MUTIARA KATA..


NABI MUHAMMAD S.A.W. PERNAH BERSABDA:

"BUKANLAH KEMULIAAN ITU DENGAN MEMAKAI PAKAIAN CANTIK DAN BERSEGAK, TETAPI IA ADALAH DENGAN KETENANGAN (SOPAN SANTUN) DAN MERENDAH DIRI."

-RIWAYAT AD-DAILAMI-


Permata Agama yang diredhai ALLAH..

Thursday, August 18, 2011

'Cuti' Sementara..


Bismillah wal Hamdulillah.

Malam ini merupakan malam ke-19 Ramadhan, bermakna sudah 18 hari kita berpuasa. Alhamdulillah, Allah masih memberikan ruang dan peluang untuk kita meneguk pahala yang berganda di bulan yang mulia ini.

Penulis memohon maaf kerana turut menjadikan blog ini tidak bertinta buat sekian lama. 'Berpuasa' juga barangkali..

Sebetulnya, post ini dikhususkan buat para wanita, namun bila difikirkan kembali, ada manfaatnya juga jika kaum Adam turut membacanya.

*****

"Alamaaaak..!! Apesal uzur waktu-waktu macam ni??"

"Alahai, dah masuk 10 malam terakhir baru datang 'period' plak! Melepas aku.."

Tak kurang juga..

"Whoaa.. Akhirnya saat yang ditunggu-tunggu telah tiba. Dapat la aku makan banyak-banyak, sahur tadi tak berapa kenyang plak.."


Dan mereka bertanya kepadamu (wahai Muhammad), mengenai (hukum) haid. Katakanlah: "Darah haid itu satu benda yang (menjijikkan dan) mendatangkan mudarat". Oleh sebab itu hendaklah kamu menjauhkan diri dari perempuan (jangan bersetubuh dengan isteri kamu) dalam masa datang darah haid itu, dan janganlah kamu hampiri mereka (untuk bersetubuh) sebelum mereka suci. Kemudian apabila mereka sudah bersuci maka datangilah mereka menurut jalan yang diperintahkan oleh Allah kepada kamu. SesungguhNya Allah mengasihi orang-orang yang banyak bertaubat, dan mengasihi orang-orang yang sentiasa mensucikan diri.  (Al-Baqarah : 222)

Ya, pelbagai persepsi dan respon yang diberikan bagi sekalian wanita yang mengalami menstruasi. Walaupun kondisi dan emosi kita tidak berapa stabil ketika itu, namun antara sedar tidak sedar mulut kita juga turut 'teremosi'.

Apakah maksudnya? Maksudnya, seperti contoh-contoh statement yang diberikan di atas. Barangkali kita terlupa, kita marah-marah, kenapa datang hari ni, kenapa datang waktu ni..? Kita lupa, siapa yang 'tetapkan' sebenarnya..

Sekalipun, pelbagai ubat-ubatan ditelan ketika hendak menunaikan haji contohnya, namun jika Allah telah menetapkan, kita tidak dapat menghindarinya.

Namun, perlu diingat, 'cuti' sementara ini bukanlah cuti dari segalanya. Kita masih bisa mengumpul saham dan pahala dengan mengalunkan zikir-zikir harian, menyediakan juadah sahur dan berbuka, mendengar bacaan Al-Quran, serta bersedekah setiap hari.

Jadikan bulan Ramadhan ini bulan untuk melatih kita dengan sifat sabar, bukan sahaja menahan dari lapar dan dahaga, malah menahan dari mengeluarkan kata-kata yang kesat dan menyakitkan, menahan mata dari melihat perkara-perkara yang tidak baik, menahan telinga dari mendengar lagu-lagu yang melalaikan.

"Alhamdulillah.. Mungkin ada hikmahnya.."

Lebih manis dan elok jika keluar perkataan ini.. :)


~ Aslih Nafsak Wad'u Ghairak ~

No comments: