Mungkin di kala ini, iman akak sedang menurun, mungkin juga ketika ini, iman kamu sedang menaik. Wallahu a'lam.", dia seolah-olah tersentak, saya malas untuk meneka mengapa.

"Akak mengerti apa yang kamu rasai. Itu tandanya kamu masih punya iman dan kesedaran akan perubahan yang melanda kawan-kawan kamu tu. Allah telah campakkan rasa benci pada hati kamu akan perbuatan mereka, namun kita jangan sekali-kali membenci mereka. Akak bukannya membela mereka, cuma akak nak nyatakan di sini, kita punya ada hak dan tanggungjawab masing-masing. Hak dan tanggungjawab dia adalah untuk mempraktikkan hal-hal agama yang dia tahu dan faham selama ni. Dan hak serta tanggungjawab kamu adalah menegur dia sebagai seorang Muslim kepada saudara seIslam yang lain, meskipun kita tidaklah punya kesempurnaan untuk menegur kesilapan orang, namun apa yang diperkatakan barangkali membuka hatinya untuk berubah ke arah yang lebih baik."

"Mungkin saat ini dia terjatuh di bawah godaan syaitan, mungkin juga sebentar lagi hatinya terbuka semula untuk kembali pada dirinya yang asal. Kita, mungkin saja saat ini, kita hebat perkatakan hukum-hakam dan sebagainya, walhal kita tidak tahu apakah kita mampu teguh tunduk pada jalan hidup sebenar sebagai seorang yang mengaku Islam pada masa akan datang. Hati ini milik Allah, maka pintalah padaNya agar Dia menjaga hati dan iman kita agar tegar dalam mentaati suruhanNya, dan meninggalkan laranganNya."

"Serulah diri adik dan rakan-rakan agar kembali pada fitrah manusia dalam hidup berTuhan. Seringkali kita ingat padaNya tika kita susah sahaja, namun bila nikmat kesenangan membaluti hidup kita, langsung kita tidak endah akanNya. Ingatlah, di dalam Surah Az-Zumar ayat 53, Allah Taala ada memberi surat cinta pada kita bahasawanya, 
"Katakanlah : Wahai hamba-hambaKu yang melampaui batas terhadap diri mereka sendiri, janganlah kalian berputus asa dari rahmat Allah. Sesungguhnya Allah mengampuni dosa-dosa semuanya. Sesungguhnya Dia-lah Yang Maha Pengampun Lagi Maha Penyayang."
Kolam matanya sudah mula bertakung dengan jernih-jernih mutiara. Aku menarik nafas, bimbang kata-kataku ada mengguris hatinya. 

"Mereka bukan tidak tahu, cuma mereka buat-buat tak tahu, dan barangkali mereka terlalai dari yang haq. Usah jemu mengajak mereka kembali ke arah kebaikan. Dalam masa yang sama, kita iringi dengan transformasi diri supaya lebih terasa dekat dengan Tuhan."

"Sekarang ni, pelajar sekolah agama bukan lagi satu persoalan. Tidak kira sama ada dia merupakan pelajar sekolah agama atau tidak, aliran sains atau sastera, kita punya pegangan yang mesti kita ikuti, iaitu Al-Quran dan As-Sunnah. Kehidupan beragama itu perlu mengalir dalam darah setiap manusia yang mengaku beriman pada Allah Taala dan RasulNya. Di akhirat nanti, bukanlah title 'pelajar sekolah agama' yang akan dibentangkan, tapi sejauh mana tuntutan agama yang kita amalkan." 

Tiba-tiba, telefon bimbitku berdering. 

Panggilan dari ibuku. Katanya mahu aku pulang segera ke rumah, kerana ada saudara-mara dari Kelantan yang bakal bertandang.

Lantas, aku meminta izin dari adik tersebut untuk mengundur diri. 

"Sudah lah. Kesat air matamu, bengkak pula mata tu. Nanti orang laki kata tak 'thiqah'..", usikku. 

