MUTIARA KATA..


NABI MUHAMMAD S.A.W. PERNAH BERSABDA:

"BUKANLAH KEMULIAAN ITU DENGAN MEMAKAI PAKAIAN CANTIK DAN BERSEGAK, TETAPI IA ADALAH DENGAN KETENANGAN (SOPAN SANTUN) DAN MERENDAH DIRI."

-RIWAYAT AD-DAILAMI-


Permata Agama yang diredhai ALLAH..

Thursday, September 23, 2010

KCB SR. Lihatlah Perbezaannya. Anda Mampu Mengubahnya!


Bismillah wal Hamdulillah.


Subhanallah. Alhamdulillah. Allahu Akbar.
Allahumma solli 'ala Muhammad.

Syukur pada Allah. Alhamdulillah, semalam saya sudah tamat menonton Sinetron Ketika Cinta Bertasbih Spesial Ramadhan (KCB SR) yang mempunyai 56 episod, ditayangkan di Indonesia sejak sebelum tibanya bulan Ramadhan, dan berakhir pada beberapa hari yang lalu.



Alhamdulillah saya berkesempatan menontonnya. Subhanallah. Masih ada lagi rupanya cerita-cerita yang membawa mesej Islam dan memberikan keinsafan. Credit to Habiburrahman El-Shirazy.

Kali ini, suka saya menyentuh beberapa hal yang mungkin bisa membuatkan kita berfikir sejenak, apa yang menyebabkan kita semakin leka dan lalai dengan kemudahan media massa. Menurut pemerhatian saya, dan juga mungkin anda, beberapa hal harus dipetik untuk menunjukkan perbezaan yang ketara antara sinetron KCBSR ini dengan filem-filem / drama / komedi yang terdapat di Malaysia. Antaranya:

1) Waktu solat.

Perkara pertama yang akan dihisab di akhirat kelak adalah SOLAT. Saya cuba mengambil perbezaan antara filem, drama atau komedi Melayu dengan sinetron ini yang pertama melalui ihtimam (mengambil berat) soal solat. Rata-ratanya cerita Melayu kurang (atau mungkin tidak) menitikberatkan waktu solat, terutama solat Subuh. Kebanyakan jalan cerita, mengisahkan seseorang watak itu bangun pagi pada jam 7 pagi ke atas. Mungkin kita boleh berfikiran positif atau terbuka dan 'bersangka baik', "oh, mungkin dia dah bangun untuk solat subuh, pastu tidur balik kot..". Jika benar begitu, satu hal lagi, tidur selepas subuh. Ni lah perangai orang melayu, tuan-tuan dan puan-puan. Dan babak-babak yang menunjukkan seseorang itu solat adalah pada peristiwa-peristiwa yang tertentu sahaja, seperti contoh menghadapi musibah. Masa tu baru nak tunjukkan betapa rajinnya dia solat!

Ini berbeza dengan jalan cerita KCB SR, di mana, setiap hari mereka bangun di tengah malam melaksanakan solat tahajjud dan qiyamullail. Mereka juga melaksanakan solat fardhu secara berjemaah. Malahan, ada beberapa episod yang mengisahkan seorang anak kecil hilang, masih mampu menerapkan amalan solat di tempat lain walau tiada orang tua di sisi, sekali gus mengajak kepada kenalan yang baru dikenalinya untuk turut bersolat. Bukankah ini satu contoh yang patut diambil dan secara tidak langsung dapat mendidik jiwa manusia agar lebih lembut dan sedar untuk mendekatkan diri kepadaNya?

2) Bersentuhan antara lelaki dan perempuan.

Hal ni tampak lebih ketara, boleh dikatakan kesemuanya filem Melayu tidak mengendahkan syariat yang terang lagi bersuluh ini. Sehinggakan ada adegan berpeluk-peluk, mencium dahi, dsb. Astaghfirullah. Anda sendiri mampu memikirkan tatacara dan perilaku yang dimainkan oleh pelakon-pelakon tanah air. Saya tidak menyalahkan pelakon, cuma saya menyalahkan dan membenci perlakuan yang ditunjukkan oleh mereka.

