MUTIARA KATA..


NABI MUHAMMAD S.A.W. PERNAH BERSABDA:

"BUKANLAH KEMULIAAN ITU DENGAN MEMAKAI PAKAIAN CANTIK DAN BERSEGAK, TETAPI IA ADALAH DENGAN KETENANGAN (SOPAN SANTUN) DAN MERENDAH DIRI."

-RIWAYAT AD-DAILAMI-


Permata Agama yang diredhai ALLAH..

Friday, August 26, 2011

Kisah Sebenar-benar CINTA..


Ada sebuah kisah tentang CINTA 
yang sebenar-benar cinta
yang dikirimkan Allah melalui kehidupan RasulNya.


Pagi itu,
walaupun langit telah mulai menguning,
burung-burung gurun enggan enggan mengepakkan sayap.

Pagi itu,
Rasulullah dengan suara terbatas memberikan khutbah,

"Wahai umatku..
Kita semua ada dalam kekuasaan Allah dan cinta kasihNya.
Maka taati dan bertaqwalah kepadaNya.."

"Ku wariskan dua perkara kepada kalian,
Al-Quran dan Sunnahku.."

"Barangsiapa mencintai sunnahku,
bererti mencintaiku,
dan kelak orang-orang yang mencintaiku akan masuk syurga bersama-sama aku.."

Khutbah singkat itu diakhiri dengan pandangan mata Rasulullah yang tenang dan penuh minat menatap sahabatnya satu persatu.

Abu Bakar menatap mata itu dengan berkaca-kaca.
Umar dadanya naik turun menahan nafas dan tangisnya.
Uthman menghela nafas panjang.
Ali menundukkan kepalanya dalam-dalam.

Isyarat itu telah datang, saatnya sudah tiba..

'Rasulullah akan meninggalkan kita semua,'
keluh hati semua sahabat kala itu.

Manusia tercinta itu,
hampir selesai menunaikan tugasnya di dunia.

Tanda-tanda itu semakin kuat.
Ali dan Fadhal dengan pantas menyambut Rasulullah yang berkeadaan lemah dan goyah ketika turun dari mimbar.

Di saat itu, seandainya mampu,
seluruh sahabat yang hadir di sana,
pasti akan menahan detik-detik berlalu.

Matahari kian tinggi,
tapi pintu rumah Rasulullah masih tertutup.
Sedang di dalamnya,
Rasulullah sedang terbaring lemah dengan keningnya yang berkeringat dan membasahi pelepah kurma yang menjadi alas tidurnya.

Tiba-tiba dari luar pintu,
terdengar seorang yang berseru mengucapkan salam.
"Bolehkah saya masuk?", tanyanya.
Tapi Fatimah tidak mengizinkannya masuk.
"Maaflah, ayahku sedang demam," kata Fatimah yang membalikkan badan dan menutup daun pintu.

Kemudian ia kembali menemani ayahnya yang ternyata sudah membuka mata dan bertanya pada Fatimah,
"Siapakah itu wahai anakku?"
"Tak tahulah ayahku, orang sepertinya baru sekali ini aku melihatnya," tutur Fatimah lembut.

Lalu Rasulullah menatap puterinya itu dengan pandangan yang menggetarkan.
Seolah-olah bahagian demi bahagian wajah anaknya itu hendak dikenang.

"Ketahuilah, 
dialah yang menghapuskan kenikmatan sementara,
dialah yang memisahkan pertemuan di dunia.
Dialah malaikat maut," kata Rasulullah.

Fatimah pun menahan ledakkan tangisnya.

Malaikat maut datang menghampiri,
tapi Rasulullah menanyakan kenapa Jibril tidak ikut sama menyertainya.


Kemudian dipanggillah Jibril yang sebelumnya sudah bersiap di atas langit dunia menyambut ruh kekasih Allah dan penghulu dunia ini.

"Jibril, jelaskan apa hakku nanti di hadapan Allah?" tanya Rasulullah dengan suara yang amat lemah.
"Pintu-pintu langit telah terbuka, para malaikat telah menanti ruhmu. Semua syurga terbuka lebar menanti kedatanganmu." kata Jibril.

Tapi itu ternyata tidak membuatkan Rasulullah lega,
matanya masih penuh kecemasan.

"Engkau tidak senang mendengar khabar ini?", tanya Jibril lagi.
"Khabarkan kepadaku bagaimana nasib UMATKU kelak?"
"Jangan khawatir wahai Rasul Allah, aku pernah mendengar Allah berfirman kepadaku : 'Ku haramkan syurga bagi siapa saja, kecuali umat Muhammad telah berada di dalamnya'.", kata Jibril.