"Thiqah? How do you know that word?", matanya membulat. 

Aku bingkas bangun dari tempat dudukku. 

"Akak pun budak sekolah agama.. 

macam kamu..", ku ukirkan senyuman buatnya. 

Aku berjabat tangan dengannya, lalu memeluknya dengan penuh kasih sayang. Ku bisikkan di telinganya, 

"Jangan lupa istighfar, dik. Bimbang pahala kita berkurang kerana membuka aibnya." 

Dan aku berlalu pergi..


~ Aslih Nafsak Wad'u Ghairak ~

Tuesday, September 6, 2011

555..


Bismillah wal Hamdulillah.

Belum terlambat untuk penulis mengucapkan Selamat Menyambut Bulan Syawal yang mulia, Selamat Hari Raya Aidilfitri. Mohon maaf atas segala salah dan silap saya sepanjang bertinta dan perkenalan kita.

Anyway, saya menunggu saat ini untuk menulis entry ini. :) 

Apa sebenarnya yang dimaksudkan dengan tajuk post ini? 555?

Buku tiga-lima kah? 

Oh, di kesempatan ini, saya memohon kemaafan seandainya ada janji-janji yang tidak tertunai, atau hutang-hutang yang tidak terlangsai. Jika saya ada hutang yang belum dilunaskan, mohon khabarkan. InsyaAllah saya akan mengembalikan hutang-hutang tersebut dengan segera, selagi saya masih hidup dan bernyawa. Usah di bawa hingga ke akhirat nanti, tak tertanggung den.. :'(

Dan entry ini ditulis sebagai penghargaan kepada pembaca-pembaca blog saya, Tinta Permata, terutama buat followers saya yang kini sudah mencecah 555, meskipun blog ini kadang meriah, kadang bersawang, kadang bagaikan chips more, kadang bagaikan ketupat dan nasi impit.


Walaubagaimanapun, saya mengucapkan berbanyak-banyak terima kasih atas kunjungan kalian ke teratak ini, dan mohon kemaafan atas segala kekurangan dan kelemahan saya dalam bertinta. Saya hanya insan biasa, jauh lebih biasa dari anda. Walau saya tidaklah sehebat penulis-penulis blog yang lain, saya tetap bersyukur masih dikurniakan akal untuk berfikir, tangan untuk menaip dan mata untuk menangis. Kadang, sedang saya menulis, air mata turut jatuh, memuhasabah diri yang makin leka dan alpa.

Sesungguhnya saya hanya mengharapkan redha dari Allah dan kedua ibu bapa agar ia dapat memberikan saham saya buat di akhirat kelak. Saya juga tidak mahukan apa-apa, hanya berharap kita dapat mengambil segala manfaat yang ada bersama. Walau tidak seguni, cukuplah andai cuma secubit.

Juga, doakan saya agar tetap dalam meneruskan da'wah melalui penulisan ini, dan sesungguhnya tanpa sokongan dan dorongan kalian, sukar untuk saya sampai ke tahap ini. Saya doakan agar kita semua terbuka hati, terbuka fikiran, terbuka minda atas segala ilmu Allah yang ada di muka bumi ini. Kita mampu untuk jadi yang terbaik dalam kalangan yang terbaik, andai kita sendiri yang tekad dan berusaha untuk melakukannya. 

Teruskan membaca post-post seterusnya.

Salam mahabbah dari saya.

.:: Keredhaan dan Keberkatan dariNya yang KuDamba ::.

~ Aslih Nafsak Wad'u Ghairak ~

Friday, August 26, 2011

Kisah Sebenar-benar CINTA..


Ada sebuah kisah tentang CINTA 
yang sebenar-benar cinta
yang dikirimkan Allah melalui kehidupan RasulNya.


Pagi itu,
walaupun langit telah mulai menguning,
burung-burung gurun enggan enggan mengepakkan sayap.

