MUTIARA KATA..


NABI MUHAMMAD S.A.W. PERNAH BERSABDA:

"BUKANLAH KEMULIAAN ITU DENGAN MEMAKAI PAKAIAN CANTIK DAN BERSEGAK, TETAPI IA ADALAH DENGAN KETENANGAN (SOPAN SANTUN) DAN MERENDAH DIRI."

-RIWAYAT AD-DAILAMI-


Permata Agama yang diredhai ALLAH..

Wednesday, July 27, 2011

Harapan Ramadhan..


Ku mengharapkan Ramadhan
Kali ini penuh makna
Agar dapat kulalui
Dengan sempurna

Selangkah demi selangkah
Setahun sudah pun berlalu
Masa yang pantas berlalu
Hingga tak terasa ku berada
Di bulan Ramadhan semula

Puasa satu amalan
Sebagaimana yang diperintahNya
Moga dapat ku lenturkan
Nafsu yang selalu membelenggu diri
Tiada henti-henti

Tak ingin ku biarkan Ramadhan berlalu saja
Tuhan pimpinlah daku yang lemah
Mengharungi segalanya dengan sabar
Kita memohon pada Tuhan diberikan kekuatan
Ku merayu pada Tuhan diterima amalan

Selangkah demi selangkah..
Dengan rahmatMu oh Tuhanku..
Ku tempuh jua..


Album : Maafkan
Munsyid : Raihan ft. Man Bai
http://liriknasyid.com

~ Aslih Nafsak Wad'u Ghairak ~

Tuesday, July 26, 2011

Adakah Aku Tidak Redha..?


Sabda Rasulullah sollallahu 'alaihi wasallam, maksudnya : Dari Jabir r.a., beliau berkata :

"Saya mendengar Rasulullah s.a.w. bersabda tiga hari sebelum wafatnya : Janganlah sekali-kali salah seorang di antara kalian mati kecuali dalam keadaan berbaik sangka kepada Allah." (Hadith Riwayat Ahmad)

"Kita dah cuba untuk redha dan bersangka baik dengan Allah. Tapi kalau masih menangis dan berendam air mata, itu bukan kah tandanya masih tidak dapat menerima lagi ketentuanNya?"


Luahan seorang sahabat kepada saya.

Saya tidak menjawab pertanyaannya. 

Sebelum dari itu dia meminta saya memberikannya 'ubat hati'. Lantas saya terus menyelak helaian Al-Quran untuk diberikan kepadanya 'surat cinta' dariNya, kerana ia adalah ubat yang paling mujarab bagi hati.. :)

"Apa yang ada di sisimu akan lenyap, dan apa yang ada di sisi Allah adalah kekal. Dan kami pasti akan memberi balasan kepada orang yang sabar dengan pahala yang lebih baik dari apa yang telah mereka kerjakan." (Surah An-Nahl, 16 : 96)

Saya cuba meneka pergolakan yang ada di dalam hatinya. Ya, ianya mengena! Semestinya Allah telah menghantar ayat penguat itu kepadanya berwasilahkan saya. Saya hanya menyampaikan, tanpa saya sedari. Syukur pada Allah.

Situasi yang dialaminya barangkali turut juga dialami oleh sebilangan pelajar yang hajat mereka tidak kesampaian untuk menyambungkan pelajaran ke tempat yang mereka ingini. Mungkin, rezeki untuk kita belum tiba masanya lagi.

Mengapa saya katakan "kita"?. Kerana saya turut mengalaminya tahun lalu. Cuma yang berbeza, dia tidak dapat tawaran untuk menyambungkan pelajaran ke sana, tetapi saya dapat, cuma tidak diizinkan untuk ke sana. Kisah pengalaman saya, saya kongsikan bersama sahabat saya itu, sebagai menjawab soalannya, sekali gus cuba untuk merawat hatinya yang luka.

Saya cuba memahaminya dengan mendatangkan hikmah yang kemungkinan kita akan hadapi.

"Waa..saya sangat sedih tahu tak Aishah.. Saya musafir, mabit di rumah kawan. Alhamdulillah, Allah bagi ubat sikit (dengan mabit tu saya tahu rupanya kakak tu pun berhajat nak pergi Jordan, tapi tak dapat. So, dapatlah sikit kekuatan dari dia). Tapi saya masih berduka.. Takut-takut nanti dah daftar UIA, saya angau lagi dengan Jordan. Hati teringat-ingat.. Aduh. Macam kena sampuk cinta pula rasanya.."


"Kamu tahu tak saya apply Jordan tahun lepas?"

"Ye ke? Tapi kenapa tak pergi?"

"Waktu tu hati saya dah berbunga-bunga nak pergi. 5 hari sebelum masuk daftar ke UIA Gombak, bapak saya kata, "tak payah pergi la Jordan, masuk UIA je..". Mula-mula memang rasa tersentak. Ye lah kan, kita dah semangat nak pergi Jordan. Sudah lah tidak membuat preparation langsung ke UIA, borang-borang pun tidak terisi. Tapi.. Saya pujuk hati saya, saya kata, mungkin Allah dah sediakan tempat saya di UIA, walaupun saya tak minat langsung ekonomi. Dan saya percaya, tempat saya bukan di Jordan. Sehinggalah saat ini, saya terus cuba untuk gagahkan kaki berada di bumi UIA. Alhamdulillah, hari demi hari, saya dapat terima hakikat. Barangkali khidmat saya lebih diperlukan di sini..bersama keluarga..bersama masyarakat di sini..bersama sahabat-sahabiah di sini.. Ada yang lebih memerlukan kita di sini, tapi bukan di sana.. :)"

"Ye ke.. Tragisnya.. Moga Allah sudi pinjamkan saya sikit dari kekuatan kamu.. :) Nak memulakan hidup baru, dengan bi'ah (suasana) baru, sorang-sorang tanpa teman, yang paling penting, hati tak hadir sekali. Ah..perit juga tu. Memang sangat-sangat perlukan kekuatan. Saya apply UIA ni pun, sebab umi saya beria-ia sangat nak saya masuk UIA. Bila dah saat-saat akhir ni, terfikir juga, nak buat kerja gila ke tak. Saya uruskan sendiri permohonan ke Jordan. Bila saya dapat tahu saya dapat UIA, saya senyap je. Umi tanya, baru saya bagitahu, dan dia sangat-sangat seronok. Terpaksa la saya sorok lagi air mata ni.."

"Menggembirakan hati si ibu, adalah satu nikmat syeikh.. (saya gemar memanggilnya 'syeikh', tapi orangnya perempuan ya). Kalau nak ikut rentetan hidup dan pendidikan saya, segalanya atas wasilah dari Allah kepada ibu bapa saya. Dari start sekolah menengah, sampai la sekarang, saya ikut sahaja apa yang mereka mahu. Sebab saya yakin, mereka lebih tahu apa yang terbaik buat diri saya. Kini baru saya terfikir, kalau aku kat Jordan, siapa yang nak mengajar mengaji pada orang-orang kampung? Kalau aku kat Jordan, siapa yang nak menemani mak waktu cuti? Kalau aku kat Jordan, mana mungkin aku bisa menemui kawan-kawan tajaan YBR untuk saya kenali dan bimbing mereka. Sebab di Jordan, mungkin sahaja kebanyakannya orang yang berpendidikan agama. Dan barangkali sudah ada insan-insan lain yang telah Allah sediakan untuk berbakti pada masyarakat kita di sana. Kalau semua pakat gi, siapa yang nak jaga kat sini? Dan ingat, kamu di UIA, tidak keseorangan syeikh.. :)"

"Aiwaah.. Sebab saya ada kamu di UIA. Semoga saya pun menjadi seorang anak yang baik macam kamu. :)"

"InsyaAllah.. :) Allah knows better."

":) Saya kena lebih kuat! Bila mahu kahwin cik..?"

--ok, perbincangan dipotong--

"Kamu dah ok ke belum?"

"Hmm.. Sedang cuba meng'ok'kan diri. :) Kejap saya ok, ok lah. Kita akan rasa yakin dengan apa yang Allah dah tetapkan. Tapi bila kadang-kadang teringat tu, tu yang dia rasa lemah balik. Hati belum bulat lagi tandanya tu. Tu yang berbolak-balik rasa hatinya. Itu yang saya terus mencari ubat hati. Berjalan dan explore, dengan harapan, Allah akan tunjukkan sesuatu pada saya. Dan dalam perjalanan saya, Allah tunjukkan kesabaran teman-teman saya yang tidak dapat ke sana juga. Hebat mereka! Antaranya ialah kamu.. ;) Sekarang, kena struggle untuk bulatkan hati. Tanamkan rasa cinta pada UIA. Aim master pula ke Jordan.."

"Sudah la. Usah difikirkan lagi. Pergi sibukkan diri. Kerana apa, anda mampu melakukannya! :)"

Berkongsi dan menggembirakan orang lain adalah salah satu kekuatan untuk diri saya. Saya gembira melihat orang lain gembira. Moga-moga, diri dan hatinya mampu untuk terus kuat menerima apa yang telah Allah sediakan. Yang penting, kita kena sentiasa beringat, tidak semua yang kita inginkan adalah baik untuk diri kita, walhal apa yang tidak kita inginkan, Allah berikan kerana itu yang kita perlukan.

Setiap insan diberi ujian yang berbeza. Hatta kesenangan, kesihatan dan kemewahan juga merupakan satu ujian. Setiap ujian yang Allah sandarkan, insyaAllah pasti ada hikmah dan rahsia yang Allah tidak bentangkan serta-merta. Kebiasaannya kita akan menyedarinya setelah kita mengharungi ujian tersebut. Barulah kita mengerti kepahitan yang kita rasai rupa-rupanya ada kemanisan di penghujungnya. :)
"Oleh itu, maka (tetapkanlah kepercayaanmu) bahawa sesungguhnya tiap-tiap kesukaran disertai kemudahan. Bahawa sesungguhnya tiap-tiap kesukaran disertai kemudahan." (Surah As-Syarh, 94 : 6)
Kuncinya adalah sabar, dan solat..
"Wahai orang-orang yang beriman, mintalah pertolongan (untuk menghadapi susah payah dalam menyempurnakan sesuatu perintah Tuhan) dengan sabar dan solat, kerana sesungguhnya Allah bersama-sama dengan orang-orang yang sabar." (Surah Al-Baqarah, 2 : 153)
 Wallahu a'lam.

~ Aslih Nafsak Wad'u Ghairak ~

Sunday, July 24, 2011

Husnul Khatimah..


Bismillah wal Hamdulillah.

Seinfiniti kesyukuran dipanjatkan pada Yang Maha Esa, kerana tanpa keizinanNya, entri ini mana mungkin bisa dikarang sebaiknya.


Hampir seminggu berkampung di MARDI, Serdang. Mengikuti Program Pembangunan Modal Insan untuk pelajar-pelajar tajaan Yayasan Bank Rakyat. Turut bersama mencedok ilmu daripada Rebutia Excellent Consultancy selama 3 hari.


ALHAMDULILLAH. Kata-kata syukur yang bermakna dan mendalam.

Selain tempat penginapan yang ala-ala hotel, makanan disaji 6 kali sehari, impak yang paling terkesan adalah ukhuwwah dan persahabatan yang terjalin antara kami. Jumlah peserta yang asalnya seramai 43 orang, namun yang dipilih oleh Allah untuk hadir adalah seramai 27 orang sahaja. Ini satu peluang bagi kami untuk mengenali antara satu sama lain, baik dari segi perwatakan, personaliti mahupun cara percakapan. Hanya dalam masa 6 hari, kami mampu membuktikannya!