Apa yang dibawa oleh sinetron ini pula secara keseluruhannya, dapat memuaskan hati penonton seperti saya. Kurang adegan sentuhan antara lelaki dan perempuan, bukan tidak ada, cuma mungkin beberapa orang pelakon yang masih kurang menitikberatkan soal ini. Namun, di pengakhiran cerita, langsung tidak ada adegan bersentuhan antara lelaki dan perempuan. Yang menarik, walaupun mereka memegang watak suami isteri, namun mereka langsung tidak berpegangan antara satu sama lain.


3) Pemakaian hijab dan kepentingan aurat.

Nah, aurat wanita terutamanya sudah tidak relevan lagikah? Adakah pengarah filem tidak tahu-menahu akan soal ini? Atau cuba mengenepikan soal yang 'remeh-temeh' ini? Na'uzhibillah. Apatah lagi jika persoalan tudung dibangkitkan. Saya malas ingin bercerita panjang, anda mampu menilainya!

Walhal sinetron KCBSR memberi tontonan kepada umum bahawasanya pemakaian hijab sangat-sangatlah dititikberatkan. Walau beberapa watak pada awalnya tidak mengenakan hijab, namun disebabkan mendapat tarbiyah dari orang sekeliling, ianya mampu memberi perubahan kepada si pemegang watak tersebut untuk memakai tudung sehingga pada akhirnya saya melihat, kesemua pelakon sinetron ini memakai tudung. Walaupun pada hakikat di luar pengambaran ada sesetengahnya yang tidak menutup kepala. Namun, ia mampu memberi kesan yang menjadikan sinetron ini wasilah 'penghijrahan' para penonton.

4) Jalan cerita.

Cinta, dengki, sihir, bunuh, disko. Itulah yang digambarkan oleh kebanyakan filem-filem Melayu yang mana memberi gambaran akan kisah kehidupan masyarakat Melayu yang sebenarnya. Cinta tanpa berlandaskan syariat, maka terjadilah hal itu dan hal ini, sekali gus mengajar anak-anak Melayu untuk bercintan-cintun di awal usia muda.

Sifat TAWADDHU', KESABARAN, KETULUSAN dan KEIKHLASAN yang dibawa oleh watak-watak dalam sinetron KCBSR ini sedikit sebanyak mengajar saya erti tawakal, redha dan husnuz zhon dengan setiap apa yang berlaku, baik perkara itu baik ataupun musibah. Begitu juga dengan kehidupan seorang anak kecil yang mampu untuk menghafaz al-Quran sebanyak belasan juzu' patut dicontohi oleh anak-anak muda.

5) Penggunaan bahasa.

Tutur bahasa yang baik menyenangkan semua pihak. Ianya juga lebih dipandang sekalipun yang diungkapkan itu berwajah hodoh dan berkulit gelap. Berbudi bahasa, budaya kita. Meski lagu khas telah dicipta semata-mata untuk slogan ini, ianya tidak memberi impak dan kesan kepada masyarakat jika hanya di awangan semata. Mengerti bukan kata-kata saya?



Tahniah kepada para pelakon. ^^
Saya bukan ingin mempromote sinetron KCB SR ini, cuma melalui cerita ini, kita dapat mengambil intipati yang banyak dan baik, insyaAllah tidak akan mengecewakan anda dan membuatkan anda puas hati setelah menontonnya.

Dan saya ingin menekankan, ini adalah dari sudut pemerhatian saya dan cakna saya kepada industri perfileman di negara kita. Walaupun saya tidak menyatakan secara face to face, namun saya berharap dengan usaha kecil saya ini, ada producer2 yang sudi atau mungkin terbaca entry saya pada kali ini, agar dapat berfikiran jernih kritikan yang tidak seberapa ini dan membuat anjakan paradigma pada filem-filem yang akan datang.

Satu lagi, sesiapa yang belum ada dan mahu softcopy sinetron KCB SR dari episod 1 sehingga 56, boleh dapatkan daripada saya. Atau anda boleh download kesemua episod melalui link ini. (",)

Sekian.

