MUTIARA KATA..


NABI MUHAMMAD S.A.W. PERNAH BERSABDA:

"BUKANLAH KEMULIAAN ITU DENGAN MEMAKAI PAKAIAN CANTIK DAN BERSEGAK, TETAPI IA ADALAH DENGAN KETENANGAN (SOPAN SANTUN) DAN MERENDAH DIRI."

-RIWAYAT AD-DAILAMI-


Permata Agama yang diredhai ALLAH..

Friday, December 17, 2010

Sepanjang Perjalanan..


Bismillah wal Hamdulillah.


Syukur pada Allah kerana masih memberi hambaNya yang hina ini terus menerus menikmati nikmat dan kurniaanNya.

Sekadar selingan, APA KHABAR IMAN KITA HARI INI?

Moga sama-sama mendapat perlindungan dari Allah Taala.

Hari ini, berjalan seorang diri bermula dari pagi hingga ke petang.

Cuba berfikir dan mengambil iktibar.

Di sepanjang perjalanan.



Anak Kecil

Hari ini, lebih kurang pada jam 10.30 pagi, saya melangkah keluar dari UIA dengan bantuan bas T231 Rapid KL, untuk pulang ke rumah halaman.

LRT.

Situasi bermula di sini. Saya duduk di satu kerusi, manakala ada 3 orang sisters lagi berada selari dengan saya. Masing-masing pakaian menutup aurat. Alhamdulillah.

Bertentangan dengan kami ada 4 kerusi juga. Diisi oleh seorang ibu bersama seorang anaknya yang kecil. Anak perempuan, umurnya mungkin sekitar 3 tahun. Dan 2 orang perempuan yang lain.

Comel. Ungkapan pertama yang keluar dari hati. Gelagatnya menunjukkan seorang yang agak pandai berkata-kata.

Saya merenung anak kecil itu. Terdetik di hati, 'Alangkah bahagianya kamu wahai adik. Masih suci dari dosa.' Tergalas di belakangnya sebuah beg kecil. Padan dengan saiz tubuhnya.

Comel. Keluar buat kali kedua. Kalau dalam bahasa Jepun, 'Kawaii'. Dengan rambutnya yang panjang dan lurus, bentuk muka yang bulat, mata yang cantik. Terdetik pula dalam hati, 'Budak ni bila dah besar mesti cantik ni..'

Merenung lagi adik itu. Usianya saya anggarkan sebaya dengan anak saudara saya. Ingin sahaja gelarkan diri ini 'makcik'. Tapi bunyinya seolah terlalu tua pula. Abaikan~

Walaupun kepala sedikit kepeningan dek perjalanan yang sedikit berombak, mata masih memandang tepat pada si anak kecil itu. Sesekali mata mengerling ke kiri dan ke kanan, kalau-kalau ada makcik-makcik atau pakcik-pakcik yang sudah berumur dalam keadaan berdiri. Jika ada, pasti sahaja ingin memberikan tempat duduk pada mereka.

Pandangan beralih kepada insan di sisinya, sisi kanan, yang sering memegang tangannya agar tidak lari ke mana-mana. Andaian sahaja. Ibunya, seperti seorang yang amat kasih dan sayang terhadap anaknya itu. Itu sudah tentu, bukan?

Namun, si ibu itu seakan anaknya, membiarkan kepala dan rambut terdedah buat tatapan umum. Berwarna perang. Bukan perang asli.

Di hadapan adik kecil itu, berdirinya seorang amoi cina, berskirt pendek atas lutut. Di sebelah kanan si ibu, berdirinya seorang perempuan melayu berbaju kurung, namun rambutnya juga terdedah. Tidak lama kemudian, tempat duduk sebelah kiri si adik itu bertukar orang. Kini seorang perempuan, yang mendedahkan rambutnya juga.

Terdetik pula, 'Adik ni dikelilingi dan didedahkan dengan persekitaran golongan perempuan yang tidak memakai tudung. Bahaya. Kasihan si adik ni.'

Saya bermonolog lagi, 'Moga kelak dirimu wahai adik, dapat membawa perubahan yang lebih baik terhadap ibu dan dirimu. Serulah si ibu untuk menyempurnakan penampilan seiring dengan kecantikan. Moga dirimu dan keluargamu ini akan menjadi insan yang lebih baik dan mendapat petunjuk dari Allah serta bahagia di dunia dan di akhirat.'

Si ibu dan si anak tiba di destinasi. Sekuntum senyuman ku hulurkan buat si anak, kebetulan dia memandangku. 'Moga-moga.' Saya berseloroh sendirian.



'Jemputan' on the spot

Tiba di KL Sentral, saya terus meluru ke kaunter tiket komuter.

"Kuala Lumpur, 1."

"RM1"

"Terima kasih."

Tanpa berlengah terus menuju ke bahagian platform di bawah.

Laluan menuju ke Rawang.

Langkah semakin kencang bila mana train ke Rawang hampir tiba. Mengorak langkah ke bahagian tengah gerabak. Koc Wanita.

Saat menunggu train berhenti, tiba-tiba terdengar seseorang bercakap dengan seorang perempuan, bertudung labuh.

"Tu kawan ke?"