[ alamak, takdela gambar ramai-ramai nak letak.. =.= ]

Perkataan "Segala Puji Bagi Allah" lebih layak menggantikan "Best gilerr..", "Seronoknya...", "Syok sioot..".. :)

Kali ini, tertarik untuk berkongsi satu cerita yang saya dapat dari Tazkirah Subuh yang disampaikan oleh salah seorang trainer kami, En. Rosmanizam Rosdi. Ceritanya lebih kurang begini..

Pada suatu hari ada seorang pakcik tua, datang kepada seorang ustaz. Katanya, "Ustaz, cucu saya minta saya mengajarnya mengaji, tapi saya sendiri tak pandai mengaji. Boleh ustaz tolong mengajar saya?"

Lalu, ustaz itu pun mengajarnya. Walaubagaimanapun, mungkin disebabkan faktor usia dan lidah yang sukar dibentuk untuk menyebut huruf-huruf al-Quran, pakcik itu tidak mampu untuk membacanya. Kemudian, pakcik itu bertanya, "Ustaz, ada tak cara lain untuk saya dekat dengan Al-Quran?"

Kata ustaz itu, "Kalau tidak mampu untuk membacanya, cukuplah dengan sentiasa mencintai dan mendampingi Al-Quran."

Apa yang dilakukan oleh pakcik itu, setiap hari beliau pergi ke masjid dengan mendakapkan Al-Quran ke dadanya. Sehinggalah satu hari, dalam perjalanan ke masjid, sambil membawa Al-Quran yang disandarkan pada dadanya, takdir Allah Taala pakcik itu dilanggar oleh sebuah kereta, sehingga beliau menemui ajalnya di situ dalam keadaan elok mendakap Al-Quran. 

Situasi menjadi cemas bilamana Al-Quran itu tidak dapat dikeluarkan dari dakapannya dek tangannya memeluk erat Al-Quran itu sehingga sukar untuk dileraikan. Pelbagai cara telah dilakukan, namun akhirnya kata seorang imam, kita kapankan dan kebumikan sahaja jenazah dengan postur yang begini. Biarlah ini menjadi bukti kecintaannya pada Al-Quran..


Allah.. Ketika mendengar cerita tersebut, air mata sudah bergenang.. Menginsafi kelemahan dan kekurangan diri. Sangat beruntung pakcik itu pabila nyawanya ditarik, hatinya bersama dengan Al-Quran. Kita yang lancar bacaan, siap bacaan berlagu, masih belum tahu kita mampu atau tidak untuk mati bersama-sama dengan hati yang benar-benar mencintai Al-Quran.

Hadith Nabi Sollallahu 'alaihi wasallam, riwayat Abu Daud dan Tirmizi dan beliau berkata hadith ini hasan sahih:
Daripada Abdullah Bin 'Umru Bin Al 'As r.a. Nabi Muhammad S.A.W. bersabda : Satu masa nanti akan dikatakan kepada orang yang membaca Al Quran: Bacalah, perbaikilah dan perelokkanlah bacaan Al Quran sepertimana engkau memperelokkan urusan di dunia, sesungguhnya tempat engkau akan ditentukan di akhir ayat yang engkau bacakan.
Mungkin tanpa kita sedari, terlalu banyak perkara yang kita anggap lucu dan kelakar, sehingga gelak dan ketawa dalam keadaan berdiri, duduk dan baring. Saat itu, hati bisa menjadi malap dari cahaya ilmu dan iman. Maka, sama-samalah kita segera beristighfar, sebagai satu cara untuk kita kembali mengingati Allah, dan mengingati mati, yang bakal dijemput oleh malaikat Izrail yang sentiasa berlegar-legar di sekeliling kita, menunggu sahaja masa untuk menjalankan amanahnya, tidak lambat dan tidak cepat, walau seminit.

Mudah-mudahan pengakhiran hidup kita adalah dalam keadaan baik, beriman, beramal soleh dan bertaqwa pada Allah Taala, atau dalam erti kata lain, "Husnul Khatimah" iaitu sebaik-sebaik pengakhiran. Mohon dijauhkan andai kita dimatikan dalam keadaan kufur dan berbuat maksiat pada Allah. Berdoalah untuk kesejahteraan di dunia dan di akhirat, buat diri kita dan saudara-saudara seIslam kita yang lain. Moga-moga ada keberkatan dalam setiap doa yang kita hajatkan, insyaAllah.

