MUTIARA KATA..


NABI MUHAMMAD S.A.W. PERNAH BERSABDA:

"BUKANLAH KEMULIAAN ITU DENGAN MEMAKAI PAKAIAN CANTIK DAN BERSEGAK, TETAPI IA ADALAH DENGAN KETENANGAN (SOPAN SANTUN) DAN MERENDAH DIRI."

-RIWAYAT AD-DAILAMI-


Permata Agama yang diredhai ALLAH..

Sunday, July 24, 2011

Husnul Khatimah..


Bismillah wal Hamdulillah.

Seinfiniti kesyukuran dipanjatkan pada Yang Maha Esa, kerana tanpa keizinanNya, entri ini mana mungkin bisa dikarang sebaiknya.


Hampir seminggu berkampung di MARDI, Serdang. Mengikuti Program Pembangunan Modal Insan untuk pelajar-pelajar tajaan Yayasan Bank Rakyat. Turut bersama mencedok ilmu daripada Rebutia Excellent Consultancy selama 3 hari.


ALHAMDULILLAH. Kata-kata syukur yang bermakna dan mendalam.

Selain tempat penginapan yang ala-ala hotel, makanan disaji 6 kali sehari, impak yang paling terkesan adalah ukhuwwah dan persahabatan yang terjalin antara kami. Jumlah peserta yang asalnya seramai 43 orang, namun yang dipilih oleh Allah untuk hadir adalah seramai 27 orang sahaja. Ini satu peluang bagi kami untuk mengenali antara satu sama lain, baik dari segi perwatakan, personaliti mahupun cara percakapan. Hanya dalam masa 6 hari, kami mampu membuktikannya!

[ alamak, takdela gambar ramai-ramai nak letak.. =.= ]

Perkataan "Segala Puji Bagi Allah" lebih layak menggantikan "Best gilerr..", "Seronoknya...", "Syok sioot..".. :)

Kali ini, tertarik untuk berkongsi satu cerita yang saya dapat dari Tazkirah Subuh yang disampaikan oleh salah seorang trainer kami, En. Rosmanizam Rosdi. Ceritanya lebih kurang begini..

Pada suatu hari ada seorang pakcik tua, datang kepada seorang ustaz. Katanya, "Ustaz, cucu saya minta saya mengajarnya mengaji, tapi saya sendiri tak pandai mengaji. Boleh ustaz tolong mengajar saya?"

Lalu, ustaz itu pun mengajarnya. Walaubagaimanapun, mungkin disebabkan faktor usia dan lidah yang sukar dibentuk untuk menyebut huruf-huruf al-Quran, pakcik itu tidak mampu untuk membacanya. Kemudian, pakcik itu bertanya, "Ustaz, ada tak cara lain untuk saya dekat dengan Al-Quran?"

Kata ustaz itu, "Kalau tidak mampu untuk membacanya, cukuplah dengan sentiasa mencintai dan mendampingi Al-Quran."

Apa yang dilakukan oleh pakcik itu, setiap hari beliau pergi ke masjid dengan mendakapkan Al-Quran ke dadanya. Sehinggalah satu hari, dalam perjalanan ke masjid, sambil membawa Al-Quran yang disandarkan pada dadanya, takdir Allah Taala pakcik itu dilanggar oleh sebuah kereta, sehingga beliau menemui ajalnya di situ dalam keadaan elok mendakap Al-Quran. 

Situasi menjadi cemas bilamana Al-Quran itu tidak dapat dikeluarkan dari dakapannya dek tangannya memeluk erat Al-Quran itu sehingga sukar untuk dileraikan. Pelbagai cara telah dilakukan, namun akhirnya kata seorang imam, kita kapankan dan kebumikan sahaja jenazah dengan postur yang begini. Biarlah ini menjadi bukti kecintaannya pada Al-Quran..


Allah.. Ketika mendengar cerita tersebut, air mata sudah bergenang.. Menginsafi kelemahan dan kekurangan diri. Sangat beruntung pakcik itu pabila nyawanya ditarik, hatinya bersama dengan Al-Quran. Kita yang lancar bacaan, siap bacaan berlagu, masih belum tahu kita mampu atau tidak untuk mati bersama-sama dengan hati yang benar-benar mencintai Al-Quran.

Hadith Nabi Sollallahu 'alaihi wasallam, riwayat Abu Daud dan Tirmizi dan beliau berkata hadith ini hasan sahih:
Daripada Abdullah Bin 'Umru Bin Al 'As r.a. Nabi Muhammad S.A.W. bersabda : Satu masa nanti akan dikatakan kepada orang yang membaca Al Quran: Bacalah, perbaikilah dan perelokkanlah bacaan Al Quran sepertimana engkau memperelokkan urusan di dunia, sesungguhnya tempat engkau akan ditentukan di akhir ayat yang engkau bacakan.
Mungkin tanpa kita sedari, terlalu banyak perkara yang kita anggap lucu dan kelakar, sehingga gelak dan ketawa dalam keadaan berdiri, duduk dan baring. Saat itu, hati bisa menjadi malap dari cahaya ilmu dan iman. Maka, sama-samalah kita segera beristighfar, sebagai satu cara untuk kita kembali mengingati Allah, dan mengingati mati, yang bakal dijemput oleh malaikat Izrail yang sentiasa berlegar-legar di sekeliling kita, menunggu sahaja masa untuk menjalankan amanahnya, tidak lambat dan tidak cepat, walau seminit.

Mudah-mudahan pengakhiran hidup kita adalah dalam keadaan baik, beriman, beramal soleh dan bertaqwa pada Allah Taala, atau dalam erti kata lain, "Husnul Khatimah" iaitu sebaik-sebaik pengakhiran. Mohon dijauhkan andai kita dimatikan dalam keadaan kufur dan berbuat maksiat pada Allah. Berdoalah untuk kesejahteraan di dunia dan di akhirat, buat diri kita dan saudara-saudara seIslam kita yang lain. Moga-moga ada keberkatan dalam setiap doa yang kita hajatkan, insyaAllah.

"Ya Allah, jika aku mati, matikanlah aku dalam keadaan sebaik-baik pengakhiran, dan janganlah aku mati dalam keadaan seburuk-buruk pengakhiran.."

~ Aslih Nafsak Wad'u Ghairak ~

4 comments:

Rahmah Nisah said...

subhanallah..masya allah..moga kita sama2 dimatikan dlm husnul khatimah..

sukma atiqah said...

terkedu dgn crite pkcik tu..

'Aishah Jauhara said...

~Kak Rahmah Nisah:
Ameen Ya Rabb.. Mudah2an. Moga Allah perkenankan.

~Sukma Atiqah:
Yang menulis ini juga pernah terkedu..~ Moga dapat ambil apa yang baik.. May Allah bless.

Captain Hero said...

rindu sana.

saya bukan batch anda,
just cri ada sapa2 tulis pasal mokara tak.hehe..