MUTIARA KATA..


NABI MUHAMMAD S.A.W. PERNAH BERSABDA:

"BUKANLAH KEMULIAAN ITU DENGAN MEMAKAI PAKAIAN CANTIK DAN BERSEGAK, TETAPI IA ADALAH DENGAN KETENANGAN (SOPAN SANTUN) DAN MERENDAH DIRI."

-RIWAYAT AD-DAILAMI-


Permata Agama yang diredhai ALLAH..

Friday, February 3, 2012

Cerpen : Aku Kau Pinang.. (Akhir)

-- (I) ; (II) ; (III) --

“Aku terima nikahnya Nur Azyan binti Mohamad Khairi dengan mas kahwin dua ratus ringgit tunai.”

Alhamdulillah, dengan sekali lafaz, aku kini menjadi isteri seorang pejuang bernama Muhammad Izzat bin Sulaiman. Aku segera mengucapkan hamdalah dan memeluk umi dengan erat. ‘Umi, terima kasih kerana menjaga dan mendidiku dengan baik selama ini..’

Lantas, aku mengirimkan mesej pesanan ringkas yang mengandungi sebuah puisi yang telah aku karang malam semalam kepada insan yang baru sahaja bergelar seorang suami kepadaku.

Aku tertanya-tanya
Mengapa awan mendung itu berlalu pergi
Baru ku mengerti sinaran mentari menguasai
Namun di suatu sudut
Tujuh warna indah pelangi menghiasi langit
Berlatarkan awan putih nan indah suci
Sesuci hatimu yang tulus murni

Aku tertanya-tanya
Mengapa bintang itu yang kau tatap
Sedang beribu-ribu bintang menghiasi langit di waktu malam
Aku tidak pasti adakah bintang yang sama yang ku lihat
Namun aku percaya
Bulan yang kita renung itu bulan yang sama
Meskipun tempat kita berbeza

Aku tertanya-tanya
Mengapa bunga tidak kembang mekar di waktu malam
Sedang angin malam lebih nyaman berbanding siang
Baru ku mengerti, bukan nyaman pilihan sang bunga
Sedang sinaran matahari dan air penyumbang utama
Barulah kelopak berani kembang mewangi
Dan tersenyum megah buat sang kumbang

Aku tertanya-tanya
Mengapa diriku yang kau pinang
Sedang aku tidaklah semulia Khadijah dan sefaqih Aisyah
Aku hanya insan biasa yang mendamba seorang suami
Yang luar biasa seperti insan yang menerima titipanku ini
Iaitu kamu, wahai suamiku

Terima kasih abang atas kepercayaan ini.. :)

Izzat sempat membuka dan membaca SMS yang ku kirimkan sebentar tadi. Dia berpaling ke arahku, dan menguntumkan senyuman bermakna buat pertama kali. Lantas dia membalas,

Segalanya kerana Allah, sayangku.. :)

Alhamdulillah.

Aku bahagia, lebih bahagia dari mereka yang berpasangan tanpa ikatan yang sah.

Yang pasti, kini, aku dapat merasakan keindahan bercinta selepas kahwin dengan seorang lelaki yang halal bagiku. Benarlah, untuk mendapat yang terbaik, kita perlulah menjadi yang terbaik terlebih dahulu. Sekalipun orang itu bukanlah dalam kalangan orang-orang yang baik dan beragama, kita kena yakin bahawasanya orang yang Allah titipkan itu adalah yang terbaik buat diri kita.

Dan juga, ikatan pertunangan bukanlah satu tiket untuk kita berdua-duaan, tempat kita bermadu kasih dan bertelefon sehingga ke lewat malam. Gunakan wasilah pertunangan ini dengan jalan yang suci dan diredhai olehNya, sebagai jalan untuk kita mengenali calon suami atau isteri kita akan perkara-perkara tertentu. 

Pilihan berada di tangan kita. Adakah dengan berpacaran benar-benar membahagiakan kita, atau memilih bernikah untuk mencapai kebahagiaan yang hakiki. Jika yang mencantikkan lukisan adalah warna, maka yang mencantikkan kehidupan adalah iman dan taqwa. Cinta tidak perlu dipaksa, ia akan datang dengan sendirinya.. Yakinlah.


*** Tamat ***


Nota Kaki:
* Segala puji bagi Allah, Tuhan Sekalian Alam. Selawat dan Salam buat Junjungan Besar Nabi Muhammad Sollallahu 'Alaihi Wasallam.
* Sebenarnya, ada sambungannya lagi. Tapi, rasa macam nak akhirkan cerita ni setakat ini sahaja. :)
* Ambil apa-apa yang baik. Buang segala yang buruk.
*Terima kasih kerana sudi membaca.

No comments: