MUTIARA KATA..


NABI MUHAMMAD S.A.W. PERNAH BERSABDA:

"BUKANLAH KEMULIAAN ITU DENGAN MEMAKAI PAKAIAN CANTIK DAN BERSEGAK, TETAPI IA ADALAH DENGAN KETENANGAN (SOPAN SANTUN) DAN MERENDAH DIRI."

-RIWAYAT AD-DAILAMI-


Permata Agama yang diredhai ALLAH..

Saturday, February 12, 2011

Teguran Itu Perlu..


Bismillah wal Hamdulillah.

Syukur pada Allah atas peluang ini. Ya, peluang ini.

Peluang yang sering kita abaikan bila senang. Mula beringat menjelang susah.

Nikmat sihat, dan nikmat masa lapang.

Alhamdulillah, masih diberikan kesihatan dan masa yang sedikit lapang untuk terus, dan terus menulis. Walau berkala cuma.

Semester ini, saya jarang menulis. Mengapa?

Kurang idea? Mungkin.

Tidak pandai membahagi masa untuk berkongsi sepatah dua? Mungkin.

Malas? Mungkin.

Ikut mood? Mungkin.

Ya, saya punya kekurangan, barangkali dan pasti lebih banyak dari kalian.

Saya juga hanya manusia biasa.

Ya, hanya manusia biasa. Seringkali mengimbas kembali dosa dan khilaf yang dilakukan. Terlampau banyak. Tidak terkira.

Normal. Dan terlintas di minda waktu zaman di alam persekolahan.


*********************


"Kamu ni tak pandai nak mengemas ke? Dengan kerusi bersepah sana-sini, tak tersusun rapi. Dengan ada PC yang tak tutup. Karpet berhabuk, kotor. Apa nak jadi dengan kelas kamu ni?"

"Ha, Aishah, apa yang kamu buat? Tak ada tindakan langsung ke?"

Aku hanya mampu diam seribu bahasa. Walau tidak mengerti mengapa diri serta-merta dimarahi. Nak kata ketua kelas, tidak juga.

Tapi tak mengapa. Saya suka..

Saya suka dimarahi. Saya tidak menganggap ianya sebagai suatu semburan kata-kata, tetapi teguran.


*********************


"Aishah, kamu orang yang faham, perlukan contoh dan teladan yang baik, bukan sama naik dengan orang lain. Kamu kena ingat..."

"Kamu tolonglah nasihat-nasihat dan pesan kepada kawan-kawan kamu yang lain. Ustazah beritahu kamu sebab ustazah rasa kamu senang untuk terima. Dah ramai ustazah-ustazah asyik berbincang tentang perangai batch kamu, dan yang lain-lain. Sampaikanlah kepada yang lain."

"Terima kasih ustazah, atas teguran.."

Walau diriku sudah bergelar bekas pelajarnya, namun masih memberikan peringatan dan amanat yang berguna, buat diri secara tidak langsung.

Khusus untuk bekas pelajar SM Imtiaz Dungun, banat, jika ingin tahu apa teguran tersebut, sila PM kepada saya.


*********************


"Daripada duduk saja-saja, lebih baik ambil quran, mengaji."

"Ingat, menghafal al-Quran memang senang, tapi nak menjaga hafalan itu yang payah."

"Kita tidak akan dapat, jika tidak dimulai dengan doa dan usaha."

Nasihat dan teguran halus dari si ibu buat si anak. Si ibu tidak pula seorang penghafaz al-Quran, namun lebih memahami dari si anak yang bertahun-tahun berkecimpung dalam arena ini.


*********************



Ya, teguran itu perlu. Agar kita sentiasa beringat, dan memohon keampunan dariNya. Kita hanya manusia biasa. Tidak akan lari dari melakukan dosa dan noda. Namun, perlu ada penyucian jiwa dan hati agar lebih mudah menerima makanan rohani, dan tidak gelap dari cahaya, meski hanya biasannya.

