MUTIARA KATA..


NABI MUHAMMAD S.A.W. PERNAH BERSABDA:

"BUKANLAH KEMULIAAN ITU DENGAN MEMAKAI PAKAIAN CANTIK DAN BERSEGAK, TETAPI IA ADALAH DENGAN KETENANGAN (SOPAN SANTUN) DAN MERENDAH DIRI."

-RIWAYAT AD-DAILAMI-


Permata Agama yang diredhai ALLAH..

Friday, October 22, 2010

Sambungan.. [Hanya Seminggu]


Hanya Seminggu



"Awal bonar ekau balik, Ila?". Terkeluar sedikit loghat nogori Mak Som, satu-satu ibunya.

"Hari
first masuk kerja, bu. Tak banyak kerja sangat.. Lagipun takdela awal sangat, kira ok la tu.." jawab Ila sedikit kepenatan sambil senyuman manja di bibir.

"Iyelah..dah solat asar ke belum?" pantas ibunya bertanya.


"Belum, bu. Asar pun baru masuk je kan?" tanya Ila sedikit kehairanan.

"Ye tak ye jugak. Dah..pergi bersihkan diri, lepas tu kita solat berjemaah. Ibu tunggu.."

"Gampang buk..insyaAllah, tunggu sebentar ya!" jawab Ila ala-ala Indon.


Mak Som tersenyum sambil menggeleng-gelengkan sedikit kepala.
'Ada-ada je la anak aku ni..' bisik hatinya.



************************


Seusai solat, Ila menuju ke kamarnya, bertemakan kebiruan, sesuai dengan warna kegemarannya. Belum sempat dia menyelak langsir kamarnya..


"Ila, nanti datang depan ye. Ibu ada sedikit perkara nak berbincang dengan kamu ni." pinta si ibu.


Na'ilah memandang ibunya lalu mengangguk bersahaja.



************************



"Ibu nak air?" tanya Ila.


Ibunya hanya menggelengkan kepala tanda tidak mahu.


"Ayah?"


"Ayah baru je minum air teh herba yang ibu kamu buat tadi." ayahnya menolak ringkas.

"Duduklah nak.." ayahnya menyeru kepadanya malah sudah tahu anaknya itu ingin melambatkan proses perbincangan.


Ila duduk bersimpuh di lantai.

"Ila dah fikirkan ke belum perkara yang ibu sampaikan kelmarin?" tanya ibunya tanpa membuang masa.

"Erm..." Ila serba-salah.


"Beginilah Ila. Kamu tu dah besar panjang. Dah matang untuk membuat keputusan. Ayah dan ibu sepakat bersetuju. Hanya tinggal kata putus dari kamu je." jelas si ayah.


"Ayah.. Ibu.. Jika ayah dan ibu merasakan itu yang terbaik buat diri Ila, Ila tidak membantah. Asalkan ayah dan ibu redha akan Ila." Ila hanya tunduk mengemukan jawapan.

"Ila tak perlukan masa ke? Lagipun, Ila kan masih tak kenal siapa dia. Kalau ibu katakan kepada dia, Ila memerlukan masa seminggu, setuju?" tanya si ibu memerlukan kepastian.

"Hanya seminggu? Erm..kalau begitu, ayah dan ibu tolong berikan Ila masa dalam seminggu ye?" cetus Ila berharap ada keputusan selepas istikharah yang akan dilakukan.

"Baiklah. Apa jua keputusanmu, ibu dan ayah akan menyokongmu." Mak Som cuba memberi sokongan pada anak emasnya.

"Terima kasih bu.."

"Cuma, ayah nak ingatkan kamu, jangan terbawa-bawa perkara ni sehingga boleh membebankan kamu dan membuatkan kamu lalai mengingati Allah. Bahkan, kamu perlu lebih dekat dengan Allah supaya kamu diberi jalan yang terbaik di sisiNya." nasihat ringkas dan padat dari seorang ayah.


"InsyaAllah, ayah. Terima kasih mengingatkan Ila." wajah Ila tenang dengan senyuman.


"Baiklah ayah, ibu. Ila masuk tidur dulu. Takut 'terlajak' pula esok." lemah lembut bicaranya mengundur diri.


"Tafaddholi ya bint." ujar ayahnya.

Ila sedikit keletihan lantaran tugas baru yang diterimanya sejak beberapa hari yang lalu. Bimbang juga seandainya amalan hariannya ditinggalkan berbekalkan alasan sebegitu.


Ya, dengan Qiamullail lah dirinya terasa begitu rapat dengan Tuhannya. Segala aturan hidup disandarkan pada Yang Maha Kuasa. Setiap tindak-tanduknya dimulakan dengan nama Tuhannya. 'Bismillahirrahmanirrahim'. Itulah tunjang kekuatan pada dirinya. Bangun pada waktu malam untuk melaksanakan ibadat-ibadat sunat, memanjatkan doa pengharapan syurga dan keampunan buat diri, keluarga dan saudara seIslam.

Kerana itu juga dia memasakkan jauh di sudut hatinya ingin menjadi seperti Na'ilah al-Farafishah, sesuai dengan nama yang telah diberikan Allah kepadanya. Sentiasa berharap, walau tidak secara keseluruhan, auranya sahaja sudah mencukupi.

Mudah-mudahan....




To be countinued, insyaAllah.. ^_^'


No comments: