MUTIARA KATA..


NABI MUHAMMAD S.A.W. PERNAH BERSABDA:

"BUKANLAH KEMULIAAN ITU DENGAN MEMAKAI PAKAIAN CANTIK DAN BERSEGAK, TETAPI IA ADALAH DENGAN KETENANGAN (SOPAN SANTUN) DAN MERENDAH DIRI."

-RIWAYAT AD-DAILAMI-


Permata Agama yang diredhai ALLAH..

Wednesday, March 28, 2012

Dikau Orang Yang Paling Cantik Pernah Aku Jumpa..



Bismillah wal Hamdulillah.

Based on the title above, guess who? Who is the beautiful one? Later i'll let you know who she is. :)

Let we begin with a story..

"Perempuan First Class"

Teringat masa zaman sekolah menengah dulu, Ketua Pelajar ketika itu memberikan tazkirah lepas maghrib. Dan ayat dia yang saya tak boleh lupa dan terkesan sampai sekarang, "Banat (sisters), tolonglah jadi muslimah first class. Sebab jarang ada orang lelaki yang nak perempuan second class apatah lagi yang low class." <-- lebih kurang gitu la ayat dia.. ^^'

Pergh. Masa dengar tu, berasap jugak la hati ni kan. Tapi bila fikir-fikir balik, muhasabah diri, yup, takda yang salah pun apa yang diungkapkan tu. Agak-agak macam mana kita nak definisikan "perempuan first class" tu ek?

Mari kita lihat, apa kata mereka..~







Yes, masing-masing punya intepretasi tentang istilah buatan manusia ini.

Apakah "Perempuan First Class" menurut saya?

Saya bukanlah seorang isteri Nabi yang bisa memberikan panduan selepas ketiadaan Nabi.
Saya bukanlah seorang sahabat Nabi yang mampu mengindahkan isi makna Al-Quran dengan perlakuan.
Saya bukanlah seorang ulama' dan fuqaha' yang berkelayakan memberikan ijtihad dan pandangan.
Saya bukanlah seorang cendekiawan Islam yang mempu menafsir dan mencetus idea selari dengan syariat Islam.
Saya bukanlah seorang sasterawan yang bisa merungkai maksud sesuai dengan maknawi alam.
Saya juga bukanlah seorang pelajar terulung untuk memberikan definisi yang diterima pakai oleh semua.

Saya hanya insan biasa-biasa yang mendambakan keredhaaNya atas setiap derapan langkah yang saya atur dan diaturkan olehNya untuk saya di bumi ini, lantas bercorakkan ilmu dan amal yang seiring dengan Al-Quran dan As-Sunnah, saya mampu mendekorasi tanah milik Tuhan ini dengan gagasan Islam meskipun terpaksa mengharungi onak dan duri, jua mehnah dan tribulasi. Beriltizam melaksanakan perintah Allah dan Rasul, menghormati ibu bapa dan orang tua, punya hubungan baik dengan manusia dan mampu lakukan yang terbaik di dunia untuk bekalan di akhirat sana. Biarpun saya tidak dipandang tinggi di sisi manusia, cukuplah saya diterima dan diangkat nilai yang selayaknya tika di hari perhitungan kelak.

Itulah definisi "Perempuan First Class" menurut saya yang serba dhaif ini. :) Sesiapa sahaja bisa menjadi watak "Saya" mengikut definisi saya dia atas, sekiranya dia mahu dan ada inisiatif untuk menuju ke arah itu.

Leceh Ke Jadi Perempuan?

Kadang pernah tak terfikir, "camna ek jadi orang laki? macam best je..orang perempuan ni leceh sikit, serba-serbi kena jaga."

Orang akan berfikiran begitu sekiranya dia tidak memikirkan apa kelebihan yang orang perempuan ada. 

Kalaulah dia tahu, sebenarnya mudah je orang perempuan ni nak masuk SYURGA. Seandainya dia tahu, apa yang Allah telah tetapkan buat golongan wanita ini turuti ada HIKMAH dan nilai di sebaliknya. Sekiranya dia tahu, hanya golongan wanita yang manusia panggil "cantik". (sebab lelaki orang panggil "hensem". hehe~)

Mahu tahu kelebihan-kelebihan menjadi seorang wanita yang berjaya di sisi Allah Taala? Boleh lihat di sini.

HIJAB - Hanya Disyariatkan Buat Muslimah

Rasulullah s.a.w. pernah bersabda:
"Apabila seseorang wanita melakukan solat lima waktu, puasa di bulan Ramadhan, memelihara maruahnya, dan taat pada suami, maka masuklah mana-mana pintu syurga yang dikehendakinya."

