MUTIARA KATA..


NABI MUHAMMAD S.A.W. PERNAH BERSABDA:

"BUKANLAH KEMULIAAN ITU DENGAN MEMAKAI PAKAIAN CANTIK DAN BERSEGAK, TETAPI IA ADALAH DENGAN KETENANGAN (SOPAN SANTUN) DAN MERENDAH DIRI."

-RIWAYAT AD-DAILAMI-


Permata Agama yang diredhai ALLAH..

Wednesday, February 1, 2012

Cerpen : Aku Kau Pinang.. (I)


Salam. Ana on the way ke UIA. Dah boleh get ready.

Seawal pagi jam 7.30, satu pesanan ringkas masuk ke inboxku. Aku membulatkan mata, tidak menyangka perancangan umi untuk kami sekeluarga berkelah bersama Izzat, adalah perkara serius.

Eh, takkan aku dengan dia je dalam kereta? Mesti dia ada bawa sesiapa juga ni..’, aku berteka-teki tanpa membalas mesejnya. Kami memang jarang bermesej, lagi-lagi jika ianya bukan perkara yang penting. Kami benar-benar diawasi oleh ibu bapa kami, namun peranan iman lebih penting di kala ini.

Jangan risau, Iliana ada sekali dalam kereta ni.

Mesej pesanan ringkas susulan darinya. Oh, dia seakan mengerti persoalan di fikiranku. Pantas aku membalas,

Ok.

Aku balas seadanya. Itu memang sikapku, tidak gemar menaip mesej dengan ayat-ayat yang panjang dan berbunga terhadap kaum Adam yang bukan mahramku. Iliana, adik perempuan kesayangannya, juga seorang yang sangat peramah dan lucu orangnya.

Lantas, aku segera bersiap sekadarnya. Aku menapak di pondok di hadapan bahagian dalam gate Mahallah. Sambil menunggu, aku membuka Al-Quran, membaca beberapa ayat-ayatNya sebagai muraja’ah. 

5 minit kemudian, kereta Izzat menyusur masuk ke pintu masuk Mahallah Sumayyah. Aku segera menghabiskan ayat yang sedang dibaca dan menutup Al-Quran, lalu kumasukkan ke dalam beg. Aku bingkas bangun, dan mataku mengekori jejak kereta Persona itu yang menghala ke arahku.

Iliana membuka pintu kereta dan meluru ke arahku, lalu menyambut tanganku, dan kami bersalaman. Sungguh ceria di wajahnya tatkala melihatku, manakan tidak, sudah 5 bulan kami tidak bertemu selepas majlis tunangku dengan abangnya. Aku turut menguntumkan senyuman yang manis buatnya.

“Wah, cantiknya baju akak ni, warna hijau.. Sama dengan warna baju Angah.”, usik Iliana.

Aku mencuit pinggang Iliana, dengan pantas dia mengelak. Lalu, aku tertunduk, menyembunyikan rasa seganku. Izzat merupakan anak kedua daripada lapan orang adik-beradik. Abangnya merupakan seorang businessman yang bekerja di Skudai, Johor. Adik-adiknya yang lain masih lagi belajar, ada di universiti, ada di bangku sekolah hingga ke adik bongsunya yang berumur 10 tahun. Sedang dia, baru sahaja grad dari UM dengan jurusan farmasi. Kini, sedang bekerja di Pusat Perubatan UM.

Izzat yang terdengar telatah adiknya itu terus memanggil kami untuk masuk ke dalam kereta supaya kami dapat bertolak dengan segera. Umi dan abi serta adik-beradikku yang lain juga dalam perjalanan ke sana. 

Dalam kereta, aku hanya membisu. Iliana bertindak menceriakan suasana di dalam kereta dengan cerita-ceritanya di kampus. Kini, dia baru sahaja memasuki tahun pertama di KUIS, Bangi.

“Macam mana belajar, enti? Exam semalam okey?”, tiba-tiba Izzat bersuara.

“Erm, Alhamdulillah..”, jawabku ringkas. Haisy, macam mana dia tahu aku ada exam semalam? Ni mesti umi yang bagitahu ni. Umi, oh umi..


~bersambung..

4 comments:

aminmenulis said...

Menarik.. teruskan sambungannya..

'Aishah Jauhara said...

InsyaAllah..
Sambungannya dah ada, cuma tak tahu nak publish bila.. :)

ibnatussolehah said...

terbaik shah!! thumbs up! publish cepat2..=)

'Aishah Jauhara said...

insyaAllah, nantikan sambungannya jam 12.00 malam ni.. :)