Saya berpaling ke arahnya. Perempuan itu senyap sahaja. Angguk tidak, geleng tidak.

Menunggu pula pintu train dibuka, tiba-tiba disapa dari belakang oleh seorang wanita.

"Assalamu'alaikum. Kami dari TV9."

"Eh??" (buat muka blurr)

"Nak minta tolong adik temankan Ustazah R (bukan nama sebenar) di sana. Kita nak rakam sikit."

Terus ditariknya tangan saya. Perempuan bertudung labuh tadi itu juga mengekori saya di belakang.

Mereka meminta kami berdua bersama-sama dengan Ustazah R untuk memasuki train tersebut, di bahagian koc wanita juga.

Untung juga, diberi ruang yang luas. Tiada himpitan. Tempat duduk disediakan. Kosong.

Di dalam train, ada lagi sesi rakaman mereka. Kedudukan Ustazah R selang 3/4 kerusi dari tempat duduk saya. Kali ini, Ustazah R memegang sebuah buku. Dibukanya buku itu.

Ada rakaman apa saya tidak pasti. Malas nak ambil tahu.

Saya berfikir.

Begitu rupanya.

'Ceh, masa ni la nak cari orang pakai tudung labuh.' Bersangka buruk sebentar.

Tapi dah istighfar balik dah. Moga Allah ampunkan.



JAWI

Alang-alang menyeluk pekasam, biar sampai ke pangkal lengan.

Dalam perjalanan menuju ke UKM, saya telah berniat sejak semalam untuk singgah ke JAWI [Jabatan Agama Islam Wilayah Persekutuan]. Niat untuk memanjangkan ukhuwwah.

Sengaja untuk berziarah. Tambahan, kebanyakan staf di bahagian Dakwah mengenali saya.

11.50 pagi.

"Ustazah, saya dah sampai. Saya tunggu di surau ye."

"Ok."

Ustazah Maznah, orang yang banyak menguruskan pertandingan hafazan peringkat Wilayah Persekutuan, dan mengawal peserta-peserta musabaqah dengan rapi. Mula mengenali beliau sejak saya berkecimpung di arena ini. 2008. Penuh nostalgia.

Beliau sedang menjalani program mingguan, setiap hari Jumaat. Saya kurang arif program apa yang dijalankan. Namun, yang pasti ianya sebagai aktiviti berkala buat staf-staf di situ.

Rezeki saya hari ni. Lunch disediakan. Layan~

Banyak perkara yang kami bualkan. Saya juga sempat bertemu dengan beberapa orang staf yang saya kenali dan tidak kenali. Antaranya Kak Rozilawati (pengiring 2010), Abang Jasni (pengiring 2009), dan beberapa krew yang turut menjayakan Majlis Menghafaz Al-Quran pada setiap tahun.

Ada pula cenderahati untuk saya bawa pulang.

Hadiah dari Kak Niza (LO Wilayah). Melaka marii.. Lama terperap kat ofis ustazah.

Dan Kalendar 2011.

Jazakumullahu kher.

3.30 petang.

Saya meminta izin mengundur diri.



Koc Wanita

Seperti yang kita sudah maklum, nama pun 'Koc Wanita', maka hanya wanita sahajalah yang layak berada di dalamnya.

Namun, ada juga insan yang ber-gen XY yang berminat memasuki kawasan ini.

Tanpa segan silu. Dikelilingi wanita.

Meski ada mata-mata yang tajam dan sinis sudah dilemparkan kepada mereka.

Mungkin dek terdapat ruang yang kosong di dalam koc khas ini. Lalu, dapatlah mereka mengambil kesempatan, lebih-lebih lagi bila mana tanpa pengawasan pihak komuter.

Macam-macam le~


************************


"Dan tidaklah kehidupan dunia ini selain daripada bermain-main dan bersenda gurau belaka. Dan sesungguhnya kampung akhirat itu lebih baik bagi orang-orang yang bertaqwa. Maka tidaklah kamu memahaminya."
(Surah al-An'am : 32)


~ Aslih Nafsak Wad'u Ghairak ~

5 comments:

Muhammad Hamidi Zamri said...

Allahuakbar..pnjg nye post.. alhamdulillah, bnyk mesej yg tersirat.. teruskan menulis ye..

pengalaman seharian pn boleh jd 1 method dakwah..

'Aishah Jauhara said...

Hazha min fadli Rabbi.. InsyaAllah, sekadar perkongsian, moga2 dapat ambil manfaat dan mengolah isi dari setiap sudut.

InsyaAllah, moga2 Allah tetapkan hati. Mohon doa.

Jazakallah.

Anonymous said...

salam sedari. citer yg sedari ckp tu bakal ditayangkan di tv9 hari jumaat 4 Mac 2011, pukul 1 p.m rancangan Usrah

'Aishah Jauhara said...

wa'alaikumussalam. oh ye? i c..tak sangka pula sedara/i boleh terjumpa post saya ni :)

Anonymous said...

dh lama dh sy ikuti blog ni. td tertengok iklan usrah tu kat tv9. jd teringat lak citer sedari. jd, apa tunggu lg, moh la pakat ramai2 tonton tv9 pd masa tu. ye la.. masuk tv la katakan.. haha..