"Ya Allah, jika aku mati, matikanlah aku dalam keadaan sebaik-baik pengakhiran, dan janganlah aku mati dalam keadaan seburuk-buruk pengakhiran.."

~ Aslih Nafsak Wad'u Ghairak ~

Saturday, July 9, 2011

So please, stop worrying..



Pencil : I'm sorry...

Eraser : For what? You didn't do anything wrong.

Pencil : I'm sorry because you get hurt because of me. Whenever I made a mistake, you're always there to erase it. But as you make my mistakes vanish, you lose a part of yourself. You get smaller and smaller each time.

Eraser :  That's true. But I don't really mind. You see, I was made to do this. I was made to help you whenever you do something wrong. Even though one day, I know I'll be gone and you'll replace me with a new one, I'm actually happy with my job. So please, stop worrying. I hate seeing you sad.


*maaf, tak ingat dah copy dari mana.. btw, nice short story :(


~ Aslih Nafsak Wad'u Ghairak ~

Friday, July 8, 2011

You Are What You Read..


Mata masih tidak dapat dilelapkan. Serba tidak kena. Tangan terus mencapai buku-buku yang tersusun rapi di rak tepi katil. Kali ini rezeki Majalah Solusi untuk ditatap. Koleksi edisi-edisi terdahulu ada manfaatnya. Cuba diselak satu persatu. Artikel yang kiranya masih lekat di ingatan, diabaikan, mata lebih tertumpu mencari artikel yang kian hilang dari kotak ingatan.

Membaca dengan penuh teliti, tanpa melihat jarum jam aktif berjalan.

Sebuah sudah dibelek, tangan terus mencapai mangsa yang kedua, secara random. 

Isu No. 18.

Di Sebalik Iqra'.

'Yes, terkena!'

Belum sempat membukanya lagi, susah dapat menduga.

Pernah dengar, "You are what you read"?

Andai kita selalu membaca buku-buku yang berkaitan dengan ilmu perubatan, banyak penyakit yang kita bisa tahu penawar dan cara mengatasinya.

Andai kita sering mengambil tahu perihal isu-isu semasa yang berlaku sama ada di dalam atau di luar negara, tanyakan sahaja pada diri kita, isu apa yang hangat diperkatakan sekarang.

Andai kita tidak jemu mendalami ilmu jual-beli, segala buku yang berkaitan dengan transaksi masa kini dihadamnya.

Andai kita rajin dan banyak menelaah buku-buku agama, secara teori dan praktikal, sedikit sebanyak pengetahuan kita tentang agama akan lebih mendalam.




Cara kita, pemikiran kita, sikap kita, sekalipun tidak memberi impak yang besar, sekurang-kurangnya menjadikan tindakan kita menjadi lebih matang dan terkehadapan. Kerana kita punya akal dan fikiran, yang bisa bergerak dan bekerja, membezakan mana yang baik, jua mana yang buruk.

Seandainya, sudah jelas, terang lagi bersuluh, rasuah dan penindasan berlaku di depan mata, mengapa kita perlu menidakkannya, seolah-olah menegakkan benang yang basah! Gunakan akal dan fikiran yang waras, berfikir secara rasional dan bertindak secara professional. Tidak perlu memainkan isu politik semata, hanya kerana ingin mengekalkan kuasa dan takhta.

Orang kata, "Kalau pandai, buat cara pandai. Jangan nampak diri tu kurang cerdik dan diperbodohkan. Gelabah sana-sini, tak tentu pasal. Pentingkan diri!". Kalau tak pernah dengar orang berkata sebegini, maknanya, saya kata kepada diri sayalah ni.~

Ok, last but not least, ilmu dan pengetahuan yang Allah berikan sebagai pinjaman, gunalah ke jalan yang betul, jalan yang diredhaiNya. Sebar-sebarkan ilmu yang baik dan betul, serta benar lagi sahih, walaupun satu ayat. Elakkan fitnah-memfitnah, zalim-menzalimi, khianat-mengkhianati, dan yang seumpama dengannya.