Hakikatnya, wanita mudah untuk mendapat pahala dan mendapat syurga Allah Taala. Namun awas, wanita juga mudah terjerat dan terjerumus ke lembah yang membawa kepada neraka.

Sayang sekali, jika kita digelar seorang wanita / perempuan, kita gagal mengenakan pakaian yang menutupi aurat kita sepertimana yang Allah telah tetapkan. Sayang sekali, jika kita mengaku kita beragama Islam, namun kita gagal membezakan akidah kita dengan mereka yang belum memeluk agama Islam. Sayang sekali saudaraku, seandainya kita tahu memakai hijab sehingga menutupi paras dada itu wajib, akan tetapi kita tidak laksanakannya.


Apalah sangat bebanan sehelai kain andai ganjarannya nanti merupakan syurga Allah yang kita sering idam-idamkan..?

Serius saya cakap, seandainya anda memakai tudung yang bisa menutupi dadamu, nescaya anda tidak akan rasa ingin memakai pakaian yang ketat dan sendat. Kerana gula-gula yang ditutup rapi lebih terpelihara berbanding gula-gula yang terdedah. Kan?

Sekiranya anda sudah mula terdetik dan ingin berhijrah ke arah lebih baik (sama ada sudah mula memakai tudung, atau mula berpakaian longgar, dsb), DIKAU ORANG YANG PALING CANTIK PERNAH AKU JUMPA.. :)

Sekian.

~ Aslih Nafsak Wad'u Ghairak ~

Friday, March 16, 2012

Ujian itu Nikmat..


Bismillah wal Hamdulillah.

Blog berhabuk dan kusam.

Ok, saya perasan blog tidak diupdate. ^_^'

Alhamdulillah, ada kesempatan kali ni, nak berkongsi perkara yang saya rasa nak kongsi dengan kalian. Hanya secebis cuma, tidak berniat untuk mengarut panjang-panjang. Anyway, moga ada manfaatnya bersama.

Sekadar ingin bertanya, (sila jawab dalam hati sudah~), pernah tak rasa, sedang kita bercakap, memberi nasihat dan pengisian pada orang, tiba-tiba tersentak, "eh, macam kena kat diri aku je!" 

Masing-masing punya jawapan tersendiri, dan saya, "Yes, saya SELALU rasa!" (Alhamdulillah)

Biasa tak dengar orang kata, biasanya selepas kita memberi peringatan, nasihat dan pengisian pada orang lain, kita pasti diuji dengan apa yang telah kita ungkapkan itu..?

Ya, barusan tadi, saya ada mengadakan usrah dengan adik-adik saya. Setiap kali saya cakap, pasti saya akan terberhenti sekejap, dan terfikir, "Mudahnya aku menasihati mereka, sedang aku masih terumbang-ambing mencari identiti diri, mengumpul semangat untuk menghadapi hari mendatang." <-- oh, sempat lagi berfikir tengah-tengah bercakap~ 

Secara logiknya, kita bisa rasa 'down' dan 'serba salah'. Namun dari satu sudut, ada 'point' dan hikmah yang Allah ingin sampaikan, menuntut kita agar sentiasa beringat dan melaksanakan apa yang dikata.


Ya, kita akan sentiasa diuji, diuji dan diuji. Ujian itu bukanlah dengan hanya melalui kesukaran dan kesusahan, malah ia datang dalam bentuk kesenangan dan kenikmatan dunia yang hanya sementara. Maka di sana, perlunya 'jihad' (bersungguh-sungguh) dalam mengharungi pancaroba duniawi. Di sinilah kita memerlukan pengorbanan yang tidak mengharapkan sebarang balasan dan ganjaran manusia, melainkan dariNya.

Bila kita diuji, tandanya Allah masih sayang akan kita. Usah menyangka kita telah pun beriman, sedangkan kita sendiri belum diuji. Maka, gelisah lah anda, andai rasa masih belum diuji.

Maka, berbalik pada tema yang saya selalu bawa setiap akhir post saya, "Aslih Nafsak Wad'u Ghairak" - Islahkan dirimu, dan serulah pada yang lain..

Sekian. :) 

Nota:
1) Apa point sebenar yang saya nak bawa pun, saya confuse -,-
2) Maaf, ayat tengah-tengah malam, biasa la kan.. :)
3) USRAH OSEM! Siapa yang tak pernah rasa lagi, try sekali, pasti nak lagi. ;)
4) UJIAN ITU NIKMAT. Nikmat itu manis bila kita berjaya melaluinya.
5) Selamat menjadi hamba Allah yang bersyukur atas ujian dariNya.

~ Aslih Nafsak Wad;u Ghairak ~