Pagi itu,
Rasulullah dengan suara terbatas memberikan khutbah,

"Wahai umatku..
Kita semua ada dalam kekuasaan Allah dan cinta kasihNya.
Maka taati dan bertaqwalah kepadaNya.."

"Ku wariskan dua perkara kepada kalian,
Al-Quran dan Sunnahku.."

"Barangsiapa mencintai sunnahku,
bererti mencintaiku,
dan kelak orang-orang yang mencintaiku akan masuk syurga bersama-sama aku.."

Khutbah singkat itu diakhiri dengan pandangan mata Rasulullah yang tenang dan penuh minat menatap sahabatnya satu persatu.

Abu Bakar menatap mata itu dengan berkaca-kaca.
Umar dadanya naik turun menahan nafas dan tangisnya.
Uthman menghela nafas panjang.
Ali menundukkan kepalanya dalam-dalam.

Isyarat itu telah datang, saatnya sudah tiba..

'Rasulullah akan meninggalkan kita semua,'
keluh hati semua sahabat kala itu.

Manusia tercinta itu,
hampir selesai menunaikan tugasnya di dunia.

Tanda-tanda itu semakin kuat.
Ali dan Fadhal dengan pantas menyambut Rasulullah yang berkeadaan lemah dan goyah ketika turun dari mimbar.

Di saat itu, seandainya mampu,
seluruh sahabat yang hadir di sana,
pasti akan menahan detik-detik berlalu.

Matahari kian tinggi,
tapi pintu rumah Rasulullah masih tertutup.
Sedang di dalamnya,
Rasulullah sedang terbaring lemah dengan keningnya yang berkeringat dan membasahi pelepah kurma yang menjadi alas tidurnya.

Tiba-tiba dari luar pintu,
terdengar seorang yang berseru mengucapkan salam.
"Bolehkah saya masuk?", tanyanya.
Tapi Fatimah tidak mengizinkannya masuk.
"Maaflah, ayahku sedang demam," kata Fatimah yang membalikkan badan dan menutup daun pintu.

Kemudian ia kembali menemani ayahnya yang ternyata sudah membuka mata dan bertanya pada Fatimah,
"Siapakah itu wahai anakku?"
"Tak tahulah ayahku, orang sepertinya baru sekali ini aku melihatnya," tutur Fatimah lembut.

Lalu Rasulullah menatap puterinya itu dengan pandangan yang menggetarkan.
Seolah-olah bahagian demi bahagian wajah anaknya itu hendak dikenang.

"Ketahuilah, 
dialah yang menghapuskan kenikmatan sementara,
dialah yang memisahkan pertemuan di dunia.
Dialah malaikat maut," kata Rasulullah.

Fatimah pun menahan ledakkan tangisnya.

Malaikat maut datang menghampiri,
tapi Rasulullah menanyakan kenapa Jibril tidak ikut sama menyertainya.


Kemudian dipanggillah Jibril yang sebelumnya sudah bersiap di atas langit dunia menyambut ruh kekasih Allah dan penghulu dunia ini.

"Jibril, jelaskan apa hakku nanti di hadapan Allah?" tanya Rasulullah dengan suara yang amat lemah.
"Pintu-pintu langit telah terbuka, para malaikat telah menanti ruhmu. Semua syurga terbuka lebar menanti kedatanganmu." kata Jibril.

Tapi itu ternyata tidak membuatkan Rasulullah lega,
matanya masih penuh kecemasan.

"Engkau tidak senang mendengar khabar ini?", tanya Jibril lagi.
"Khabarkan kepadaku bagaimana nasib UMATKU kelak?"
"Jangan khawatir wahai Rasul Allah, aku pernah mendengar Allah berfirman kepadaku : 'Ku haramkan syurga bagi siapa saja, kecuali umat Muhammad telah berada di dalamnya'.", kata Jibril.