Kerana apa?

Anda mampu mengubahnya! :)


"Bacalah dengan (menyebut) nama Tuhanmu yang menciptakan, Dia telah menciptakan manusia dari segumpal darah. Bacalah, dan Tuhanmulah Yang Maha Mulia. Yang mengajar (manusia) dengan pena. Dia mengajarkan manusia apa yang tidak diketahuinya." 
(Al-'Alaq, 96 : 1-5)

 ~ Aslih Nafsak Wad'u Ghairak ~

Thursday, July 7, 2011

Tahun Kegemilangan..


Sambungan dari "Panggilan Telefon.." :)

"Assalamu'alaikum Aishah.."

"Wa'alaikumussalam. Ya, ustazah. Ada apa?"

"Macam ni, ustazah nak jemput kamu ke majlis untuk peserta-peserta yang pernah menang di peringkat kebangsaan."

"Oh, sejak bila pula saya menang, ustazah?"

"Eh, kamu ni. Buat-buat lupa pulak. Ada kan.."

"Erm.. Bila tu ustazah?"

"13hb ni, hari Rabu, kat Hotel Putra."

"Ooo, insyaAllah.."

"Nanti ustazah hantar surat jemputan."

Dipendekkan cerita, mendapat jemputan oleh JAWI ke majlis tersebut.

Tak semena-mena, tersenyum kecil. Terkenang 'Tahun Kegemilangan'.

2008.

Majlis Menghafaz Al-Quran Kali ke-29

Rezeki dari Allah Taala, kerana berpeluang menyertai pertandingan sebegini sekali gus mewakili Wilayah Persekutuan dalam Majlis Menghafaz Al-Quran Peringkat Kebangsaan. Pengalaman pertama ke peringkat sebegini. Segalanya atas ketentuan Allah, dan sokongan dari keluarga, sahabat-sahabat, guru-guru serta pensyarah tasmi'. Kategori 5 juz menjadi pilihan. Setiap hari mengulang yang sama, 5 juz awal. Boleh dikatakan, sampai nak muntah. (",) Walaubagaimanapun, ianya dianggap berbaloi, sehingga kini tersenyum puas, meskipun tidak ada apa yang bisa dilakarkan, namun alhamdulillah dengan izinNya, masih mampu mengingati kedudukan setiap ayat 5 Juz pertama, beserta muka surat. Juzu' lain? Masih dalam proses, sehingga ke akhir hayat, insyaAllah.. :)

SPM

It is not Sijil Pelajaran Malaysia, but Selamat Pagi Malaysia di RTM TV1. Seingat saya ianya diadakan pada 2 Mei 2008, sehari sebelum tarikh ulangtahun hari lahir saya, saya dijemput untuk bersiaran di SPM, berkongsi tips-tips bersama penonton, walaupun saya kira ianya bukanlah satu perkara yang baru untuk orang lain, sekurang-kurangnya ada perkara yang saya dapat kongsikan bersama. Bukankah lebih indah andai kita dapat memberi? Yang pasti, student DQ tak dapat menonton, kerana hari kuliah. :)

Tilawah Interaktif

Berlaku pada bulan Ramadhan, juga di tempat yang sama, Studio RTM. Berpeluang bersama-sama Ust Farid Ravi dan Brother Hafiz Hamidun dalam rancangan Tilawah Interaktif selama satu jam, 11.30 malam - 12.30 tengah malam. Beberapa sesi soal jawab dan perkongsian berlaku. Sampai sahaja di DQ, buku keluar masuk dah diambil warden. Ok, fine~ Bila diingatkan kembali, rasa segan pun ada. Ada rakan-rakan dan guru-guru sekolah lama yang menontonnya, terus menghantar SMS mengucapkan tahniah, dsb. Mudah-mudahan, terdetik rasa bahagia guru-guru melihat anak muridnya berjaya hingga kini. Berdirinya saya tika itu, atas sokongan semua. Terima kasih jua atas jasa dan doa kalian. :)