Mohon maaf atas segala keterlanjuran dan kesalahan bicara.

p/s: Soal poligami yang dibangkitkan oleh cerita ini, perlu dinyatakan atau tidak? ermm..


~ Aslih Nafsak Wad'u Ghairak ~

Wednesday, September 15, 2010

Binnabil Huda..


Binnabil huda Ya Rasulussalam
Wayamursala rahmatan lil anam
'Alaikassolatu wa'alaikassalam
Wasohbika wattabi'inal kirom

Binnabil huda nahnu jundul huda
Sanabqi 'alal 'ahdi tulul mada
Bazzhalnaddima wartadhoinar-roda
Li nashril huda Ya Rasulussalam

Ya Mustofa Rasullallah
Ya Sanadi Ya Sayyidi
Sollu..
Sollu, sollu, sollu..

Allahumma solli wassallim 'ala sayyidina Muhammad
wa aalihi Muhammad
Allahumma solli wassallim 'ala sayyidina Muhammad
wa sohbihi Muhammad

Binnabil huda nahnu jundul huda
Sanabqi 'alal 'ahdi tulul mada
Bazzhalnaddima wartadhoinar-roda
Li nashril huda Ya Rasulussalam

Ya Shafi'ie Khuz biyadi
Ya Rasullallah, Habiballah
Huwal Hadil Basyir

Sollu..
sollu, sollu, sollu..

Allahumma solli wassallim 'ala sayyidina Muhammad
wa aalihi Muhammad
Allahumma solli wassallim 'ala sayyidina Muhammad
wa sohbihi Muhammad

Shafi'una..shafi'una..shafi'una..shafi'una..
Rasulallah..
Habiballah..
Nabiyallah..
Sofiyallah..
Rasulullah..

Allahumma solli wassallim 'ala sayyidina Muhammad
wa aalihi Muhammad
Allahumma solli wassallim 'ala sayyidina Muhammad
wa sohbihi Muhammad

Allahumma solli wassallim 'ala sayyidina Muhammad
wa aalihi Muhammad




Album : Nur Muhammad
Munsyid : Unique
http://liriknasyid.com


*lirik dipermudahkan ke dalam bahasa rumi. Jika ingin menghayati dalam bahasa jawi @ arab, boleh lihat pada link ini.

~ Aslih Nafsak Wad'u Ghairak ~

Friday, September 10, 2010

Salam 'Eidul Fitri 1431H..


Bismillah wal Hamdulillah.

La ilaha illallah, Muhammad Rasulullah.
Allahumma solli 'ala Muhammad.

Selamat menyambut kedatangan hari lebaran.
Moga proses pentarbiyah di bulan Ramadhan yang baru sahaja meninggalkan kita, mampu menjadikan kita insan yang diredhai Allah dalam erti kata hijrah ke arah yang lebih baik. Moga kesannya dapat kita rasakan hingga ke bulan-bulan yang seterusnya.





Salam 'Eidul Fitri kepada seluruh ahli keluarga, sanak-saudara, guru-guru dari SR Islam ABIM, Sg Ramal Dalam, Kajang; SMK Jalan 3, B. B. Bangi; KOSTAQ YT-Besut; SM Imtiaz Dungun; Darul Quran JAKIM, Kuala Kubu Bharu; CFS IIUM, Nilai; IIUM, Gombak; tenaga-tenaga pengajar Majlis Menghafaz Al-Quran Peringkat Wilayah Persekutuan, sahabat-sahabiah yang mengenali diri ana atau tidak, secara langsung atau tidak langsung.

Sambutlah dan raikan 'eidul fitrimu dengan erti sebuah kemenangan. Kemenangan melawan hawa nafsu dan kemenangan kerana berjaya melaksanakan segala suruhan dan perintah Allah. Namun sehebat manapun kejayaanmu, ia tidak akan hadir tanpa izin dan rahmat Allah dan tidak akan sama sekali melebihi kebesaran yang dimiliki Allah. Justeru, serikanlah syawalmu dengan gema TAKBIR tanda kebesaranNya.