Detik-detik semakin dekat,
saatnya Izrail melakukan tugas.
Perlahan ruh Rasulullah ditarik.
Nampak seluruh tubuh Rasulullah bersimbah peluh, urat-urat lehernya menegang.
"Jibril, betapa sakit sakaratul maut ini." perlahan Rasulullah mengaduh.
Fatimah terpejam.
Ali yang disampingnya menunduk semakin dalam,
dan Jibril memalingkan muka.
"Jijikkah kau melihatku, hingga kau palingkan wajahmu Jibril?", tanya Rasulullah pada malaikat penghantar wahyu itu.
"Siapakah yang sanggup melihat kekasih Allah direnggut ajal," kata Jibril.

"Ya Allah, dahsyat niat maut ini, timpakan sahaja semua seksa maut ini kepadaku, jangan pada UMATKU."

Badan Rasulullah mulai dingin,
kaki dan dadanya sudah tidak bergerak lagi.
Bibirnya bergetar seakan hendak membisikkan sesuatu.
Ali segera mendekatkan telinganya.
"Uusiikum bis-solati, wa ma malakat aimanukum."
Peliharalah solat, dan peliharalah orang-orang lemah di antaramu.

Di luar pintu tangis mulai terdengar bersahutan, sahabat saling berpelukan.
Fatimah menutupkan tangan di wajahnya, 
dan Ali kembali mendekatkan telinganya ke bibir Rasulullah yang mulai kebiruan.

"Ummatii.. Ummatii.. Ummatiii.."

Dan berakhirlah hidup manusia mulia yang memberi sinaran itu.

Allahumma solli 'ala Muhammad
wa barik wa sallim 'alaih..

Betapa CINTAnya Rasulullah kepada kita..

Kita..? :'(


~ dicopy dari video "Detik-detik menjelang wafatnya Rasulullah"
sila klik di sini..

~ Aslih Nafsak Wad'u Ghairak ~

Wednesday, August 24, 2011

Do'a Itu Ku Ameen-kan..


Bismillah wal Hamdulillah.

Syukur ke hadrat Allah, kerana jantung masih lagi berdegup, nadi masih lagi berdenyut, meniti hari-hari terakhir di bulan Ramadhan, kerna kita tidak tahu masihkah ada peluang untuk kita bertemu dengan-nya, hatta esok hari, masihkah ada ruang untuk kita mengadu..

Alhamdulillah, malam semalam berpeluang menghadiri jemputan ke Majlis Khatam Al-Quran kali ke-2 di Surau Damai Impian, Seksyen 3, B. B. Bangi. Kedatangan saya bersama emak disambut dengan baik sekali.

Perasaan terharu dan syukur yang teramat sangat, penduduk-penduduk di situ, juga yang menjadi tempatku menyalurkan ilmu yang secebis kurniaan Allah, memberikan partisipasi dan kerjasama yang baik, membuatkan diri ini terasa dihargai dan disayangi sebaiknya oleh mereka.

Di situ lah juga, saya mendapat kad raya yang pertama pada tahun ini, diberikan oleh hati yang tulus oleh Kak Suharni (saya hanya memanggilnya Kak Su).

Sebelum kami menjamu pulut kuning beserta rendang ayam dan daging, beliau datang menyapa dan berjumpa saya. Katanya,

"Masa kali pertama kami mengadakan Majlis Bacaan Yasin, akak selaku tuan rumah tak bagi apa-apa pun waktu tu.."

Lalu, beliau menghulurkan sekeping sampul surat, yang di dalamnya saya tak pasti apa.

Setibanya di rumah, saya membuka sampul tersebut, dan ada sekeping kad raya.