Saya sentiasa berdoa, agar Allah cepat-cepat menyedarkan saya seandainya saya tersasar dari jalan yang benar, terlalai dan melakukan dosa secara sedar atau tidak.

Jika dahulu, bila ada sahaja percampuran antara lelaki dan perempuan, seperti kem kepimpinan, kursus, dsb, Allah akan terus memberi 'peringatan' kepada saya dengan sakit dan demam. Bila saya sakit, terus saya teringat, Allah sedang mengajarku, dan sedang menegurku..

Tapi kini,.

Tidak lagi seperti dahulu.

Jarang sekali 'demam' seperti sebelum ini.

Ya, tidak lagi seperti dulu.

Adakah aku sudah terlalu jauh dari Allah?

Adakah aku sudah lupa akan Dia?

Benarkah?

Bimbang.

Takut.

Gerun.

Sedih.

Seandainya kasih sayang saya kepadaNya berkurang.

Lantas membina jarak dengan Dia.

Rasa bersalah, dan berdosa.

Sesekali, saya mahukan diri saya yang dahulu.

Mungkinkah?

Butiran jernih telah gugur. Gugur, menyesali diri.

Malu, akan diri sendiri.

Ya, tersangat malu. Malu denganMu..

Timbangan kanan atau kiri yang lebih berat?

Allah..

Allah..

Allah..

'Teguran'Mu ini amat halus Ya Allah..


*Terima kasih kepada kalian, yang telah memuhasabahkan diriku secara diam dan tidak langsung. Moga sentiasa di bawah jagaan Allah.


~ Aslih Nafsak Wad'u Ghairak ~

3 comments:

ibnatussolehah88 said...

terima kasih dik..
post yg sgt menarik, membawa diri akak juga utk bersama-sama muhasabah diri yg makin banyak dosa nie..tegurlah andai akak ada salah..semoga sama2 bermnfaat utk kita semua..

ibnatussolehah88 said...

terima ksih dik..post yg sgt menarik,tersentuh jiwa..
khas buat muhasabah diri akak yg semakin banyak dosa nie..
tegurlah akak jika salah, smg bermanfaat utk semua..
siiru 'ala barakatillah..

'Aishah Jauhara said...

:'(
Kasihmu diterima dengan senang hati..

وَتَعَاوَنُوا عَلَى الْبِرِّ وَالتَّقْوَىٰ ۖ
وَلَا تَعَاوَنُوا عَلَى الْإِثْمِ وَالْعُدْوَانِ ۚ

"And cooperate in righteousness and piety, but do not cooperate in sin and aggression." (Al-Maidah : 2)

ادْعُ إِلَىٰ سَبِيلِ رَبِّكَ بِالْحِكْمَةِ وَالْمَوْعِظَةِ الْحَسَنَةِ ۖ وَجَادِلْهُم بِالَّتِي هِيَ أَحْسَنُ ۚ إِنَّ رَبَّكَ هُوَ أَعْلَمُ بِمَن ضَلَّ عَن سَبِيلِهِ ۖ وَهُوَ أَعْلَمُ بِالْمُهْتَدِينَ ﴿١٢٥﴾

"Invite to the way of your Lord with wisdom and good instruction, and argue with them in a way that is best. Indeed, your Lord is most knowing of who has strayed from His way, and He is most knowing of who is [rightly] guided." (An-Nahl : 125)

إِلَّا الَّذِينَ آمَنُوا وَعَمِلُوا الصَّالِحَاتِ وَتَوَاصَوْا بِالْحَقِّ وَتَوَاصَوْا بِالصَّبْرِ ﴿٣﴾

"Except for those who have believed and done righteous deeds and advised each other to truth and advised each other to patience." (Al'Asr : 3)

Ini muhasabah untuk diri kita bersama kak.. Sama-samalah kita nasihat-menasihati ke arah kebaikan. Moga2 diredhai dan dirahmati oleh Allah.

Terima kasih kak..