ALLAHU AKBAR
ALLAHU AKBAR
ALLAHU AKBAR

LA ILAHA ILLALLAHU WALLAHU AKBAR
ALLAHU AKBAR WALILLAHIL HAMD

Susulilah jua puasa enam hari di bulan Syawal, moga ianya mendapat keberkatan di sisiNya.

Mohon maaf atas segala salah dan silap serta kekhilafan diri ana sepanjang perkenalan. Maaf zahir dan batin.

Kullu 'aam wa antum bikher.

Wallahu a'lam.

~ Aslih Nafsak Wad'u Ghairak ~

Thursday, September 9, 2010

Entah kenapa..


Bismillah wal Hamdulillah.

Segala puji bagi Allah Tuhan sekalian alam.
Selawat dan salam buat junjungan besar Nabi Muhammad s.a.w. penghulu sekalian umat.

Tak tahu entah kenapa entry ini dibuat. Ada sesuatu yang ingin diungkapkan, tapi entah kenapa tidak bisa diluahkan. Ada sesuatu yang ingin dibicarakan, tapi entah kenapa tidak pandai mengekspresikan dengan penulisan. Namun, mudah-mudahan ada manfaat dari tulisan ini.

Hari ini, tanpa disengaja, ramai sahabat yang meminta diri ini memberikan nasihat dan pendapat kepada mereka. Terasa berat untuk memulakan, namun terasa ringan bila di pertengahan.

Seringkali merasakan diri ini tidak layak untuk berbicara sebegitu rupa, kerana bimbang diri ini tidak mampu melaksanakan apa yang diungkapkan. Sesiapa sahaja tidak sanggup dilaknat oleh Allah tatkala diri dianggap bermuka-muka. Moga segala yang dianjurkan dan apa yang diajarkan oleh Rasulullah dapat kita sama-sama laksanakan dengan hati yang terbuka dan ikhlas.

Jika diri ini tidak dijagaNya, pasti diri ini hanyut sehingga entah ke mana. Mungkin hari ini kita menggembirakan orang yang berduka, menegur orang yang berbuat khilaf, menasihati orang yang sedang kusut fikiran, namun diharapkan masih ada insan yang sudi menegur atas segala salah silap serta kekhilafan diri yang dilakukan secara sengaja ataupun tidak.

"Hai orang-orang yang beriman, mengapa kamu mengatakan apa yang tidak kamu perbuat?
Amat besar kebencian di sisi Allah bahawa kamu mengatakan apa-apa yang tidak kamu kerjakan."
(Surah as-Soff : 2-3)

Mohon dijauhkan dari Allah dari segala amalan yang membawa kemurkaanNya, secara sengaja ataupun tidak.~




Sesungguhnya serendah-rendah martabat ukhuwwah seperti yang dinyatakan oleh as-Syahid Imam Hassan al-Banna adalah 'Salamatus Sodri'. Berlapang dadalah sesama Muslim. Moga rahmat dan kasih sayang Allah bersama kalian.

Wassalam.

al-Faqirah ilallah..

~ Aslih Nafsak Wad'u Ghairak ~

Monday, September 6, 2010

Mungkin banyak dosa kot...


Bismillah wal Hamdulillah.


"Kenapa tiba-tiba rasa takut dan gelabah ek?" abangku bertanya.

"Tu laa..orang suruh biasakan diri gi solat kat masjid tu, tak nak.." kakakku mencelah.

Aku hanya berdiam diri, sambil khusyuk menggosok jubah hitam yang bakal dipakai oleh abangku. Malam ini, dia akan mengimamkan solat tarawih di Masjid UKM. Ini bukan pengalamannya buat pertama kali. Tahun-tahun sebelumnya juga, dia diamanahkan untuk menjadi imam tarawih di akhir-akhir Ramadhan.

"Mungkin banyak dosa kot.." akhirnya aku bersuara tanpa sengaja.

Terdiam abangku seketika, sambil kepalanya seolah-olah berfikir dan mengiakan kataku.