Apa yang membuatkan saya tersentuh adalah do'a-nya yang dicatitkan di dalam kad tersebut.. bukan terharu sebab dapat duit raya.. :)



Buat Ustazah Aishah, 
Selamat meneruskan pengajian..
Semoga satu hari nanti dunia akan berada di tangan hambaNya yang soleh dan solehah yang di dadanya Al-Quran, agar dunia dapat dikembalikan kepada akhirat, insyaAllah..
Terima kasih daripada,
Suharni Mazlan
Damai Impian, BBB

Ameen Ya Rabb. Doa itu ku ameen-kan, terima kasih atas doanya. Mudah-mudahan ada keberkatan dalam setiap doa yang dihulurkan. Moga beliau serta suami dan anak-anak dikurniakan kesejahteraan dan kebahagiaan yang berkekalan hingga ke syurga serta dilimpahi dengan rezeki yang baik dari Allah Taala, insyaAllah.



Dan alhamdulillah, rezeki dapat duit raya pula dari beliau. Nilainya, dirahsiakan.. :)

*******

Lalu, ia mengingatkan saya pada hadith Nabi s.a.w.,

Daripada Tsauban r.a. berkata, Rasulullah s.a.w. bersabda:
"Hampir tiba suatu masa di mana bangsa-bangsa dan seluruh dunia akan datang mengerumuni kamu bagaikan orang-orang yang hendak makan mengerumuni talam hidangan mereka." Maka salah seorang sahabat bertanya, "Apakah dari kerana kami sedikit pada hari itu?". Nabi s.a.w. menjawab, "Bahkan kamu pada hari itu banyak sekali, tetapi kamu umpama buih di waktu banjir, dan Allah s.w.t. akan mencabut rasa gerun terhadap kamu dari hati musuh-musuh kamu, dan Allah s.w.t. akan mencampakkan ke dalam hati kamu penyakit 'wahan'." Seorang sahabat bertanya, "Apakah wahan itu wahai Rasulullah?" Nabi Muhammad s.a.w. menjawab, "Cinta pada dunia dan takut pada mati." (HR Abu Daud)

Allahu Akbar.. Wa Na'udzubillahi min dzalik, mohon dijauhkan dari Allah, dan memelihara kita semua dari kejahatan isi dunia dan dibelenggu dengan maksiat yang bisa menggelapkan hati kita dari mengingati Allah.

Di dunia kutip bekalan, bukan hiburan.
Cinta akhirat, pasti berkat.


~ Aslih Nafsak Wad'u Ghairak ~

Sunday, August 21, 2011

Berkat Ramadhan..


Satu hari, emak dan saya mengikuti program tadarus di sebuah masjid. Namun, kami berlainan kumpulan. Waktu itu, jam sudah menunjukkan jam 11.15 pagi, kumpulan emak sedang mengadakan tazkirah ringkas, sedang kumpulan saya masih lagi meneruskan bacaan tadarus.

Tiba-tiba emak membuat 'missed call' di handphone saya, lantas saya terus mengalihkan pandangan kepada emak. Emak menunjukkan isyarat, tangannya melambai-lambai memanggil saya. Saya terus bangun dan menuju ke sana. Setibanya di sana,

"Siti, ingat tak ayat yang kata 'dengan berzikir hati kan menjadi tenang?', kat mana ayat tu?", tanya emak saya.

Di sebelah emak, ada seorang ustazah. Ustazah itu yang sedang mencari-cari kedudukan ayat itu di dalam Al-Quran.

"Tahfiz ke?", tanya ustazah itu pada saya, pandangan saya beralih kepada ustazah tu. Saya tidak angguk, tidak geleng.

"Tahu tak ayat tu kat mana?", tanya ustazah tersebut, siap membacakan ayat yang dimaksudkan.

Saya terus mencapai Al-Quran pada emak saya, mencari ayat tersebut yang saya kira ayat "glamour".

Namun, ingatan saya terus kabur akan kedudukan ayat tersebut. Hampir dua minit saya membelek setiap muka surat mengikut anggaran saya. Ustazah tersebut turut serta mencari ayat tersebut di dalam Al-Quran.

