MUTIARA KATA..


NABI MUHAMMAD S.A.W. PERNAH BERSABDA:

"BUKANLAH KEMULIAAN ITU DENGAN MEMAKAI PAKAIAN CANTIK DAN BERSEGAK, TETAPI IA ADALAH DENGAN KETENANGAN (SOPAN SANTUN) DAN MERENDAH DIRI."

-RIWAYAT AD-DAILAMI-


Permata Agama yang diredhai ALLAH..

Sunday, August 21, 2011

Berkat Ramadhan..


Satu hari, emak dan saya mengikuti program tadarus di sebuah masjid. Namun, kami berlainan kumpulan. Waktu itu, jam sudah menunjukkan jam 11.15 pagi, kumpulan emak sedang mengadakan tazkirah ringkas, sedang kumpulan saya masih lagi meneruskan bacaan tadarus.

Tiba-tiba emak membuat 'missed call' di handphone saya, lantas saya terus mengalihkan pandangan kepada emak. Emak menunjukkan isyarat, tangannya melambai-lambai memanggil saya. Saya terus bangun dan menuju ke sana. Setibanya di sana,

"Siti, ingat tak ayat yang kata 'dengan berzikir hati kan menjadi tenang?', kat mana ayat tu?", tanya emak saya.

Di sebelah emak, ada seorang ustazah. Ustazah itu yang sedang mencari-cari kedudukan ayat itu di dalam Al-Quran.

"Tahfiz ke?", tanya ustazah itu pada saya, pandangan saya beralih kepada ustazah tu. Saya tidak angguk, tidak geleng.

"Tahu tak ayat tu kat mana?", tanya ustazah tersebut, siap membacakan ayat yang dimaksudkan.

Saya terus mencapai Al-Quran pada emak saya, mencari ayat tersebut yang saya kira ayat "glamour".

Namun, ingatan saya terus kabur akan kedudukan ayat tersebut. Hampir dua minit saya membelek setiap muka surat mengikut anggaran saya. Ustazah tersebut turut serta mencari ayat tersebut di dalam Al-Quran.

'Ya Allah..'

Saya tertunduk.

Saya tutup Al-Quran, saya pejamkan mata.

Dalam hati, saya memohon, 'Ya Allah.. Ampuni aku..'

Saya buka mata. Saya buka kembali Al-Quran yang dipegang. 'Bismillah..'

Subhanallah.. Dengan izin Allah, tepat-tepat muka surat yang dibuka itu menunjukkan kedudukan ayat tersebut. Lantas, hati saya mengucapkan syukur, 'Subhanallah.. Alhamdulillah..'


*****

Ada beberapa lagi peristiwa yang hampir sama yang saya alami..

Hampir menitiskan air mata bila ianya terjadi pada diri sendiri. Saya sering berfikir, apa hikmah yang Allah ingin sampaikan. Mungkin sebilangan orang akan berkata ianya hanyalah "kebetulan", "nasib", dan sebagainya.

Namun, bagi saya, ianya mungkin juga satu peringatan yang Allah ingin berikan pada saya. Atau, adakah sebagai tanda ada barokah pada bulan yang mulia ini, iaitu Ramadhan.

Kadang, kita tidak perasan, setiap apa yang kita ungkapkan atau hajatkan di bulan Ramadhan, diperkenankan oleh Allah, sama ada cepat atau lambat sahaja.
Abu Hurairah ra. meriwayatkan bahawa Rasulullah SAW bersabda: "Terdapat tiga jenis orang yang doa mereka tidak ditolak; doa daripada orang yang berpuasa sehinggalah dia berbuka puasa, imam (penguasa) yang adil, dan orang yang dizalimi yang kerana doanya itu Allah mengangkatnya melepasi awan dan membuka untuknya pintu-pintu langit dan Allah berfirman: "Daku bersumpah demi kemuliaanKu, sesungguhnya Daku pasti menolongmu walaupun pada suatu masa nanti"."

Namun, kita sering mendabik dada, mengatakan kita lah yang punya kehebatan dan kepandaian. Walhal, segalanya atas kurniaan Allah, jua sebagai ujian buat hamba-hambaNya.
"Maka apabila manusia ditimpa bencana, dia menyeru Kami, kemudian apabila Kami berikan nikmat Kami kepadanya, dia berkata, 'Sesungguhnya aku diberi nikmat ini kerana kepintaranku'. Sebenarnya itu adalah ujian, tetapi kebanyakan mereka tidak mengetahui." (Az-Zumar, 39 : 49)
Rasulullah pernah mengungkapkan fadhilat bulan Ramadhan dalam sebuah khutbah baginda,
“Wahai manusia, sesungguhnya kamu akan didatangi satu bulan yang besar lagi penuh keberkatan iaitu bulan yang didalamnya ada satu malam yang lebih baik dari seribu bulan. Bulan di mana Allah jadikan puasa adalah fardu dan qiyam pada malamnya adalah satu tambahan. Sesiapa yang mendekatkan diri kepada Allah dan beramal soleh pada bulan itu, maka samalah dia dengan orang yang menunaikan 70 amalan fardu di bulan lain. Bulan Ramadan adalah bulan untuk memberi pertolongan dan Allah akan menambahkan rezeki orang mukmin di dalamnya. Sesiapa memberi makanan berbuka bagi orang yang berpuasa pada bulan itu, maka itu menjadi pengampunan dosanya dan kebebasan dari api neraka.”

Sesungguhnya bulan Ramadhan, padanya penuh keberkatan dan ganjaran, buat hamba-hambaNya yang sedar dirinya punya agama dan iman. Ayuh, tidak terlambat lagi untuk kita menyahut seruan Allah dan RasulNya..

Bukankah kita telah bersaksi, bahawa Tiada Tuhan Melainkan Allah, dan Nabi Muhammad itu Rasul Allah..

لا إله إلا الله..

~ Aslih Nafsak Wad'u Ghairak ~

2 comments:

ieylanor said...

(:

-Abdul Rahman Fauzi Al-Hafiz- said...

Dia Yang Maha Melupakan sesiapa yang Dia kehendaki..Dia Yang Maha Mengingatkan sesiapa yang dia kehendaki...Allahumma zakkirna ma nussina..