Detik-detik semakin dekat,
saatnya Izrail melakukan tugas.
Perlahan ruh Rasulullah ditarik.
Nampak seluruh tubuh Rasulullah bersimbah peluh, urat-urat lehernya menegang.
"Jibril, betapa sakit sakaratul maut ini." perlahan Rasulullah mengaduh.
Fatimah terpejam.
Ali yang disampingnya menunduk semakin dalam,
dan Jibril memalingkan muka.
"Jijikkah kau melihatku, hingga kau palingkan wajahmu Jibril?", tanya Rasulullah pada malaikat penghantar wahyu itu.
"Siapakah yang sanggup melihat kekasih Allah direnggut ajal," kata Jibril.

"Ya Allah, dahsyat niat maut ini, timpakan sahaja semua seksa maut ini kepadaku, jangan pada UMATKU."

Badan Rasulullah mulai dingin,
kaki dan dadanya sudah tidak bergerak lagi.
Bibirnya bergetar seakan hendak membisikkan sesuatu.
Ali segera mendekatkan telinganya.
"Uusiikum bis-solati, wa ma malakat aimanukum."
Peliharalah solat, dan peliharalah orang-orang lemah di antaramu.

Di luar pintu tangis mulai terdengar bersahutan, sahabat saling berpelukan.
Fatimah menutupkan tangan di wajahnya, 
dan Ali kembali mendekatkan telinganya ke bibir Rasulullah yang mulai kebiruan.

"Ummatii.. Ummatii.. Ummatiii.."

Dan berakhirlah hidup manusia mulia yang memberi sinaran itu.

Allahumma solli 'ala Muhammad
wa barik wa sallim 'alaih..

Betapa CINTAnya Rasulullah kepada kita..

Kita..? :'(


~ dicopy dari video "Detik-detik menjelang wafatnya Rasulullah"
sila klik di sini..

~ Aslih Nafsak Wad'u Ghairak ~

Wednesday, August 24, 2011

Do'a Itu Ku Ameen-kan..


Bismillah wal Hamdulillah.

Syukur ke hadrat Allah, kerana jantung masih lagi berdegup, nadi masih lagi berdenyut, meniti hari-hari terakhir di bulan Ramadhan, kerna kita tidak tahu masihkah ada peluang untuk kita bertemu dengan-nya, hatta esok hari, masihkah ada ruang untuk kita mengadu..

Alhamdulillah, malam semalam berpeluang menghadiri jemputan ke Majlis Khatam Al-Quran kali ke-2 di Surau Damai Impian, Seksyen 3, B. B. Bangi. Kedatangan saya bersama emak disambut dengan baik sekali.

Perasaan terharu dan syukur yang teramat sangat, penduduk-penduduk di situ, juga yang menjadi tempatku menyalurkan ilmu yang secebis kurniaan Allah, memberikan partisipasi dan kerjasama yang baik, membuatkan diri ini terasa dihargai dan disayangi sebaiknya oleh mereka.

Di situ lah juga, saya mendapat kad raya yang pertama pada tahun ini, diberikan oleh hati yang tulus oleh Kak Suharni (saya hanya memanggilnya Kak Su).

Sebelum kami menjamu pulut kuning beserta rendang ayam dan daging, beliau datang menyapa dan berjumpa saya. Katanya,

"Masa kali pertama kami mengadakan Majlis Bacaan Yasin, akak selaku tuan rumah tak bagi apa-apa pun waktu tu.."

Lalu, beliau menghulurkan sekeping sampul surat, yang di dalamnya saya tak pasti apa.

Setibanya di rumah, saya membuka sampul tersebut, dan ada sekeping kad raya.

Apa yang membuatkan saya tersentuh adalah do'a-nya yang dicatitkan di dalam kad tersebut.. bukan terharu sebab dapat duit raya.. :)



Buat Ustazah Aishah, 
Selamat meneruskan pengajian..
Semoga satu hari nanti dunia akan berada di tangan hambaNya yang soleh dan solehah yang di dadanya Al-Quran, agar dunia dapat dikembalikan kepada akhirat, insyaAllah..
Terima kasih daripada,
Suharni Mazlan
Damai Impian, BBB

Ameen Ya Rabb. Doa itu ku ameen-kan, terima kasih atas doanya. Mudah-mudahan ada keberkatan dalam setiap doa yang dihulurkan. Moga beliau serta suami dan anak-anak dikurniakan kesejahteraan dan kebahagiaan yang berkekalan hingga ke syurga serta dilimpahi dengan rezeki yang baik dari Allah Taala, insyaAllah.



