MUTIARA KATA..


NABI MUHAMMAD S.A.W. PERNAH BERSABDA:

"BUKANLAH KEMULIAAN ITU DENGAN MEMAKAI PAKAIAN CANTIK DAN BERSEGAK, TETAPI IA ADALAH DENGAN KETENANGAN (SOPAN SANTUN) DAN MERENDAH DIRI."

-RIWAYAT AD-DAILAMI-


Permata Agama yang diredhai ALLAH..

Saturday, April 3, 2010

Sambungan..


"Ila.. Ila.."
. Mak Som mengejutkan anak kesayangannya dari tidur.

"Eh..ibu..bila masa Ila tertidur ni?"

"Tadi, lepas solat maghrib
je, Ila tertidur. Tu la..letih sangat anak ibu ni. Dah 3 malam berturut-turut tak tidur. Dah, bangun nak.. Segar-segarkan diri. Lepas tu ambil air sembahyang, kemudian solat Isya'."

"Terima kasih, ibu.." Ila segera bangun dan melihat jam di dinding.

"Ya Allah..dah pukul 10? Lamanya tidur.." Sambil matanya terbeliak melihat jam tersebut, hadiah dari sahabat karibnya sewaktu di matrik dahulu.

"Oh ye..Ila, kalau nak makan, ibu dah sediakan makanan, ada di atas meja di dapur. Jangan tak makan pula. Nanti masuk angin.." Nasihat si ibu.

"Baiklah, ibu. Ila ke bilik air dulu ye."

***************************

Seusai sudah membersihkan dirinya, Ila bingkas menunaikan Solat Fardhu Isya' , Solat Tahajud dan solat-solat sunat yang lain.


"Ya Allah, ya Tuhanku,
Sesungguhnya tiada Tuhan yang disembah melainkan Engkau.

Ampunilah dosa-dosaku, dosa-dosa kecilku dan dosa-dosa besarku,

Kau ampunilah jua dosa-dosa kedua ibu bapaku,

Kasihanilah mereka, sebagaimana mereka mengasihaniku sewaktu aku kecil,

Rahmatilah guru-guruku, rakan-rakanku, saudara-saudara seagama denganku,

Berilah perlindungan kepada umat Nabi Muhammad s.a.w.,

dan berilah jua pertolongan kepada kaum muslimin, mukminin dan mujahidin,

di seluruh dunia dan di setiap masa,

Sesungguhnya Engkau lah Yang Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.

Ya Allah, Tuhan Yang Maha Kuasa,

Aku bersyukur atas segala nikmat yang telah Kau berikan kepadaku,

Maka, Kau kekalkanlah rasa syukurku atas segala kurniaanMu,

Berikanlah aku ketabahan dan kesabaran dalam menghadapi onak dan duri dalam hidupku,

Permudahkanlah segala urusanku,

Kuatkanlah semangatku,

Berkatilah segala gerak kerjaku hanya untuk Islam, yakni agama yang Kau redhai,

Sesungguhnya Engkau lah Tuhan Yang Maha Memberi Petunjuk.



Ya Ilahi,
Kau matikanlah aku dalam keadaan aku bersujud padaMu,
Dalam keadaan aku beriman kepadaMu,
Dan berilah pengakhiran hayatku dengan Husnul Khatimah,
Tetapkanlah cita-citaku untuk syahid di jalanMu sehingga ke akhir waktu,
Andai aku rebah, berilah kekuatan kepadaku untuk bangkit semula,
Berkati dan redhailah segala ilmu yang aku pinjam dariMu,
Rahmatilah hidupku,
Sesungguhnya Engkau lah Tuhan Yang Maha Menghidupkan dan Mematikan.


Ya Rabbi,

Aku mohon padaMu ya Allah,
Kau jagalah hatiku agar hati ini diberikan khusus untukMu,

Jangan Kau biarkan aku lena dengan nikmat dunia dan cinta manusia,
Jadikanlah hati ini sentiasa mencintai ilmu,

Supaya aku lebih dekat denganMu,

Aku mohon ya Allah..

Bantulah aku ya Allah..

Allah.."



Menitis air mata mujahidah solehah ini, tatkala dengan rasa hina dan rendah dirinya, dia menadah tangan meminta dan berdoa kepada Tuhannya, Allah, Robbul Jalil.

"Amiin ya Rabbal `Alamiin..
"

Setelah selesai berdoa, Ila lantas beristighfar, memohon keampunan dari Allah.

Kemudian, dicapainya senaskhah al-Quran, menyelak dan membaca kalamNya yang indah, sehelai demi sehelai, sehingga dia membaca ayat ke-32, Surah an-Nur.


"Terkena atas batang hidung ni.." Bisik hatinya.

Sehinggalah dia menyudahkan bacaanya
hingga ayat ke-36.

Dia mengamati maksud ayat-ayat itu.


"Allah (pemberi) cahaya (kepada) langit dan bumi. Perumpamaan cahaya-Nya seperti sebuah lubang yang tidak tembus yang di dalamnya ada pelita besar. Pelita itu di dalam tabung kaca, (dan) tabung kaca itu bagaikan bintang yang berkilauan, yang dinyalakan dengan minyak dari pohon yang diberkahi, (iaitu) pohon zaitun yang tumbuh tidak di timur dan tidak pula di barat, yang minyaknya (saja) hampir-hampir menerangi, walaupun tidak disentuh api. Cahaya di atas cahaya (berlapis-lapis), Allah memberi petunjuk kepada cahaya-Nya bagi orang yang Dia kehendaki, dan Allah membuat perumpamaan-perumpamaan bagi manusia. Dan Allah Maha Mengetahui segala sesuatu. (Cahaya itu) di rumah-rumah yang di sana telah diperintahkan Allah untuk memuliakan dan dan menyebut nama-Nya, di sana bertasbih (menyucikan) nama-Nya pada waktu pagi dan petang."

"Subhanallah.."
Ucapnya perlahan.


Tiba-tiba terdetik di hatinya.

"Allahu Akbar. Mimpi yang sama. Dah 5 kali mimpi itu menyinggah dalam tidurku. Apa maksudMu ya Allah.." Ila bermonolog sendirian. Dia teringat kembali mimpi dalam tidurnya sebentar tadi.

"Adakah....."



To be continued, insyaAllah..^_^'

Click Me~

8 comments:

Anonymous said...

sambung pulak? xpe2.. pembaca2 sabar menunggu..

aishah jauhara said...

hehe..

^_^'

SuMaiYaH said...

:)

قرسية said...

kirakan,yg episod sblm ni tu,yg ada orang dtg rumah tu, mimpi aje ke?

farihah ahmad said...

waiting 4 da next episode/s..
^^

aishah jauhara said...

Sumaiyah:
=)

Qur:
Iye..hehe..

Farihah:
err..hehe..maybe lambat sikit kot..tak sempat nak buat..
thanx..=)

akashah said...

salam..
rasa2nya bile nak smbg yerk??
capek menunggu...

'aishah jauhara said...

w'lam..
tak taula dik..tunggu bila ada idea..huhu
=)