'Ya Allah..'

Saya tertunduk.

Saya tutup Al-Quran, saya pejamkan mata.

Dalam hati, saya memohon, 'Ya Allah.. Ampuni aku..'

Saya buka mata. Saya buka kembali Al-Quran yang dipegang. 'Bismillah..'

Subhanallah.. Dengan izin Allah, tepat-tepat muka surat yang dibuka itu menunjukkan kedudukan ayat tersebut. Lantas, hati saya mengucapkan syukur, 'Subhanallah.. Alhamdulillah..'


*****

Ada beberapa lagi peristiwa yang hampir sama yang saya alami..

Hampir menitiskan air mata bila ianya terjadi pada diri sendiri. Saya sering berfikir, apa hikmah yang Allah ingin sampaikan. Mungkin sebilangan orang akan berkata ianya hanyalah "kebetulan", "nasib", dan sebagainya.

Namun, bagi saya, ianya mungkin juga satu peringatan yang Allah ingin berikan pada saya. Atau, adakah sebagai tanda ada barokah pada bulan yang mulia ini, iaitu Ramadhan.

Kadang, kita tidak perasan, setiap apa yang kita ungkapkan atau hajatkan di bulan Ramadhan, diperkenankan oleh Allah, sama ada cepat atau lambat sahaja.
Abu Hurairah ra. meriwayatkan bahawa Rasulullah SAW bersabda: "Terdapat tiga jenis orang yang doa mereka tidak ditolak; doa daripada orang yang berpuasa sehinggalah dia berbuka puasa, imam (penguasa) yang adil, dan orang yang dizalimi yang kerana doanya itu Allah mengangkatnya melepasi awan dan membuka untuknya pintu-pintu langit dan Allah berfirman: "Daku bersumpah demi kemuliaanKu, sesungguhnya Daku pasti menolongmu walaupun pada suatu masa nanti"."

Namun, kita sering mendabik dada, mengatakan kita lah yang punya kehebatan dan kepandaian. Walhal, segalanya atas kurniaan Allah, jua sebagai ujian buat hamba-hambaNya.
"Maka apabila manusia ditimpa bencana, dia menyeru Kami, kemudian apabila Kami berikan nikmat Kami kepadanya, dia berkata, 'Sesungguhnya aku diberi nikmat ini kerana kepintaranku'. Sebenarnya itu adalah ujian, tetapi kebanyakan mereka tidak mengetahui." (Az-Zumar, 39 : 49)
Rasulullah pernah mengungkapkan fadhilat bulan Ramadhan dalam sebuah khutbah baginda,
“Wahai manusia, sesungguhnya kamu akan didatangi satu bulan yang besar lagi penuh keberkatan iaitu bulan yang didalamnya ada satu malam yang lebih baik dari seribu bulan. Bulan di mana Allah jadikan puasa adalah fardu dan qiyam pada malamnya adalah satu tambahan. Sesiapa yang mendekatkan diri kepada Allah dan beramal soleh pada bulan itu, maka samalah dia dengan orang yang menunaikan 70 amalan fardu di bulan lain. Bulan Ramadan adalah bulan untuk memberi pertolongan dan Allah akan menambahkan rezeki orang mukmin di dalamnya. Sesiapa memberi makanan berbuka bagi orang yang berpuasa pada bulan itu, maka itu menjadi pengampunan dosanya dan kebebasan dari api neraka.”

Sesungguhnya bulan Ramadhan, padanya penuh keberkatan dan ganjaran, buat hamba-hambaNya yang sedar dirinya punya agama dan iman. Ayuh, tidak terlambat lagi untuk kita menyahut seruan Allah dan RasulNya..

Bukankah kita telah bersaksi, bahawa Tiada Tuhan Melainkan Allah, dan Nabi Muhammad itu Rasul Allah..

لا إله إلا الله..

~ Aslih Nafsak Wad'u Ghairak ~