Dan alhamdulillah, rezeki dapat duit raya pula dari beliau. Nilainya, dirahsiakan.. :)

*******

Lalu, ia mengingatkan saya pada hadith Nabi s.a.w.,

Daripada Tsauban r.a. berkata, Rasulullah s.a.w. bersabda:
"Hampir tiba suatu masa di mana bangsa-bangsa dan seluruh dunia akan datang mengerumuni kamu bagaikan orang-orang yang hendak makan mengerumuni talam hidangan mereka." Maka salah seorang sahabat bertanya, "Apakah dari kerana kami sedikit pada hari itu?". Nabi s.a.w. menjawab, "Bahkan kamu pada hari itu banyak sekali, tetapi kamu umpama buih di waktu banjir, dan Allah s.w.t. akan mencabut rasa gerun terhadap kamu dari hati musuh-musuh kamu, dan Allah s.w.t. akan mencampakkan ke dalam hati kamu penyakit 'wahan'." Seorang sahabat bertanya, "Apakah wahan itu wahai Rasulullah?" Nabi Muhammad s.a.w. menjawab, "Cinta pada dunia dan takut pada mati." (HR Abu Daud)

Allahu Akbar.. Wa Na'udzubillahi min dzalik, mohon dijauhkan dari Allah, dan memelihara kita semua dari kejahatan isi dunia dan dibelenggu dengan maksiat yang bisa menggelapkan hati kita dari mengingati Allah.

Di dunia kutip bekalan, bukan hiburan.
Cinta akhirat, pasti berkat.


~ Aslih Nafsak Wad'u Ghairak ~

Sunday, August 21, 2011

Berkat Ramadhan..


Satu hari, emak dan saya mengikuti program tadarus di sebuah masjid. Namun, kami berlainan kumpulan. Waktu itu, jam sudah menunjukkan jam 11.15 pagi, kumpulan emak sedang mengadakan tazkirah ringkas, sedang kumpulan saya masih lagi meneruskan bacaan tadarus.

Tiba-tiba emak membuat 'missed call' di handphone saya, lantas saya terus mengalihkan pandangan kepada emak. Emak menunjukkan isyarat, tangannya melambai-lambai memanggil saya. Saya terus bangun dan menuju ke sana. Setibanya di sana,

"Siti, ingat tak ayat yang kata 'dengan berzikir hati kan menjadi tenang?', kat mana ayat tu?", tanya emak saya.

Di sebelah emak, ada seorang ustazah. Ustazah itu yang sedang mencari-cari kedudukan ayat itu di dalam Al-Quran.

"Tahfiz ke?", tanya ustazah itu pada saya, pandangan saya beralih kepada ustazah tu. Saya tidak angguk, tidak geleng.

"Tahu tak ayat tu kat mana?", tanya ustazah tersebut, siap membacakan ayat yang dimaksudkan.

Saya terus mencapai Al-Quran pada emak saya, mencari ayat tersebut yang saya kira ayat "glamour".

Namun, ingatan saya terus kabur akan kedudukan ayat tersebut. Hampir dua minit saya membelek setiap muka surat mengikut anggaran saya. Ustazah tersebut turut serta mencari ayat tersebut di dalam Al-Quran.

'Ya Allah..'

Saya tertunduk.

Saya tutup Al-Quran, saya pejamkan mata.

Dalam hati, saya memohon, 'Ya Allah.. Ampuni aku..'

Saya buka mata. Saya buka kembali Al-Quran yang dipegang. 'Bismillah..'

Subhanallah.. Dengan izin Allah, tepat-tepat muka surat yang dibuka itu menunjukkan kedudukan ayat tersebut. Lantas, hati saya mengucapkan syukur, 'Subhanallah.. Alhamdulillah..'


*****

Ada beberapa lagi peristiwa yang hampir sama yang saya alami..

Hampir menitiskan air mata bila ianya terjadi pada diri sendiri. Saya sering berfikir, apa hikmah yang Allah ingin sampaikan. Mungkin sebilangan orang akan berkata ianya hanyalah "kebetulan", "nasib", dan sebagainya.

Namun, bagi saya, ianya mungkin juga satu peringatan yang Allah ingin berikan pada saya. Atau, adakah sebagai tanda ada barokah pada bulan yang mulia ini, iaitu Ramadhan.

Kadang, kita tidak perasan, setiap apa yang kita ungkapkan atau hajatkan di bulan Ramadhan, diperkenankan oleh Allah, sama ada cepat atau lambat sahaja.
Abu Hurairah ra. meriwayatkan bahawa Rasulullah SAW bersabda: "Terdapat tiga jenis orang yang doa mereka tidak ditolak; doa daripada orang yang berpuasa sehinggalah dia berbuka puasa, imam (penguasa) yang adil, dan orang yang dizalimi yang kerana doanya itu Allah mengangkatnya melepasi awan dan membuka untuknya pintu-pintu langit dan Allah berfirman: "Daku bersumpah demi kemuliaanKu, sesungguhnya Daku pasti menolongmu walaupun pada suatu masa nanti"."

Namun, kita sering mendabik dada, mengatakan kita lah yang punya kehebatan dan kepandaian. Walhal, segalanya atas kurniaan Allah, jua sebagai ujian buat hamba-hambaNya.
"Maka apabila manusia ditimpa bencana, dia menyeru Kami, kemudian apabila Kami berikan nikmat Kami kepadanya, dia berkata, 'Sesungguhnya aku diberi nikmat ini kerana kepintaranku'. Sebenarnya itu adalah ujian, tetapi kebanyakan mereka tidak mengetahui." (Az-Zumar, 39 : 49)
Rasulullah pernah mengungkapkan fadhilat bulan Ramadhan dalam sebuah khutbah baginda,
“Wahai manusia, sesungguhnya kamu akan didatangi satu bulan yang besar lagi penuh keberkatan iaitu bulan yang didalamnya ada satu malam yang lebih baik dari seribu bulan. Bulan di mana Allah jadikan puasa adalah fardu dan qiyam pada malamnya adalah satu tambahan. Sesiapa yang mendekatkan diri kepada Allah dan beramal soleh pada bulan itu, maka samalah dia dengan orang yang menunaikan 70 amalan fardu di bulan lain. Bulan Ramadan adalah bulan untuk memberi pertolongan dan Allah akan menambahkan rezeki orang mukmin di dalamnya. Sesiapa memberi makanan berbuka bagi orang yang berpuasa pada bulan itu, maka itu menjadi pengampunan dosanya dan kebebasan dari api neraka.”

Sesungguhnya bulan Ramadhan, padanya penuh keberkatan dan ganjaran, buat hamba-hambaNya yang sedar dirinya punya agama dan iman. Ayuh, tidak terlambat lagi untuk kita menyahut seruan Allah dan RasulNya..

Bukankah kita telah bersaksi, bahawa Tiada Tuhan Melainkan Allah, dan Nabi Muhammad itu Rasul Allah..

لا إله إلا الله..

~ Aslih Nafsak Wad'u Ghairak ~

Friday, August 19, 2011

لو كان بيننا الحبيب


ِAlhamdulillah, masih diberi peluang untuk beribadah dan berbakti sehingga ke saat ini.

Saya berkesempatan untuk mengikuti satu program tadarus Al-Quran yang diadakan sejak 1 Ramadhan lalu, anjuran Masjid Al-Hasanah, B. B. Bangi.

Satu hari, sedang bertadarus, Puan Hidayah (yang merupakan Timb. Pengarah penganjur, juga merupakan ahli satu group tadarus dengan saya) datang menyapa saya, sebelum beliau berlalu untuk melakukan sedikit kerja. Katanya,

"Aishah, nanti dah habis tadarus, bagi sedikit tazkirah ye. Tak kisah la pasal apa-apa pun. Baca sikit tafsir dalam Al-Quran pun jadi la.."

Saya terdiam, lalu mengangguk, tanda setuju barangkali, tak sanggup untuk menolak permintaannya.


Kebetulan waktu itu kami sedang bertadarus Surah Al-Hajj, Al-Mu'minun, An-Nur, Al-Furqan dan Asy-Syu'ara'. Saya fikir, elok juga kalau sentuh sedikit intipati dalam Surah Al-Mu'minun.

Sedang khusyuk menyemak bacaan ahli tadarus, terdengar makcik-makcik di sebelah saya rancak bersembang. Saya tersenyum. 

Tiba saat tugas saya untuk memberikan tazkirah buat diri saya dan ahli-ahli tadarus yang lain, yang kesemuanya berpangkat 'makcik' ^^, plan saya bertukar.

Tidak semena-mena saya mengambil satu ayat di dalam Surah Al-A'raf, ayat 204.