Imtihan SEM 2

Inilah satu-satunya sem, di mana pointer Syafawi dan Tahriri saya menurun kepada 3.5 setiap satu, dari sem sebelumnya. Satu soalan Syafawi tidak dapat saya jawab dengan baik. Satu soalan sangatlah berharga, 14 markah hilang bisa menurunkan pointer anda! Begitu juga, malam sebelum peperiksaan Tahriri, adanya bahas usul sempena Pilihanraya Kampus, dan saya salah seorang yang turun waktu itu dan memberikan sedikit komentar berkaitan dengan pointer 3.0 yang perlu dikekalkan sebagai salah satu syarat bagi seorang calon exco PERKEMAT, kerana ada yang membantah agar pointer dinaikkan kepada 3.5. Susah juga nak mencari yang sempurna. Menjelang saat menjawab soalan Tahriri, saya hanya tersenyum sendirian, bilamana ada ayat-ayat yang saya tidak dapat ingat dengan baik. Saya tersenyum sehingga tamat masa menjawab. Dalam hati saya, 'ujian..ujian..Allah tahu yang terbaik..'. :)

Kadang-kala, ada yang berkata,

"Patut la kamu boleh ingat, dari Form 1 hafal. Kita ni dalam masa yang terhad, susah tau nak ingat banyak-banyak."

Kita masing-masing punya kelebihan dan kelemahan. Saya terpaksa mengambil masa selama 6 tahun untuk khatam hafazan Al-Quran, kamu pula hanya mengambil masa setahun. Namun, saya diberi keizinan untuk mengingatinya berbekalkan tempoh waktu yang lama, dan tidak mustahil orang yang diberi waktu yang singkat untuk menghafaz, masih mampu untuk mengingatinya lebih cekap dari orang yang telah menceburi bidang ini sekian lama.

Apa yang penting, adalah usaha dan tawakkal. Jangan abaikan doa pada Yang Maha Mendengar :)

Coretan ini moga-moga jauh dari unsur-unsur yang berbau mazmumah, hanyalah sekadar cebisan semangat bagi mereka yang mahukan kekuatan dalam terus, dan terus menghafaz kalamNya, juga buat mereka yang dalam proses mengulang (i'adah), atau mungkin juga mereka yang cuba menghafalnya kembali.. :)

Barusan saja saya mengungkapkan kata-kata pada seorang sahabat lama saya, yang kini berjuang di bumi Darul Quran.



Diri anda dan saya, hanya mampu mengubahnya.

Fighting! :)

~ Aslih Nafsak Wad'u Ghairak ~

Wednesday, July 6, 2011

Panggilan Telefon..



"03-22740014"

Jam 12.44 pm, nombor telefon yang tersenarai dalam "missed call" di handphone saya tengahari tadi.

'Macam kenal je nombor ni..', bisik hati saya.

Lantas saya menyemak gallery phonebook saya. Terus sahaja menaip butang "J".

Ya. Dah agak dah, nombornya seakan sama..

Saya menunggu sehingga jam 3 petang, barangkali dia akan menelefon kembali.

Akhirnya, saya memutuskan untuk mendail kembali nombor telefon tersebut menggunakan telefon rumah (lebih jimat ^^,).

"Assalamu'alaikum.. JAWI.."

"Wa'alaikumussalam. Erm, maaf, saya nak tanya, tadi ada nombor ni yang telefon nombor handphone saya.."

"Maaf cik, tak pasti la. Sebab ni general line.."

"Oh, ok. Terima kasih ya."

"Ok. Sama-sama."

'Ehm..ada apa hal pula kali ni..', fikiran saya berteka-teki.

Terus mencapai handphone Sony Ericsson W508.

Write New.
Message. 

"Salam. Maaf ustazah, ada call saya ke tadi?" 

SMS dihantar.

Tiba-tiba. 

Handphone berbunyi, tertera satu nombor.

03-22749661 

'Ok, fine~'




To be continued, insyaAllah ^_^'