************************

"Qalu nuridu an-na'kula minha wa taotmainna qulubuna, wa na`lama anqodsodaqtana wa nakuna `alaiha minassyahidiin... Sambung!" arah ustaz tasmi'ku sewaktu di tingkatan 1.

"Allahumma solli `ala Muhammad..." aku tertunduk, terlupa ayat selepas ayat tersebut.

"Ya Allah..." nadaku kesal.

"Ingat tak..??" tanya ustazku.

Aku menggeleng. Memang menjadi peraturan, setiap kali kami selesai tasmi', ustaz Zaman akan 'menebuk' mana-mana ayat yang telah kami hafaz, setiap hari. Jika lepas, muka surat yang kami tasmi' pada hari tersebut akan lepas. Jika tidak, kami terpaksa tasmi' semula muka surat tersebut keesokan harinya. Hal ini bertujuan supaya kami sentiasa mengulang ayat-ayat al-Quran yang telah dihafaz.

"Cuba ingat-ingat balik.." pinta ustazku.

"Tak ingat, ustaz. Tu ayat bawah sekali kan? Ana tak ingat apa awal muka surat sebelahnya tu..maaf ustaz, ana tak mengulang muka surat tu." aku memberikan tekaan dan alasan.

"Emm.. Betul tak ingat?" tanya ustazku lagi untuk kepastian.

"Tak.." jawabku sambil tunduk tanda malu.

"Cuba muhasabah diri balik, sepanjang hari ini dan semalam, ada buat dosa apa-apa tak? Dosa dengan Allah, dosa dengan ibu bapa, dosa dengan guru-guru atau dosa dengan kawan-kawan.." soal ustazku dengan tenang.

"Astghfirullahal 'azhiim..." aku beristighfar sambil kepalaku ligat memikirkan dosa-dosa dan kesalahan yang mungkin sudah aku lakukan tanpa aku sedar.

Persoalannya aku ingat sehingga ke hari ini, untuk menjadi muhasabah buat diriku dan orang-orang yang membaca coretanku ini.


************************

"Eh, apasal panas sangat bilik aku ni?" getus hatiku sendirian.

"Astaghfirullah..mungkin banyak dosa ni.." aku menduga walau ku tahu kipas siling tidak di'onn'kan.

************************

Kadang-kala kita gemar menyalahkan orang lain dan memberikan pelbagai alasan yang kreatif dan praktikal, akan tetapi kita lupa akan dosa-dosa yang telah kita lakukan yang mungkin sedikit sebanyak menjadi hijab kepada amalan seharian kita.

"Ya Tuhanku, maka janganlah Engkau jadikan aku dalam golongan orang-orang yang zalim."
(Surah al-Mu'minun : 94)

Moga bermanfaat. Selamat meneruskan ibadah di bulan Ramadhan. Tinggal beberapa hari sahaja lagi. Jangan disia-siakan.

Wallahu a'lam.

~ Aslih Nafsak Wad'u Ghairak ~

Sanah Helwah..


Sanah Helwah ila..:

1 September :

Bapakku, Surtahman bin Kastin (yang ke-56)

Ateh usrah SH, Nurfaezza binti Mohamad (yang ke-20)

2 September :

Pensyarah Darul Quran, Ustaz Ahmad Dasuki bin Hashim (yang ke-33)

3 September :

Sahabat lama di SMID dan DQ, Adawiyah binti Ahmad (yang ke-20)

4 September :

Junior SMID, Nurul Husna bt Roslan (yang ke-18)

6 September :

Ayong usrah SH, Noor Aeshah binti Jamil (yang ke-22)

Sahabat SMID, Mohd Amirullah bin Abd Razak (yang ke-19)

Sahabat SMID, Abd Hakim bin Mohd Suhimin (yang ke-20)

p/s: Semoga panjang umur dan dimurahkan rezeki. Semoga dengan peningkatan umur, bertambahlah jua amal ibadah, thaqafah, tadhiah dan mujahadah. Moga Allah memberkati umur kalian.

* ada lagi, tapi tak berapa ingat..he..maaf3.. ^^

~ Aslih Nafsak Wad'u Ghairak ~