وَإِذَا قُرِ‌ئَ الْقُرْ‌آنُ فَاسْتَمِعُوا لَهُ وَأَنصِتُوا لَعَلَّكُمْ تُرْ‌حَمُونَ 
 Dan apabila Al-Quran itu dibacakan, maka dengarlah akan dia serta diamlah (dengan sebulat-bulat ingatan untuk mendengarnya), supaya kamu beroleh rahmat.

Saya cuba menyampaikannya dengan cara elok dan berhemah, bimbang ada yang tidak dapat menerimanya jika disampaikan dalam keadaan yang memerli dan menyalahkan mereka. Satu situasi saya selitkan dalam tazkirah saya buat renungan mereka amnya dan buat saya khususnya,

"Saya selalu andaikan, jika Rasulullah ada bersama kita dalam tadarus ini, dan Rasulullah sedang membaca ayat-ayatNya, lalu kita di tempat kita bersembang dengan orang di sebelah, agak-agaknya bagaimana perasaan Rasulullah? Tergamakkah kita melakukan hal sedemikian dihadapan baginda?"

Bukan hanya makcik-makcik itu yang tersentak, saya juga seakan 'disimbah asid' dan seolah-olah ingin mengalirkan air mata di saat itu..

لو كان بيننا الحبيب

~ Aslih Nafsak Wad'u Ghairak ~

Thursday, August 18, 2011

'Cuti' Sementara..


Bismillah wal Hamdulillah.

Malam ini merupakan malam ke-19 Ramadhan, bermakna sudah 18 hari kita berpuasa. Alhamdulillah, Allah masih memberikan ruang dan peluang untuk kita meneguk pahala yang berganda di bulan yang mulia ini.

Penulis memohon maaf kerana turut menjadikan blog ini tidak bertinta buat sekian lama. 'Berpuasa' juga barangkali..

Sebetulnya, post ini dikhususkan buat para wanita, namun bila difikirkan kembali, ada manfaatnya juga jika kaum Adam turut membacanya.

*****

"Alamaaaak..!! Apesal uzur waktu-waktu macam ni??"

"Alahai, dah masuk 10 malam terakhir baru datang 'period' plak! Melepas aku.."

Tak kurang juga..

"Whoaa.. Akhirnya saat yang ditunggu-tunggu telah tiba. Dapat la aku makan banyak-banyak, sahur tadi tak berapa kenyang plak.."


Dan mereka bertanya kepadamu (wahai Muhammad), mengenai (hukum) haid. Katakanlah: "Darah haid itu satu benda yang (menjijikkan dan) mendatangkan mudarat". Oleh sebab itu hendaklah kamu menjauhkan diri dari perempuan (jangan bersetubuh dengan isteri kamu) dalam masa datang darah haid itu, dan janganlah kamu hampiri mereka (untuk bersetubuh) sebelum mereka suci. Kemudian apabila mereka sudah bersuci maka datangilah mereka menurut jalan yang diperintahkan oleh Allah kepada kamu. SesungguhNya Allah mengasihi orang-orang yang banyak bertaubat, dan mengasihi orang-orang yang sentiasa mensucikan diri.  (Al-Baqarah : 222)

Ya, pelbagai persepsi dan respon yang diberikan bagi sekalian wanita yang mengalami menstruasi. Walaupun kondisi dan emosi kita tidak berapa stabil ketika itu, namun antara sedar tidak sedar mulut kita juga turut 'teremosi'.

Apakah maksudnya? Maksudnya, seperti contoh-contoh statement yang diberikan di atas. Barangkali kita terlupa, kita marah-marah, kenapa datang hari ni, kenapa datang waktu ni..? Kita lupa, siapa yang 'tetapkan' sebenarnya..

Sekalipun, pelbagai ubat-ubatan ditelan ketika hendak menunaikan haji contohnya, namun jika Allah telah menetapkan, kita tidak dapat menghindarinya.

Namun, perlu diingat, 'cuti' sementara ini bukanlah cuti dari segalanya. Kita masih bisa mengumpul saham dan pahala dengan mengalunkan zikir-zikir harian, menyediakan juadah sahur dan berbuka, mendengar bacaan Al-Quran, serta bersedekah setiap hari.

Jadikan bulan Ramadhan ini bulan untuk melatih kita dengan sifat sabar, bukan sahaja menahan dari lapar dan dahaga, malah menahan dari mengeluarkan kata-kata yang kesat dan menyakitkan, menahan mata dari melihat perkara-perkara yang tidak baik, menahan telinga dari mendengar lagu-lagu yang melalaikan.

"Alhamdulillah.. Mungkin ada hikmahnya.."

Lebih manis dan elok jika keluar perkataan ini.. :)


~ Aslih Nafsak Wad'u Ghairak ~